Raja Charles III dinobatkan sebagai Inggris memadukan tradisi dan perubahan | Berita

Raja Charles III dinobatkan sebagai Inggris memadukan tradisi dan perubahan |  Berita

Raja Charles III dinobatkan dalam acara seremonial terbesar Inggris Raya selama tujuh dekade, di hadapan keluarga kerajaan, 4.000 tentara Inggris dan Persemakmuran, sekitar 100 pemimpin dunia, dan jutaan penonton televisi.

Uskup Agung Canterbury Justin Welby menempatkan Mahkota St Edward yang berusia 360 tahun di atas kepala Charles di Westminster Abbey selama kebaktian dua jam pada hari Sabtu.

Istri kedua Charles, Camilla, juga dinobatkan sebagai ratu dengan Mahkota Ratu Mary.

Raja bersumpah untuk memerintah dengan adil dan menegakkan Gereja Inggris, di mana dia adalah kepala titulernya. Dia kemudian disembunyikan dari mata yang mengintip oleh layar untuk bagian paling suci dari upacara ketika dia diurapi di tangan, kepala dan dadanya dengan minyak suci yang ditahbiskan di Yerusalem.

Setelah diberi tanda kebesaran simbolis, Welby meletakkan Mahkota St Edward di kepalanya dan jemaat berteriak “Tuhan selamatkan raja”.

“Tuhan selamatkan Raja Charles. Hidup Raja Charles. Semoga raja hidup selamanya,” kata jemaah di biara setelah kemeriahan terompet.

Raja Charles III meninggalkan upacara penobatan di Westminster Abbey (Gareth Cattermole/Pool via Reuters)

Salut senjata ditembakkan ke Menara London dan melintasi ibu kota, negara, di Gibraltar, Bermuda, dan di kapal di laut.

Upacara tersebut – yang disiarkan televisi untuk kedua kalinya – merupakan upaya untuk menghadirkan monarki berwawasan ke depan, dengan mereka yang terlibat mencerminkan negara yang lebih beragam dan semua agamanya.

Raja Charles III berdoa itu akan menjadi “berkah” bagi orang-orang dari “setiap keyakinan dan kepercayaan”, sementara Perdana Menteri Rishi Sunak mengatakan penobatan itu adalah “ritual berharga yang melahirkan era baru”.

“Tidak ada negara lain yang bisa menampilkan pertunjukan yang begitu mempesona,” katanya dalam sebuah tweet, menambahkan bahwa itu “bukan hanya tontonan”.

“Ini adalah ekspresi kebanggaan dari sejarah, budaya, dan tradisi kami.”

Putra tertua dan ahli waris Charles, Pangeran William (40), kemudian berlutut di depan ayahnya untuk mengikrarkan kesetiaannya sebagai “manusia pembohong hidup dan anggota badan”.

Pangeran Harry, anak kedua, juga menghadiri upacara penobatan ayahnya, tetapi tidak memainkan peran penting.

“Dia tidak punya peran untuk dimainkan, itu sangat mirip dengan pamannya Pangeran Andrew,” kata penulis biografi kerajaan Christopher Wilson kepada Al Jazeera.

Harry dan Andrew bukan lagi anggota keluarga kerajaan yang “bekerja”. Harry secara terbuka melepaskan perannya pada tahun 2020 dan menulis buku yang memberatkan tentang keluarga kerajaan, Spare, sementara Andrew dicopot dari tugasnya.

“Mereka tidak penting pada kesempatan seperti ini ketika raja dimahkotai. Itu menunjukkan masalah yang dihadapi keluarga tidak seberapa jika dibandingkan dengan skala Charles, yang berjanji kepada bangsa bahwa kita semua harus setara.”

Istri Pangeran Harry, Meghan Markle, tinggal di California bersama anak-anak Lilibet dan Archie.

Pangeran Harry dari Inggris
Pangeran Harry dari Inggris, Duke of Sussex, ‘tidak berperan’. (Toby Melville/Pool melalui Reuters)

Eselon atas masyarakat Inggris biasanya berharap untuk diwakili secara massal pada penobatan, tetapi keinginan Charles yang dilaporkan untuk daftar undangan adalah bahwa itu harus “meritokratis bukan aristokrat”.

Seratus kepala negara telah diundang untuk hadir, bersama dengan keluarga kerajaan mulai dari Putra Mahkota Jepang Akishino dan istrinya, Kiko, hingga Raja Spanyol Felipe VI dan Ratu Letizia.

AS mempertahankan rekornya sebagai presiden yang tidak pernah menghadiri penobatan kerajaan Inggris, meskipun Ibu Negara Jill Biden pergi ke London untuk hadir.

Daftar tamu juga termasuk Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Eropa.

Para pemimpin dunia dari Rusia, Belarusia, Myanmar, Afghanistan, Suriah, Venezuela, dan Iran tidak hadir. Undangan dikeluarkan untuk diplomat senior, bukan kepala negara, untuk Korea Utara dan Nikaragua.

Sekitar 10.000 orang diperkirakan akan ambil bagian dalam konser penobatan yang menampilkan artis seperti Katy Perry, Lionel Richie, Take That dan Andrea Bocelli di Kastil Windsor.

Sopran Afrika Selatan Pretty Yende, yang pertama kali bertemu Raja Charles ketika dia diundang untuk bernyanyi oleh Royal Philharmonic Orchestra di Kastil Windsor tahun lalu, terpilih untuk bernyanyi solo. Dia adalah orang Afrika pertama yang melakukannya di penobatan Inggris.

“Aku terlalu bersemangat untuk gugup,” katanya. “Ini adalah waktu yang luar biasa dalam hidup saya sebagai seorang gadis muda, sebagai seorang Afrika Selatan, sebagai seorang seniman, hanya kegembiraan yang memenuhi hati saya.”

‘Momen bersejarah’

Philippe Buch (33) dari Prancis melakukan perjalanan dengan sekelompok orang Kristen dari gerejanya untuk menghadiri hari penobatan.

“Kami senang karena pada hari ini ada penobatan duniawi. Dan pada saat yang sama, kami sebagai orang Kristen percaya bahwa suatu hari nanti akan ada penobatan surgawi, seperti Yesus, ya, jadi kami bersemangat,” katanya.

“Ini adalah momen bersejarah bagi Inggris. Jadi kami juga senang dengan hal itu.”

Tidak semua orang di kerumunan mendukung raja baru. Tom, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya, mengatakan dia memprotes keluarga kerajaan.

“Saya pikir monarki buruk bagi demokrasi,” katanya, menambahkan bahwa “mereka adalah simbol pemuliaan kolonialisme.”

Dua puluh ribu personel keamanan berseragam tidak hanya menyapu London, tetapi sekitarnya menjelang upacara penobatan.

Anggota kelompok anti-monarki Republik berkumpul di dekat Lapangan Trafalgar London untuk protes “Bukan Rajaku” beberapa jam sebelum upacara penobatan.

Graham Smith, pemimpin kelompok itu, termasuk di antara enam orang yang ditangkap sebelum upacara penobatan.

“Pagi ini Graham Smith dan 5 anggota tim kami ditangkap. Ratusan poster disita. Apakah ini demokrasi?” kata kelompok itu dalam sebuah tweet.

“Ini adalah operasi keamanan terbesar yang pernah disaksikan Inggris selama beberapa dekade, lebih besar dari Olimpiade dan pemakaman Ratu. Semuanya dikoordinasikan dari komando pusat ruang operasi khusus yang dibentuk, yang berasal dari Lamerth,” kata mantan pengawas Scotland Yard Nusrit Mehtab kepada Al Jazeera.

Senin, 8 Mei, dinyatakan sebagai hari libur umum. Keluarga kerajaan telah meminta warga Inggris untuk melakukan pekerjaan sukarela di komunitas mereka.

Untuk bagian terbaik dari seribu tahun, raja dan ratu Inggris dan Inggris Raya telah dimahkotai di Westminster Abbey London dalam sebuah upacara yang tidak banyak berubah selama berabad-abad.

Ada 38 raja yang dimahkotai di Biara.

Penobatan terakhir Inggris terjadi pada tahun 1953 ketika Ratu Elizabeth II dinobatkan pada usia 27 tahun. Sejak 1601 hanya ada satu penobatan di bulan Mei.

judi bola