Juri AS menemukan Donald Trump melakukan pelecehan seksual terhadap E Jean Carroll | Berita Howe

Juri AS menemukan Donald Trump melakukan pelecehan seksual terhadap E Jean Carroll |  Berita Howe

Juri memberi Carroll ganti rugi sekitar $5 juta dalam gugatan perdata yang menuduh mantan presiden melakukan pelecehan seksual dan pencemaran nama baik.

Donald Trump melakukan pelecehan seksual terhadap penulis E Jean Carroll pada tahun 1990-an dan kemudian memfitnahnya dengan mencapnya sebagai pembohong, demikian keputusan juri Amerika Serikat, yang memberikan pukulan hukum kepada mantan presiden AS tersebut ketika ia berupaya untuk terpilih kembali pada tahun 2024.

Putusan tersebut dibacakan Selasa sore di pengadilan federal di Manhattan, hanya beberapa jam setelah para juri mulai berunding setelah persidangan sipil selama tujuh hari.

Carroll menuduh mantan presiden AS itu melakukan pelecehan seksual terhadapnya di sebuah department store di New York pada pertengahan 1990-an dan kemudian memfitnahnya melalui kisahnya – yang diceritakan dalam memoar tahun 2019 – sebagai penyelesaian yang “penipuan”.

Sembilan anggota juri pada hari Selasa memutuskan bahwa mantan presiden tersebut tidak memperkosa Carroll, namun mereka memutuskan dia bertanggung jawab atas pelecehan seksual dan pencemaran nama baik, The New York Times, CNN dan outlet berita AS lainnya melaporkan.

Juri menganugerahi mantan kolumnis majalah Elle itu sekitar $5 juta sebagai kompensasi dan ganti rugi. Karena ini adalah kasus perdata, Trump tidak menghadapi konsekuensi pidana.

Juru bicaranya, Steven Cheung, mengatakan pada Selasa bahwa mantan presiden itu akan mengajukan banding. Ini berarti bahwa dia tidak perlu membayar ganti rugi yang diberikan selama keputusannya ditentang di pengadilan.

Mantan Presiden AS Donald Trump menjawab pertanyaan dalam pernyataan video Oktober 2022 yang diputar selama persidangan sipil minggu lalu (Kaplan Hecker & Fink/AP Photo)

Carroll memegang tangan pengacaranya saat putusan dibacakan Selasa. Dia meninggalkan gedung pengadilan bersama Kaplan, tersenyum dan mengenakan kacamata hitam, dan memasuki mobil tanpa berbicara kepada wartawan.

“Saya mengajukan gugatan ini terhadap Donald Trump untuk membersihkan nama saya dan mendapatkan hidup saya kembali,” kata Carroll dalam pernyataan tertulis hari itu juga. “Hari ini dunia akhirnya mengetahui kebenarannya. Kemenangan ini bukan hanya untuk saya, tetapi untuk setiap wanita yang menderita karena dia tidak dipercaya.”

Trump, yang tidak menghadiri sidang di New York, menampik tuduhan Carroll sebagai bagian dari upaya untuk menyakitinya secara politik dan meningkatkan penjualan memoarnya yang diterbitkan pada tahun 2019.

Trump segera mengecam dengan pernyataan di situs media sosialnya, sekali lagi mengklaim bahwa dia tidak mengenal Carroll dan menyebut keputusan hari Selasa itu sebagai “aib” dan “kelanjutan dari perburuan penyihir terbesar sepanjang masa.”

Mantan Jaksa AS Diana Florence mengatakan kepada Al Jazeera bahwa meskipun “banding sangat umum” dalam tuntutan hukum perdata, dia tidak berpikir tim hukum Trump akan dapat mengubah hasil dalam kasus ini.

“Tetapi sepertinya tidak ada sesuatu yang mengerikan (dalam persidangan) yang menunjukkan bahwa dia akan menang,” kata Florence, seraya menambahkan bahwa keputusan tersebut “sangat mungkin” akan ditegakkan.

Selama persidangan, tim hukum Trump tidak memberikan pembelaan, tetapi bertaruh bahwa juri akan menemukan bahwa Carroll gagal membuat kasus yang meyakinkan.

“Apa yang dilakukan E Jean Carroll di sini adalah parodi keadilan. Dia menyalahgunakan sistem ini dengan mengajukan tuntutan palsu – antara lain – uang, status, alasan politik,” kata pengacara Trump, Joe Tacopina, dalam argumen penutup pekan ini. .

Namun pengacara Carroll, Roberta Kaplan, mengatakan pada hari Senin bahwa video Access Hollywood tahun 2005 di mana Trump mengatakan perempuan membiarkan dia “mencengkeram pantat mereka” memperkuat pernyataan Carroll dan perempuan lain yang menuduh Trump melakukan pelecehan seksual.

“Dia mengakui melalui video bahwa dia melakukan hal-hal yang membawa kita ke ruang sidang ini,” kata Kaplan dalam argumen penutupnya, Senin.

Masih belum jelas apakah keputusan tersebut akan berdampak pada peluang politik Trump, karena ia masih menjadi kandidat terdepan untuk nominasi Partai Republik pada tahun 2024.

“Orang-orang yang anti-Trump akan tetap seperti itu, para pemilih inti yang pro-Trump tidak akan berubah, dan orang-orang yang ambivalen menurut saya tidak akan tergerak oleh hal-hal semacam ini,” Charlie Gerow, seorang ahli strategi GOP di Pennsylvania, kepada kantor berita Reuters.

Mantan presiden tersebut menghadapi sejumlah masalah hukum lainnya, termasuk tuntutan pidana di New York terkait pembayaran uang tutup mulut yang dilakukan kepada seorang bintang porno pada tahun 2016 dan penyelidikan Departemen Kehakiman setelah dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia.

taruhan bola