Hasil pemilu Turki 2023 dengan angka | Berita Pemilu

Hasil pemilu Turki 2023 dengan angka |  Berita Pemilu

Lebih dari 64 juta orang berhak memilih untuk memilih presiden dan parlemen untuk masa jabatan lima tahun.

Pemilihan presiden Turki menuju putaran kedua pada 28 Mei setelah tidak ada kandidat yang memperoleh lebih dari 50 persen suara.

Presiden Recep Tayyip Erdogan memenangkan 49,5 persen suara hari Minggu, dengan penantang utamanya, Kemal Kilicdaroglu, mendapatkan 44,89 persen, kata Dewan Pemilihan Tertinggi Turki, Senin.

Lebih dari 64 juta orang berhak memilih untuk memilih presiden dan parlemen untuk masa jabatan lima tahun.

Hasil pemilihan ditunjukkan di bawah ini.

Peta hasil:

Bagaimana pemungutan suara bekerja di Turki

Pada Juli 2018, sebulan setelah Erdogan memenangkan kursi kepresidenan, Turki beralih dari sistem parlementer ke sistem presidensial, menghapus jabatan perdana menteri. Pemilihan presiden dan parlemen diadakan pada hari yang sama setiap lima tahun.

Ada tiga calon presiden: Recep Tayyip Erdogan (Partai AK), Kemal Kilicdaroglu (CHP) dan Sinan Ogan (ATA).

Kandidat mana pun yang bisa mendapatkan lebih dari setengah suara presiden pada 14 Mei akan menjadi pemenangnya. Jika tidak ada kandidat yang bisa mengamankannya, akan ada putaran kedua antara dua pesaing teratas dua minggu kemudian.

Interactive_Turkey_elections_2023_6_Cara kerja pemungutan suara - ditinjau

Perubahan pemilu 2022

Dalam undang-undang yang disetujui parlemen pada April 2022, ambang batas pemilu diturunkan dari 10 persen menjadi tujuh persen.

Lebih penting lagi, amandemen tersebut mengubah cara pembagian kursi di antara partai-partai anggota aliansi.

Di masa lalu, kursi parlemen dialokasikan menurut total suara yang dikumpulkan oleh aliansi melalui daftar umum calon yang dibuat oleh partai politik sekutu.

Dengan perubahan itu, kursi akan dialokasikan sesuai dengan perolehan suara masing-masing partai.

Interactive_Turkey_elections_2023_5_Voting sekilas
(Al Jazeera)

Kandidat utama

Recep Tayyip Erdogan, 69

Partai Keadilan dan Pembangunan (dikenal sebagai Partai AK)
Kandidat Aliansi Rakyat

  • Presiden saat ini telah berkuasa selama 20 tahun, sembilan tahun sebagai presiden.
  • Menjadi perdana menteri dari 2003 hingga 2014 dan walikota Istanbul dari 1994 hingga 1998.
  • Mencari masa jabatan presiden ketiga berturut-turut dalam pemilihan 14 Mei.
  • Ini bisa menjadi pemilihannya yang paling menantang karena para pemilih mengkhawatirkan ekonomi dan kerusakan akibat gempa.
Infografis Erdogan
(Al Jazeera)

Kemal Kilicdaroglu, 74

Cumhuriyet Halk Partesi (CHP, dikenal sebagai Partai Rakyat Republik)
Kandidat Aliansi Bangsa

  • Pimpin CHP selama lebih dari satu dekade.
  • Sebelum politik, ia adalah seorang spesialis di Kementerian Keuangan, dan kemudian memimpin Lembaga Asuransi Sosial hampir sepanjang tahun 1990-an.
  • Memimpin serangkaian kekalahan elektoral di CHP, tetapi mencalonkan diri sebagai kandidat persatuan untuk aliansi enam partai Bangsa dengan dukungan partai oposisi terbesar kedua Turki, HDP pro-Kurdi.
  • Bersumpah untuk mengembalikan Turki ke “sistem parlementer yang kuat”.
Profil Kemal Kilicdaroglu
(Al Jazeera)

Sinan Ogan, 55

Kandidat Aliansi ATA

  • Berasal dari latar belakang pengembangan keuangan akademik dan internasional.
  • Sebelumnya di Partai Gerakan Nasionalis (MHP), sekutu Partai AK Erdogan.
  • Pernah menjadi wakil dekan Universitas Ekonomi Negeri Azerbaijan dan wakil dari Badan Kerjasama dan Pembangunan Internasional Turki, 1994-98.
  • Terpilih sebagai wakil MHP Igdır pada tahun 2011 dan dikeluarkan dari partainya pada tahun 2015 karena oposisi internalnya.
  • Mencap dirinya sebagai calon nasionalis Turki.
  • Dia dituduh memiliki kebijakan xenofobia dan sayap kanan, terutama terkait pengungsi Suriah.
Profil Sinan Ogan
(Al Jazeera)

sbobet88