Penduduk Sudan menggambarkan penggerebekan, penggusuran oleh tentara RSF | Berita Konflik

Penduduk Sudan menggambarkan penggerebekan, penggusuran oleh tentara RSF |  Berita Konflik

Ketika dua tentara Pasukan Dukungan Cepat (RSF) menyerbu rumah Nadir el-Gadi di Khartoum pada 23 April, mereka menuntut untuk mengetahui sisi mana dari konflik Sudan yang dia dukung – RSF atau tentara Sudan.

Pria berusia 77 tahun itu menjawab bahwa dia tidak memihak mana pun.

“Saya katakan kami menentang perang ini. Kami adalah tawanan perang ini,” kata el-Gadi kepada Al Jazeera pada hari Sabtu.

“Mereka mencurigakan,” kata el-Gadi, seraya menambahkan bahwa tentara mengklaim mereka ada di sana untuk melihat apakah dia menyembunyikan tentara musuh. “Mereka berkata, ‘Apakah kamu yakin tidak ada orang di rumah ini?'”

Para prajurit akhirnya pergi, dan El-Gadi tidak terluka, tetapi yang lain tidak seberuntung itu. RSF dilaporkan menggerebek ratusan rumah, seringkali mengusir penduduk dan menyerang atau menjarah barang-barang mereka – terkadang keduanya.

Penggerebekan tersebut merupakan bagian dari tren yang lebih luas yang telah melihat RSF menanamkan dirinya di daerah pemukiman, mengubah apartemen dan bahkan rumah sakit menjadi pos-pos militer, menurut aktivis, saksi mata dan kelompok hak asasi manusia.

Sebelum rumah El-Gadi digerebek, keponakannya memberi tahu bahwa dia melarikan diri ke Mesir bersama anggota keluarga lainnya. Dia mendesak pamannya untuk datang, tetapi el-Gadi, seorang warga Inggris Sudan, mengatakan dia ada dalam daftar pengungsi dan mengharapkan pemerintah Inggris untuk mengevakuasi dia dalam waktu seminggu.

Terguncang oleh tentara RSF, dia menelepon kembali sepupunya untuk memberi tahu bahwa dia telah berubah pikiran dan ingin pergi.

“Keponakan kami memberi tahu kami bahwa tidak aman lagi bagi kami untuk tinggal (di rumah),” kata el-Gadi. “(Keponakan saya) mengirimi kami sopir berpengalaman, dan kami meninggalkan rumah dengan dua tas kecil.”

Rumah ditempati

Pada hari-hari pertama setelah bentrokan antara pejuang RSF dan tentara Sudan dimulai pada 15 April, banyak orang melarikan diri dari ibu kota Sudan, Khartoum, dan kemudian mengetahui bahwa pejuang RSF telah menjarah atau menduduki rumah mereka.

Sara Awad ingat menelepon tetangganya pada hari ke-10 konflik. Dia diberitahu bahwa pejuang RSF menjarah segalanya dan menguasai gedung apartemen tempat dia tinggal.

Apartemen pembuat film berusia 38 tahun itu dekat dengan pertarungan, jadi dia tidak punya waktu untuk berkemas. Dia mengambil dokumen penting dan pakaian ganti dan melarikan diri, meninggalkan sisa barang-barangnya, termasuk kamera dan kucingnya.

“Saya pikir pertempuran akan berhenti dalam beberapa hari dan akan kembali normal,” katanya. “Aku meninggalkan seluruh hidupku di apartemen itu.”

Warga Khartoum lainnya, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, mengatakan dia mengirim seorang anggota keluarga untuk mengambil dokumen penting ketika dia mendengar RSF telah menduduki rumah keluarganya setelah mereka melarikan diri.

“Dia pergi (ke rumah) dan melihat delapan atau sembilan pejuang (RSF) di sana. Dia bisa mendapatkan dokumen-dokumen itu. Dia masuk dan keluar,” katanya. “Terkadang Anda menemukan orang jujur ​​(di RSF) yang hanya ingin menghasilkan uang dengan cepat. Di lain waktu Anda bertemu dengan orang yang sangat kejam.”

Lusinan orang memposting cerita serupa di media sosial, terutama di Twitter dan di grup WhatsApp pribadi.

Aziz Musa, ketua agensi pemasaran digital di Sudan, memposting bahwa hampir setiap rumah di lingkungannya ditempati oleh para pejuang RSF.

“RSF menjarah hampir setiap rumah dan tinggal (di dalam) mereka 3-8 tentara sekaligus,” cuitnya.

Laporan Human Rights Watch (HRW) yang dirilis pada 4 Mei juga mengutip beberapa saksi yang mengatakan bahwa pejuang RSF sedang tidur di gedung apartemen mereka atau menembakkan senjata antipesawat dari gedung atau lingkungan mereka.

Mengutip hukum internasional, HRW mengatakan bahwa semua pihak yang berkonflik harus menghindari menjadikan objek sipil sebagai sasaran perang yang disengaja.

β€œKedua belah pihak harus mematuhi hukum perang, termasuk larangan serangan tanpa pandang bulu, mengambil semua tindakan yang memungkinkan untuk meminimalkan kerugian sipil dan memungkinkan pergerakan aman warga sipil, memperlakukan semua tahanan secara manusiawi, dan memungkinkan akses kemanusiaan untuk memfasilitasi orang yang membutuhkan, ” kata HRW.

Militer Sudan juga dapat terlibat dalam pelanggaran undang-undang ini karena perannya dalam menembaki dan membom lingkungan sipil tanpa pandang bulu tanpa peringatan, tambah laporan itu.

Mengganggu pelayanan kesehatan

Bersama dengan penduduk ibu kota, RSF juga menggusur staf medis dan menguasai 22 rumah sakit di Khartoum, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh komite perlawanan, yaitu kelompok lingkungan yang bergerak untuk menyelamatkan orang dalam perang.

Komite perlawanan mencoba mengkompensasi kurangnya fasilitas medis dengan membuka apa yang mereka sebut “ruang darurat”, yaitu klinik darurat yang menyediakan pertolongan pertama bagi yang terluka.

Namun, panitia tidak memiliki peralatan atau tenaga medis untuk menyelamatkan orang dari luka berat seperti luka tembak. Ribuan pasien yang membutuhkan perawatan di rumah sakit sebelum perang juga diharapkan – seperti mereka yang membutuhkan dialisis ginjal – akan meninggal jika mereka belum melakukannya.

“Kami tidak dapat menerima kasus (orang) yang menderita kanker atau gagal ginjal,” kata Dania Atabani, anggota komite perlawanan, merujuk pada kurangnya kapasitas klinik sementara. “Dan jika kami tidak dapat membantu orang secara fisik … kami mencoba mencari tempat atau rumah sakit lain (di mana kami dapat membawa mereka).”

Beberapa saksi mengatakan RSF juga menguasai salah satu gudang pasokan medis terkemuka. Menurut Persatuan Apoteker Sudan, langkah itu mengganggu pasokan obat-obatan penting seperti insulin.

“Penutupan Pusat Pasokan Medis adalah bencana kesehatan karena menyediakan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa, termasuk obat tekanan darah, diabetes … dan peralatan medis lainnya yang saat ini kekurangan pasokan,” kata serikat pekerja di Facebook penyataan.

“Kami mengutuk perilaku kriminal ini dan serangan sistematis terhadap fasilitas kesehatan karena merupakan pelanggaran kejam terhadap hak pasien untuk mendapatkan pengobatan,” tambah Union.

El-Gadi, pria berusia 77 tahun yang kini aman di Inggris, juga merupakan pemasok obat-obatan di Sudan. Dia mengatakan gudang perusahaannya digeledah dan menyalahkan penjahat karena mengeksploitasi kekacauan untuk memperkaya diri sendiri.

Stafnya mengatakan bahwa mereka memberi tahu dia bahwa para penjarah telah mengambil semuanya. Mereka menembakkan brankas keamanan untuk membukanya dan mencuri uang dan emas yang terkunci di dalamnya. Mobil, meja, dan meja juga dicuri, sementara obat-obatan dikosongkan dari lemari es, yang akan segera membuatnya tidak efektif.

El-Gadi mengatakan salah satu penjaga keamanannya melarikan diri dan meminta pejuang RSF terdekat untuk menghentikan para penjarah, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa.

β€œ(RSF) menyuruhnya untuk mendapatkan senjata dan membantu dirinya sendiri… mereka mengatakan senjata tersedia di mana-mana. Mereka mengatakan kepadanya bahwa (Sudan) adalah tanah senjata,” katanya.

link alternatif sbobet