Hong Kong: Artikel Wall Street Journal tentang penyitaan seni yang menyesatkan | Berita Hak Asasi Manusia

Hong Kong: Artikel Wall Street Journal tentang penyitaan seni yang menyesatkan |  Berita Hak Asasi Manusia

Sekretaris Keamanan Hong Kong Chris Tang mengatakan op-ed menyesatkan pembaca dengan menggambarkan patung Tiananmen sebagai ‘karya seni’.

Pejabat tinggi keamanan Hong Kong menuduh The Wall Street Journal menyesatkan pembacanya dengan op-ed mengutuk penyitaan patung memperingati korban pembantaian Lapangan Tiananmen 1989.

Polisi keamanan nasional Hong Kong pekan lalu menyita Pillar of Shame, sebuah karya seni yang dibuat oleh seniman Denmark Jens Galschi√łt, sebagai bagian dari penyelidikan atas dugaan “hasutan subversi”.

Polisi melakukan operasi itu berminggu-minggu sebelum peringatan 4 Juni penumpasan terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi di Beijing tengah, peringatan yang telah dilarang di wilayah China sejak Beijing mengadopsi undang-undang keamanan nasional yang komprehensif pada tahun 2020.

Karya seni, yang menggambarkan 50 tubuh robek dan bengkok untuk melambangkan pengunjuk rasa yang terbunuh dalam pembantaian itu, telah disimpan sejak Universitas Hong Kong memindahkannya dari kampus larut malam dalam kegelapan, dengan alasan keamanan dan “risiko hukum”.

Dalam sebuah surat kepada Journal pada hari Selasa, sekretaris keamanan Hong Kong, Chris Tang, menulis bahwa “benar-benar menyesatkan” untuk menggambarkan patung itu sebagai “karya seni”.

“Seperti kasus lainnya, adalah sah, masuk akal dan rasional untuk mengumpulkan bukti setelah kemajuan penyelidikan untuk melanjutkan kasus ini,” kata Tang dalam surat tersebut, yang teksnya dilaporkan oleh outlet media Hong Kong Free Press telah diterbitkan. .

“Bahwa opini yang menyajikan pameran investigasi kriminal sebagai ‘karya seni’ dan kasus hanya tentang ‘perbedaan pendapat’ benar-benar menyesatkan,” tulisnya.

Tang juga mengkritik artikel tersebut karena mengatakan patung itu disita “tanpa proses hukum” dan “diam-diam”, mengatakan pihak berwenang memperoleh surat perintah pengadilan dan mengeluarkan siaran pers tentang operasi tersebut.

Journal belum menerbitkan surat Tang pada Rabu sore.

Dalam karya berjudul “Seni Subversif adalah kejahatan di Hong Kong” dan diterbitkan pada hari Senin, Jillian Kay Melchior mengatakan penyitaan patung tersebut menunjukkan bahwa Hong Kong tidak “kembali normal” meskipun ada upaya dari pejabat untuk menarik wisatawan dan bisnis.

“Kampanye iklannya membanggakan bahwa pengunjung dapat menikmati ‘pertemuan inovatif di museum dan tempat seni kelas dunia,'” tulis Melchior, anggota dewan redaksi surat kabar tersebut. “Namun hanya seni yang disetujui oleh Partai Komunis yang akan dipamerkan, sementara seni yang diduga subversif sekarang berpotensi menjadi tindak pidana.”

Pemerintah Hong Kong dan Journal tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Hak dan kebebasan Hong Kong seharusnya dijamin hingga tahun 2047 di bawah pengaturan yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem”, yang disepakati antara China dan Inggris sebelum Inggris mengembalikan koloni tersebut ke pemerintahan China pada tahun 1997. Namun, hak-hak tersebut telah sangat dibatasi di bawah undang-undang keamanan nasional, yang diperkenalkan oleh Beijing sebagai tanggapan atas protes massal di wilayah tersebut pada tahun 2019.

Pihak berwenang di bekas jajahan Inggris itu secara efektif membasmi semua oposisi politik dengan menangkap atau mendiskualifikasi sebagian besar anggota parlemen pro-demokrasi di kota itu, menutup saluran media yang kritis, dan melarang kritik terhadap Partai Komunis China.

taruhan bola online