Kelompok hak asasi manusia mengutuk protes ‘brutal’ di Peru | Berita Protes

Kelompok hak asasi manusia mengutuk protes ‘brutal’ di Peru |  Berita Protes

Lima, Peru – Polisi dan militer Peru dengan kekerasan menekan protes anti-pemerintah baru-baru ini, yang mengakibatkan kematian yang kemungkinan besar merupakan “pembunuhan di luar proses hukum atau sewenang-wenang” menurut hukum internasional, menurut laporan baru setebal 107 halaman dari organisasi nirlaba Human Rights Watch (HRW).

“Kami menemukan bukti yang meyakinkan bahwa polisi dan militer di Peru menggunakan kekerasan yang berlebihan, tanpa pandang bulu, dan brutal terhadap pengunjuk rasa dan orang yang berada di sekitar,” kata César Muñoz, direktur asosiasi Amerika di HRW, kepada Al Jazeera. “Kami dapat mengatakan itu dengan pasti.”

Laporan tersebut, yang dirilis pada hari Rabu, muncul hampir lima bulan setelah protes meluas di seluruh Peru menyusul pemakzulan dan penangkapan Presiden Pedro Castillo pada bulan Desember.

Setelah meninjau laporan otopsi dan balistik serta catatan kesehatan, HRW menemukan bahwa sebagian besar kematian para pengunjuk rasa dan orang yang berada di sekitar akibat luka tembak.

Dari 49 warga sipil yang tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan dari bulan Desember hingga Februari, organisasi nirlaba tersebut menemukan bahwa 39 orang tewas akibat senjata api, dan lima lainnya tewas akibat “peluru yang ditembakkan dari senapan.”

Menurut Muñoz, dalam beberapa kasus polisi menggunakan sejenis pelet timbal yang melanggar hukum Peru.

Sederet polisi memblokir jalan dekat Plaza San Martin di Lima, mencegah pengunjuk rasa mendekati Avenue Abancay, salah satu pusat protes (Jacob Kessler/Al Jazeera).

“Kepolisian Nasional Peru telah menyetujui pelet untuk digunakan dalam operasi pengendalian massa,” kata Muñoz. “Tapi pelet itu seharusnya terbuat dari karet.”

Salah satu warga negara, Rosalino Florez, 22 tahun, ditembak lebih dari 30 kali dengan pelet pada 11 Januari. Dia meninggal Maret lalu setelah hampir dua bulan dirawat di rumah sakit.

Pengunjuk rasa lainnya, Víctor Santisteban Yacsavilca, terbunuh pada tanggal 28 Januari ketika seorang petugas polisi menggunakan senjata antihuru-hara untuk meluncurkan tabung gas air mata ke arah sekelompok pengunjuk rasa di ibu kota Lima.

Tinjauan HRW terhadap rekaman CCTV menunjukkan Santisteban pingsan, dengan darah mengucur dari luka di kepalanya.

“Sungguh menyedihkan bagi saya sebagai pribadi, sebagai manusia, sebagai saudara perempuan… melihat kita hidup di negara yang tidak ada keadilan,” kata saudara perempuannya Elizabeth Santisteban.

“Sungguh membuat saya sangat sedih karena 60 nyawa tidak berharga bagi pemerintahan korup ini,” tambahnya, menggunakan perkiraan jumlah korban tewas keseluruhan akibat protes tersebut.

Seorang pria meletakkan setangkai mawar putih di atas peti mati yang dikelilingi oleh bunga
Anggota keluarga berduka atas Víctor Santisteban Yacsavilca pada 30 Januari, setelah kematiannya dalam protes di Lima, Peru (File: Sebastian Castaneda/Reuters)

Para pengunjuk rasa mengajukan berbagai tuntutan. Beberapa pihak menyerukan pembebasan Castillo, yang menghadapi tuduhan “pemberontakan” karena mencoba membubarkan Kongres dan memerintah melalui dekrit, menjelang sidang pemakzulan ketiga pada 7 Desember.

Tuntutan lainnya termasuk pemilu baru, pembubaran Kongres dan pengunduran diri Presiden Dina Boluarte, mantan wakil presiden di bawah Castillo dan wanita pertama yang memegang peran utama dalam pemerintahan Peru.

Survei yang dilakukan Institute of Peruvian Studies pada bulan Februari menunjukkan bahwa Kongres memiliki tingkat ketidaksetujuan sebesar 90 persen, sementara tingkat ketidaksetujuan presiden berada pada angka 77 persen.

Meskipun Boluarte meminta maaf dan menyatakan “penyesalan” atas kematian tersebut, dia tidak mengundurkan diri.

“Saya tidak akan mengundurkan diri. Komitmen saya adalah dengan Peru,” katanya pada bulan Januari. Dia juga menyalahkan kekerasan yang terjadi pada kelompok “radikal” dalam gerakan protes.

Seorang pria memegang tanda kertas dengan tulisan dengan tinta merah mengalir: "Keluar!  dinasti pembunuh".  Seorang pria di belakangnya membawa bendera Peru.
Seorang pengunjuk rasa di Plaza San Martin Lima memegang tanda yang menuduh Presiden Dina Boluarte melakukan pembunuhan dan menyerukan pengunduran dirinya pada 4 Januari (Jacob Kessler/Al Jazeera)

Laporan hari Rabu juga memuat beberapa contoh kekerasan yang dilakukan pengunjuk rasa, termasuk pelemparan batu ke polisi dan pembakaran gedung. HRW juga memverifikasi video yang menunjukkan beberapa pengunjuk rasa menggunakan kembang api terhadap petugas di Juliaca, kota di mana 17 warga sipil dan satu petugas polisi terbunuh pada bulan Januari.

Namun, laporan tersebut mencatat bahwa tindakan para pengunjuk rasa bukanlah pembenaran atas “respon brutal, sembarangan dan berlebihan yang dilakukan oleh pasukan keamanan”.

Mereka juga menuduh pemerintah Peru “tampak tidak bertindak” dalam menghadapi dugaan pelanggaran terhadap pengunjuk rasa.

Meskipun Jaksa Agung Patricia Benavides membuka penyelidikan atas kematian para pengunjuk rasa dan tanggapan Presiden Boluarte, HRW menemukan “kelemahan serius” dalam penyelidikan kriminal tersebut.

Dugaan kegagalan ini mencakup kegagalan melakukan otopsi sebelum pemakaman dan kegagalan menyita senjata petugas polisi untuk “analisis balistik tanpa penundaan”.

Organisasi nirlaba tersebut menyerukan akuntabilitas lebih lanjut dalam laporannya. “Hingga awal Februari, Kementerian Dalam Negeri belum melakukan penyelidikan apa pun terhadap tindakan polisi dan tidak ada petugas polisi yang didisiplinkan atau diberhentikan dari tugasnya,” tulis HRW.

Seorang pria memegang tanda kecil tulisan tangan di depan barisan pengunjuk rasa yang membawa spanduk berwarna bendera Peru
Seorang pengunjuk rasa pada tanggal 19 Januari berjalan dengan membawa tanda bertuliskan: ‘Kami adalah rakyat, bukan teroris’, menyangkal label yang diberikan kepada para pengunjuk rasa oleh pemerintahan Presiden Dina Boluarte (Jacob Kessler/Al Jazeera)

Namun laporan ini juga menunjukkan adanya hambatan sistemik yang menghambat keadilan, sebagai bagian dari “melemahnya supremasi hukum” di Peru.

“Sektor-sektor pemerintahan telah mengambil tindakan untuk melemahkan pengawasan terhadap kekuasaan mereka,” jelas laporan tersebut, mengklaim bahwa korupsi adalah masalah “utama” dan bahwa Kongres telah “mengambil langkah-langkah untuk melemahkan independensi sistem pemilu nasional”.

Bagi Ursula Indacochea, direktur program di Due Process of Law Foundation, keadilan hanya akan terwujud jika Peru menerima bantuan internasional untuk menyelidiki kekerasan protes.

Bantuan internasional “telah terjadi dalam banyak kasus serupa di negara lain”, kata Indacochea kepada Al Jazeera. “Jika pemerintah menerima dukungan ini, ini akan menjadi isyarat politik penting yang menunjukkan bahwa pemerintah benar-benar berkomitmen terhadap keadilan.”

SDy Hari Ini