Australia Melarang Vaping Rekreasi dalam Penumpasan ‘Tembakau Besar’ | Berita Kesehatan

Australia Melarang Vaping Rekreasi dalam Penumpasan ‘Tembakau Besar’ |  Berita Kesehatan

Australia akan melarang vape sekali pakai sekali pakai, menghentikan impor versi non-resep, dan membatasi kandungan nikotin dalam rokok elektrik.

Australia telah mengumumkan tindakan keras terhadap vaping, menuduh perusahaan tembakau mengaitkan “generasi pecandu nikotin” berikutnya dengan sengaja menargetkan remaja.

Dalam apa yang disebut sebagai reformasi anti-merokok terbesar di negara itu dalam satu dekade, Australia mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan melarang vape sekali pakai sekali pakai, menghentikan impor versi non-resep dan membatasi jumlah nikotin dalam rokok elektrik.

Australia telah lama berada di garis depan dalam upaya memberantas rokok. Pada tahun 2012, ini menjadi negara pertama yang memperkenalkan undang-undang ‘kemasan biasa’ untuk rokok – kebijakan yang sejak itu ditiru oleh Prancis, Inggris, dan lainnya.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, Australia telah berjuang untuk menahan ledakan vaping rekreasi, terutama di kalangan remaja.

‚ÄúVaping telah menjadi masalah perilaku nomor satu di sekolah menengah. Dan itu menyebar luas di sekolah dasar,” kata Menteri Kesehatan Mark Butler.

“Sama seperti yang mereka lakukan dengan merokok, Big Tobacco mengambil produk adiktif lainnya, membungkusnya dengan kemasan mengkilap dan menambahkan rasa untuk menciptakan generasi baru pecandu nikotin.”

Orang masih diperbolehkan menggunakan vape, dengan resep, sebagai alat untuk membantu mereka berhenti merokok.

“Vaping telah dijual ke pemerintah dan komunitas di seluruh dunia sebagai produk terapi untuk membantu perokok jangka panjang berhenti,” kata Butler. “Itu tidak dijual sebagai produk rekreasi – terutama untuk anak-anak kita.”

Butler juga mengumumkan bahwa Australia akan menaikkan pajak penjualan tembakau sebesar 5 persen setiap tahun selama tiga tahun ke depan.

Pajak yang tinggi atas tembakau berarti Australia telah memiliki beberapa rokok termahal di dunia – dengan sebungkus 25 batang dijual dengan harga sekitar 50 dolar Australia ($33).

Pasar gelap

Data dari tahun lalu menunjukkan sekitar 22 persen warga Australia berusia 18 hingga 24 tahun telah menggunakan rokok elektrik atau perangkat vaping setidaknya sekali.

Pekerja kantoran di Sydney, Andrew Kohn, 31, mengatakan perlu adanya peraturan yang lebih ketat.

“Sekarang kamu melewati sekolah saat jam makan siang dan sulit melihat anak yang tidak vaping,” katanya.

Meskipun resep diperlukan untuk membeli uap nikotin di Australia, pasar ilegal yang berkembang berarti sudah tersedia.

Siswa Ruby Lake, di usia awal 20-an, mengatakan dia telah melihat beberapa temannya menjadi kecanduan rokok elektrik.

“Mereka ingin berhenti, dan mereka tidak bisa,” katanya.

Beberapa negara telah mencoba membatasi vaping, dan beberapa melihatnya sebagai cara yang baik untuk membuat perokok menghentikan kebiasaan itu.

Pada bulan April, Inggris mengatakan hingga satu juta perokok akan didorong untuk menukar rokok dengan vape, yang pertama di dunia, dengan menawarkan insentif keuangan untuk wanita hamil dan menyediakan starter kit e-rokok untuk membantu.

Pengeluaran SDY