‘Ironclad’: Biden, Marcos Jr. menegaskan kembali hubungan keamanan antara Amerika Serikat dan Filipina | Berita Politik

‘Ironclad’: Biden, Marcos Jr.  menegaskan kembali hubungan keamanan antara Amerika Serikat dan Filipina |  Berita Politik

Presiden Joe Biden dari Amerika Serikat meyakinkan mitranya dari Filipina, Ferdinand Marcos Jr., bahwa komitmen AS untuk membela sekutunya di Asia Tenggara tetap “berlapis besi”, termasuk di Laut China Selatan yang disengketakan.

Dalam kunjungan pertama ke Gedung Putih oleh seorang pemimpin Filipina dalam 10 tahun, Marcos menekankan bahwa “wajar saja” Manila dekat dengan satu-satunya sekutu perjanjiannya di wilayah dengan “kemungkinan situasi geopolitik paling rumit di dunia saat ini.”

Pembicaraan di Washington, DC, berlangsung pada Senin sore dengan kedua negara semakin dekat setelah hubungan memburuk di bawah pendahulu Marcos Jr, Rodrigo Duterte.

Perjalanan itu juga bertepatan dengan dorongan pemerintahan Biden untuk melawan pengaruh China yang tumbuh di kawasan Asia-Pasifik, dan klaimnya yang semakin tegas atas hampir seluruh Laut China Selatan.

Berbicara dari Oval Office, Biden mencatat bahwa Marcos Jr. sebelumnya mengunjungi Gedung Putih bersama ayahnya, Ferdinand Marcos Sr, yang mengumumkan Darurat Militer di Filipina dan digulingkan dari jabatannya dalam revolusi ‘Kekuatan Rakyat’ tahun 1986.

‚ÄúSelamat datang kembali di Gedung Putih. Kami berbicara dalam perjalanan, sudah lama Anda tidak ke sini,” kata Biden di puncak pertemuan, berjanji bahwa AS akan terus mendukung “modernisasi” militer Filipina.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut, keduanya “merayakan momentum bersejarah dalam hubungan AS-Filipina, dan memutuskan untuk terus memperluas keterlibatan dan kerja sama dalam semua masalah yang menjadi kepentingan bersama”.

Persaingan China-AS

Seorang pejabat senior AS, berbicara kepada wartawan tentang latar belakang sebelum pertemuan, menggambarkan pembicaraan itu sebagai yang pertama dari jenisnya “pada tingkat dan intensitas antara Amerika Serikat dan Filipina dalam beberapa dekade”.

Marcos Jr berusaha menyeimbangkan hubungan negaranya dengan AS dan China karena kedua negara adidaya bersaing untuk mendapatkan pengaruh di kawasan Asia-Pasifik. Ini adalah keberangkatan dari Duterte, yang secara luas dipandang memprioritaskan hubungan dengan Beijing.

China tetap menjadi mitra dagang utama Filipina dan Marcos Jr mengunjungi Beijing pada bulan Januari. Namun, klaim Beijing yang semakin tegas atas hampir seluruh Laut China Selatan telah menimbulkan kekhawatiran yang lebih besar di Manila.

Namun Marcos Jr. ketika dia berangkat ke Washington, DC, memberi isyarat bahwa dia waspada terjebak di antara negara adidaya, dengan mengatakan kepada wartawan, “Kami tidak akan membiarkan Filipina digunakan sebagai pos pementasan untuk segala jenis aksi militer.”

Washington, sementara itu, melihat Filipina sebagai kunci untuk setiap upaya melawan invasi Taiwan oleh China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri.

Biden juga menuju ke Jepang bulan ini untuk pertemuan Kelompok Tujuh (G7) dan ke Australia untuk pertemuan puncak Quad dengan para pemimpin Jepang, India, dan Australia – dua pertemuan diperkirakan akan sangat berfokus pada China.

Seorang pejabat administrasi Biden, berbicara kepada wartawan menjelang pertemuan Senin dengan Marcos Jr., mengatakan sinyal baru-baru ini dari China dapat mendorong Filipina lebih dekat ke AS.

Pejabat itu merujuk pada komentar yang dilaporkan oleh duta besar Beijing di Manila bulan lalu bahwa Filipina seharusnya tidak mendukung kemerdekaan Taiwan “jika Anda peduli dengan 150.000 pekerja asing di luar negeri” asal Filipina yang tinggal di sana, yang oleh sebagian orang dianggap sebagai “ancaman terselubung”. .

“Beberapa langkah yang diambil China mengkhawatirkan (Marcos Jr), bahkan mungkin mengejutkannya,” kata pejabat senior pemerintahan Biden. “Dia memiliki keinginan kuat untuk bekerja sama dengan kedua negara, tetapi menemukan dirinya dalam situasi di mana langkah-langkah yang diambil China sangat mengkhawatirkan.”

Pangkalan militer

Sementara itu, Manila baru-baru ini setuju untuk mengizinkan Washington mengakses empat pangkalan militernya lagi di bawah apa yang disebut Perjanjian Kerjasama Pertahanan yang Ditingkatkan. Kedua sekutu juga melakukan manuver militer terbesar mereka bulan lalu.

Di bawah perjanjian terbaru yang akan diselesaikan selama kunjungan Marcos Jr, pemerintahan Biden akan mentransfer tiga pesawat C-130 dan berusaha mengirim kapal patroli tambahan ke Filipina, kata Gedung Putih.

AS dan Filipina juga akan mengadopsi pedoman pertahanan yang akan “melembagakan prioritas, mekanisme, dan proses bilateral utama untuk memperdalam kerja sama aliansi dan interoperabilitas lintas darat, laut, udara, ruang angkasa, dan dunia maya,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Biden juga menegaskan kembali Perjanjian Pertahanan Bersama 1951, “menggarisbawahi bahwa serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina, kapal publik atau pesawat terbang di Samudera Pasifik,” kata para pemimpin dalam pernyataan bersama mereka.

Biden dan Marcos Jr juga membahas kerja sama ekonomi, termasuk pengiriman misi perdagangan dan investasi ke Manila; mendukung penerapan teknologi telekomunikasi 5G, dan pengenalan pembiayaan publik-swasta untuk mineral penting dan pengembangan jaringan listrik “pintar”, kata Gedung Putih.

Kunjungan presiden Filipina dilakukan saat dia masih menghadapi keputusan pengadilan AS terkait dengan harta rampasan $2 miliar selama pemerintahan ayahnya. Sebagai kepala negara, Marcos yang lebih muda kebal dari tuntutan AS.

Filipina, bekas jajahan Amerika, mempertahankan hubungan dekat dengan Washington bahkan setelah kemerdekaan penuh pada tahun 1946.

Hubungan semakin dalam setelah Marcos Sr menjadi presiden pada tahun 1965, dan berlanjut bahkan ketika pemimpin tersebut dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas dan konsolidasi kekuasaan, termasuk deklarasi darurat militer pada tahun 1972, penangguhan parlemen, penangkapan lawan politik dan pengambilan kontrol pengadilan.

Masa jabatannya ditandai dengan korupsi yang meluas dan dugaan pencurian pemerintah, dan Washington membantu Marcos yang lebih tua melarikan diri ke pengasingan di Hawaii selama pemberontakan tahun 1986.

Togel Singapura