Israel ‘tidak bertanggung jawab’ atas pembunuhan jurnalis: CPJ | Berita konflik Israel-Palestina

Israel ‘tidak bertanggung jawab’ atas pembunuhan jurnalis: CPJ |  Berita konflik Israel-Palestina

Komite untuk Melindungi Jurnalis (CPJ) mengatakan dalam sebuah laporan baru yang memberatkan bahwa militer Israel tidak bertanggung jawab atas pembunuhan setidaknya 20 jurnalis, 18 di antaranya adalah warga Palestina, selama 20 tahun terakhir.

Pengawas kebebasan pers mengatakan menemukan “pola pembunuhan jurnalis oleh (tentara Israel)” dalam laporannya, Pola Mematikan, yang diterbitkan pada hari Selasa.

“Tidak ada yang pernah dituntut atau dimintai pertanggungjawaban atas kematian ini … yang secara serius merusak (merusak) kebebasan pers,” tambahnya.

CPJ mengatakan warga Palestina merupakan 80 persen jurnalis dan pekerja media yang dibunuh oleh militer Israel.

“Angka-angka ini sebagian mencerminkan tren yang lebih luas dalam konflik Israel-Palestina; selama 15 tahun terakhir, 21 kali lebih banyak orang Palestina yang terbunuh daripada orang Israel, menurut angka PBB,” tambah laporan itu.

Laporan tersebut juga menyoroti bahwa “pejabat Israel mengabaikan bukti dan klaim saksi, sering kali muncul untuk membersihkan tentara dari pembunuhan tersebut sementara penyelidikan masih berlangsung,” dan menambahkan bahwa penyelidikan militer Israel terhadap pembunuhan tersebut adalah sebuah “kotak hitam”, dengan hasil yang sama. dirahasiakan. .

“Ketika investigasi benar-benar terjadi, militer Israel seringkali membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk menyelidiki pembunuhan dan keluarga dari sebagian besar jurnalis Palestina memiliki sedikit jalan di Israel untuk mengejar keadilan,” kata CPJ.

Hagai El-Ad, direktur eksekutif kelompok hak asasi manusia Israel B’Tselem, mengatakan dalam laporan itu bahwa penyelidikan Israel atas tindakan tentaranya adalah penyelidikan yang kurang serius daripada “teater penyelidikan”.

“Mereka ingin membuatnya tampak kredibel. Semuanya berjalan lancar, banyak hal memakan waktu, banyak dokumen,” katanya kepada CPJ. “Tetapi intinya… hampir ada impunitas universal bagi pasukan keamanan.”

Laporan tersebut mengatakan bahwa kelompok-kelompok hak asasi manusia secara konsisten menyuarakan keprihatinan tentang “… lambatnya penilaian yang sepenuhnya rahasia ini, yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun”, yang mana “ingatan para saksi memudar, bukti-bukti dapat hilang atau hancur, dan tentara yang terlibat dapat mengoordinasikan kesaksian”. .

Sebuah mural yang menggambarkan jurnalis Palestina-Amerika yang terbunuh Shireen Abu Akleh di tembok pemisah kontroversial Israel, di kota Bethlehem Tepi Barat yang diduduki pada 6 Juli 2022 (File: Mahmoud Illean/AP Photo)

Pembunuhan Shireen Abu Akleh

Laporan tersebut muncul dua hari sebelum peringatan pertama pembunuhan jurnalis veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh dengan peluru Israel di kepala saat dia melaporkan serangan militer Israel di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022. kota dari Jenin.

Investigasi bersama oleh Arsitektur Forensik, sebuah kelompok penelitian multidisiplin, dan kelompok hak asasi manusia Palestina Al-Haq mengungkapkan pada September 2022 bahwa bukti tersebut membantah cerita Israel bahwa pembunuhan Abu Akleh adalah sebuah “kesalahan”.

Investigasi memeriksa sudut tembakan penembak jitu Israel dan menyimpulkan bahwa mereka dapat mengetahui dengan jelas bahwa para jurnalis ada di sana. Hal ini juga mengesampingkan kemungkinan konfrontasi antara pasukan Israel dan Palestina, yang dapat menyebabkan baku tembak pada saat itu.

Menurut penyelidikan, yang materinya disediakan oleh Al Jazeera, penembak jitu Israel menembak selama dua menit, menargetkan mereka yang mencoba menyelamatkan Abu Akleh.

Temuan ini muncul pada hari yang sama ketika keluarga jurnalis Palestina-Amerika berusia 51 tahun tersebut secara resmi mengajukan pengaduan resmi ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), menuntut keadilan atas pembunuhannya.

Israel mengatakan pada bulan September ada “kemungkinan besar” bahwa Abu Akleh “secara tidak sengaja terkena” tembakan tentara Israel, tetapi menambahkan bahwa itu tidak akan membuka penyelidikan kriminal.

‘Kegagalan’ menghormati pers, yang mendorong narasi palsu

Seperti Abu Akleh, yang mengenakan helm dan jaket pelindung berwarna biru berlabel “Pers” ketika dia ditembak, sebagian besar dari 20 jurnalis yang terbunuh “secara jelas diidentifikasi sebagai anggota media atau berada di dalam kendaraan dengan lencana pers pada saat kejadian. kematian”, kata laporan itu.

Laporan itu juga mengatakan bahwa setelah seorang jurnalis dibunuh oleh pasukan keamanan Israel, para pejabat Israel “sering mendorong narasi tandingan ke media” sambil mencoba mengalihkan tanggung jawab apa pun dari tentara mereka.

CPJ menekankan bahwa dalam kasus Abu Akleh, para pejabat Israel mulai menyalahkan warga Palestina meskipun ada saksi dan Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan dia dibunuh oleh pasukan Israel. Israel juga menuduh beberapa jurnalis Palestina yang dibunuh oleh pasukannya melakukan “kegiatan teroris dan militan”.

pragmatic play