Ribuan dievakuasi saat Topan Mocha dekat Myanmar, Bangladesh | Berita Cuaca

Ribuan dievakuasi saat Topan Mocha dekat Myanmar, Bangladesh |  Berita Cuaca

Ribuan orang di Myanmar dan Bangladesh sedang mengevakuasi penduduk menjelang Topan Mocha, yang diperkirakan membawa angin berkecepatan 175 km per jam (108 mph) saat mendarat.

Badai saat ini berada di Teluk Benggala dan bergerak ke utara. Diperkirakan akan melintasi pantai antara Sittwe di negara bagian Rakhine barat laut Myanmar dan Cox’s Bazar di Bangladesh sekitar pukul 12:30 (0600 GMT) pada hari Minggu, menurut Unit Manajemen Informasi Myanmar, yang melacak sistem badai.

Pihak berwenang memperingatkan risiko banjir, tanah longsor, dan gelombang badai antara 2 dan 2,7 meter (6,6 kaki hingga 8,9 kaki).

“Ini adalah topan pertama yang mengancam Myanmar pada musim hujan ini dan ada kekhawatiran serius tentang dampaknya terutama pada komunitas yang sudah rentan dan terlantar,” Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (UNOCHA) mengatakan dalam pembaruan pada hari Jumat. Tercatat bahwa lebih dari 230.000 orang di Rakhine tinggal di kamp-kamp pengungsi “terletak di daerah pantai dataran rendah yang rawan gelombang badai”.

Sekitar enam juta orang di daerah di jalur badai – Rakhine dan tiga negara bagian barat laut Chin, Magway dan Sagaing – sudah membutuhkan bantuan kemanusiaan, tambah UNOCHA.

Pusat Koordinasi ASEAN untuk Bantuan Kemanusiaan dalam Manajemen Bencana (AHA Center) memperingatkan potensi “bencana bencana” dan mengatakan sedang berkoordinasi dengan militer Myanmar agar pesawatnya mengangkat persediaan penting dari gudang di Thailand dan Malaysia.

Myanmar terjerumus ke dalam krisis pada Februari 2021 ketika militer merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Pertempuran antara kelompok bersenjata militer dan sipil yang dikenal sebagai Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) telah berkobar di banyak daerah yang sekarang terancam oleh badai dan daerah yang berisiko tidak sepenuhnya dikendalikan oleh satu otoritas, yang mungkin akan mempersulit tanggapan.

Banyak penduduk telah dipaksa meninggalkan rumah mereka karena pengeboman udara dan serangan pembakaran oleh militer, sementara pemadaman internet dan telekomunikasi di beberapa kota dapat mencegah orang menerima peringatan bencana, Organisasi Hak Asasi Manusia Chin memperingatkan.

Militer menggunakan taktik serupa di Rakhine pada tahun 2017 ketika membawa ratusan ribu Muslim Rohingya melintasi perbatasan ke Bangladesh di mana mereka masih tinggal di kamp-kamp pengungsi yang luas.

Permukiman ini juga rentan terhadap topan Mocha dan pihak berwenang di Bangladesh mengatakan bahwa masjid serta kantor di kamp akan digunakan sebagai tempat perlindungan topan. Persiapan untuk menghadapi badai juga dilakukan di Bhasan Char, sebuah pulau terpencil dan dataran rendah di mana Bangladesh telah merelokasi ribuan Rohingya.

Tom Andrews, pelapor khusus PBB tentang hak asasi manusia di Myanmar, menulis di Twitter bahwa dia “khawatir akan ancaman tiga kali lipat yang mengancam jutaan orang di jalur Topan Mocha: pemindahan massal yang didorong oleh serangan militer Myanmar; krisis kemanusiaan yang diperburuk oleh ketidakpedulian dunia; kerentanan ekstrim dari mereka yang terjebak di tempat penampungan tipis di daerah rawan banjir.”

UNOCHA mengatakan telah mengerahkan tim ke Sittwe menjelang badai, sementara Federasi Palang Merah Internasional (IFRC) mengatakan sedang bekerja dengan Palang Merah Myanmar untuk memajukan makanan dan kebutuhan pokok lainnya, serta menyelamatkan dan menyiapkan bantuan. peralatan.

“Akan ada kebutuhan yang signifikan dalam hal perumahan darurat, akses ke air minum yang aman dan kebersihan, serta perawatan bagi para pengungsi,” Nadia Khoury, kepala delegasi IFRC di Myanmar, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu. “Kita dapat mengharapkan tanggapan kemanusiaan yang signifikan.”

Pejabat yang ditunjuk militer di Rakhine juga bersiap menghadapi badai, menurut laporan di Global New Light of Myanmar yang dikelola negara.

Relawan dari Palang Merah setempat termasuk di antara mereka yang bekerja untuk memperingatkan orang-orang tentang bahaya Topan Mocha (milik IFRC)

Sementara itu, di Telegram, Kantor Koordinasi Kemanusiaan dan Pembangunan Liga Persatuan Arakan (ULA) mengatakan sedang bekerja dengan organisasi lain untuk memindahkan mereka yang berisiko ke “daerah aman”. ULA, sayap politik Tentara Arakan, mengklaim kendali administratif atas sekitar dua pertiga Negara Bagian Rakhine.

Wai Wai Nu, seorang pengacara hak asasi manusia dan pendiri Jaringan Perdamaian Wanita, mengatakan dia berbicara dengan Rohingya di Rakhine yang mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang membantu mereka, dan bantuan itu “tidak ada” di Maungdaw dan Buthidaung.

“#CycloneMocha dapat mendorong junta #Myanmar untuk menggunakan bencana untuk memperluas kendali brutalnya,” tulisnya di Twitter.

Pada tahun 2008, lebih dari 130.000 orang tewas ketika Topan Nargis merobek dataran rendah Delta Irrawaddy. Luasnya kehancuran begitu besar sehingga pemerintah militer pada saat itu terpaksa meminta bantuan internasional.

Thant Zaw mengatakan dia kehilangan beberapa anggota keluarga di Topan Nargis dan memutuskan untuk berlindung di sebuah biara di Sittwe, ibu kota negara bagian.

“Saya memberi tahu keluarga saya bahwa kami harus berlindung di biara ini,” kata pria berusia 42 tahun itu kepada kantor berita AFP.

“Saya punya enam anak dan saya tidak bisa kehilangan keluarga saya lagi.”

slot demo pragmatic