Erdogan: Pria yang mendominasi politik Turki selama 20 tahun | Pemilu

Erdogan: Pria yang mendominasi politik Turki selama 20 tahun |  Pemilu

Akhir pekan ini, Recep Tayyip Erdogan, pria yang telah mendominasi politik Turki selama dua dekade, mencoba memperpanjang kekuasaannya selama lima tahun lagi.

Erdogan berlomba-lomba untuk mengamankan masa jabatan ketiga sebagai presiden, menambah tiga tugas sebelumnya sebagai perdana menteri dari 2003 hingga 2014.

Menjelang putaran pertama 14 Mei, jajak pendapat secara luas dilihat sebagai tantangan terberat yang belum pernah dihadapi Erdogan. Dan meski tidak menang langsung, pria berusia 69 tahun itu dianggap sebagai favorit kuat dalam kontes 28 Mei setelah menerima 49,52 persen suara putaran pertama, dibandingkan dengan 44,88 persen pesaing utamanya, Kemal Kilicdaroglu.

Erdogan berasal dari tradisi politik konservatif dan telah mengembangkan reputasi sebagai tokoh pemecah belah di negara yang didirikan di sepanjang garis sekularis oleh Mustafa Kemal Ataturk pada 1920-an.

Dia melampaui 15 tahun Ataturk dalam jabatan tertinggi Turki lima tahun lalu, menjadi pemimpin terlama yang dikenal negara itu. Pada tahun 2014, ia menjadi presiden pertama yang dipilih melalui pemilihan umum, memenangkan referendum yang memusatkan kekuasaan di tangan presiden.

Memburuknya krisis biaya hidup

Pemilihan akan diadakan karena Turki mengalami serangkaian krisis ekonomi yang menyebabkan inflasi merajalela dan meningkatnya krisis biaya hidup.

Gempa bumi Februari di Turki tenggara memberikan tekanan lebih lanjut pada Erdogan, dengan banyak yang mengkritik tanggapan pemerintahnya dan kegagalan menegakkan peraturan bangunan, mengklaim faktor-faktor ini berkontribusi pada hilangnya lebih dari 50.000 nyawa.

“Dia harus pergi. Rezim satu orangnya yang membantu menciptakan bencana ini,” Furkan Ozbilgin, seorang warga Antakya berusia 29 tahun, kota yang paling parah dilanda gempa bumi dan kubu oposisi, mengatakan sebelum putaran pertama kepada Al Jazeera.

“Melalui aturannya, kontraktor diizinkan untuk membangun gedung-gedung yang begitu buruk sehingga runtuh dan menewaskan ribuan orang,” tuduh Ozbilgin.

Namun, presiden memiliki banyak pendukung yang menunjukkan keberhasilannya selama bertahun-tahun dan melihatnya sebagai orang yang mengatasi masalah Turki saat ini.

“Tentu saja, dalam 20 tahun akan ada masa-masa buruk dan juga masa-masa indah,” kata Ahmet Gokkaya, seorang penjaga toko di distrik Fatih yang konservatif di Istanbul. “Presiden kita tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas bencana gempa. Apakah dia mengendalikan setiap lokasi konstruksi di Turki?

“Kami telah melihat apa yang telah dia lakukan untuk negara ini, dan kami tidak boleh meninggalkannya sekarang.”

Pendukung Presiden Turki Tayyip Erdogan menghadiri rapat umum menjelang pemilihan presiden dan parlemen 14 Mei di Ankara, Turki, 11 Mei 2023
Pendukung Erdogan menghadiri rapat umum di Ankara pada 11 Mei 2023 (Cagla Gurdogan/Reuters)

Naik melalui jajaran politik

Karier politik Erdogan dapat ditelusuri kembali ke tahun 1970-an di Beyoglu, distrik Istanbul yang mencakup rumah masa kecilnya di Kasimpasa, sebuah lingkungan kelas pekerja di lereng yang mengarah dari toko-toko mewah di Jalan Istiklal ke perairan Tanduk Emas.

Peran politik pertamanya datang pada tahun 1976 sebagai kepala cabang pemuda Beyoglu dari Partai Keselamatan Nasional, yang dipimpin oleh Necmettin Erbakan, calon perdana menteri yang secara luas dianggap sebagai mentor Erdogan.

Dia naik pangkat, menjadi walikota Istanbul pada tahun 1994, di mana dia menangani banyak masalah yang dihadapi penduduk kota yang berkembang pesat, seperti polusi udara, pengumpulan sampah, dan kekurangan air bersih.

Tapi empat tahun kemudian dia menarik perhatian pengadilan karena membacakan puisi kontroversial. Hal ini mengakibatkan hukuman penjara empat bulan karena menghasut diskriminasi agama.

Setelah dibebaskan dari penjara pada Juli 1999 dengan larangan politik masih berlaku, Erdogan mendirikan Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) dua tahun kemudian.

Lima belas bulan setelah pendirian partai tersebut, partai tersebut memenangkan pemilihan tahun 2002 dengan latar belakang krisis keuangan. Karena larangan politiknya, Erdogan tidak dapat menjabat sebagai perdana menteri hingga Maret berikutnya.

Maka dimulailah dua dekade kekuasaan yang menurut banyak pengamat melihat perubahan dramatis dalam politik Erdogan.

Interactive_Turkey_elections_2023_5_Voting sekilas

Perubahan selama 20 tahun

Sebagian besar komentator melihat dekade pertama pemerintahan Partai AK sebagai satu di mana pemerintah mengadopsi reformasi demokrasi sementara Turki berusaha untuk bergabung dengan Uni Eropa. Erdogan telah digembar-gemborkan oleh kaum liberal di dalam dan luar negeri karena melonggarkan cengkeraman militer di negara itu dan menangani hak-hak perempuan dan minoritas.

Namun, dalam 10 tahun terakhir, Erdogan telah dikritik karena mengadopsi pandangan yang lebih otoriter yang menurut banyak orang telah semakin mempolarisasi Turki, terutama setelah protes anti-pemerintah nasional 10 tahun lalu dan upaya kudeta pada tahun 2016, di mana dia secara sempit lolos. dengan hidupnya.

Pembersihan setelah kudeta yang gagal mengirim puluhan ribu orang ke penjara atau kehilangan pekerjaan karena pemerintah mengejar pendukung pemimpin Muslim yang berbasis di AS Fethullah Gulen, yang menyalahkan pemerintah Turki karena mendalangi upaya tersebut dengan para pengikutnya.

Kritikus mengatakan tindakan keras itu digunakan sebagai kedok untuk menargetkan perbedaan pendapat politik yang lebih luas dan istilah “Gulenist” menjadi sikat untuk menodai lawan mana pun.

Keberhasilan Erdogan dalam pemilihan nasional mencapai puncaknya pada tahun 2015 ketika Partai AK kehilangan mayoritas parlemennya, membuat presiden bersekutu dengan ultra-nasionalis dan meninggalkan proses perdamaian Kurdi.

Empat tahun kemudian, Erdogan mengalami kekalahan elektoral pertamanya ketika pemilihan lokal di kota-kota besar, termasuk Istanbul dan Ankara, menyaksikan oposisi terpilih. Sebuah pemungutan suara ulang di Istanbul, yang diadakan setelah Partai AK memprotes hasilnya, melihat kandidat oposisi untuk walikota menang dengan selisih yang lebih besar.

Erdogan sekarang menjanjikan kemakmuran ekonomi di masa depan dan menjelang pemilihan berusaha untuk meringankan biaya hidup yang meningkat dengan memperkenalkan tagihan energi bersubsidi dan kenaikan pensiun, gaji pekerja publik dan upah minimum.

Berfokus pada catatan pembangunan jembatan, jalan, dan rumah sakit Partai AK, Erdogan juga menyoroti perbaikan yang dilakukan pada kehidupan sehari-hari orang Turki, sembari mengumumkan proyek-proyek bergengsi, banyak di bidang militer, seperti pengembangan drone.

Togel Singapore