RUU ‘berita palsu’ Brasil menarik protes dari raksasa teknologi | Berita Teknologi

RUU ‘berita palsu’ Brasil menarik protes dari raksasa teknologi |  Berita Teknologi

Kongres Brasil sedang mempertimbangkan undang-undang peraturan yang akan mengalihkan beban ke perusahaan internet untuk melaporkan konten ilegal di situs web mereka, sebuah inisiatif kontroversial yang mengadu domba pemerintahan Presiden Luiz Inacio Lula da Silva dengan perusahaan teknologi besar seperti Google.

Pada hari Selasa, Google terpaksa menghapus tautan di berandanya di Brasil yang menentang RUU 2630, juga dikenal sebagai Undang-Undang Berita Palsu.

Tautan tersebut mengklaim bahwa RUU tersebut akan menyebabkan kebingungan publik dan mendesak pengguna untuk menghubungi perwakilan kongres mereka untuk menentang undang-undang tersebut.

Proposal Brasil, yang akan memberikan hukuman bagi perusahaan teknologi yang gagal menindak berita palsu dan materi ilegal lainnya di platform mereka, akan menjadi salah satu undang-undang paling ketat yang mengatur media sosial dan situs hosting konten lainnya.

Ini telah dibandingkan dengan Undang-Undang Layanan Digital Uni Eropa, yang disahkan tahun lalu untuk mengatur perusahaan teknologi besar dan menciptakan standar untuk transparansi dan moderasi konten.

Para pengunjuk rasa memasang spanduk bertuliskan: ‘Lindungi anak-anak kita. Mengatur jejaring sosial di luar Kongres Brasil karena mempertimbangkan RUU untuk mengatur platform internet (File: Eraldo Peres/AP Photo)

Tetapi perusahaan seperti Google dan Facebook telah memperingatkan bahwa RUU Brasil 2630 dapat digunakan untuk penyensoran dan dapat membahayakan ketersediaan layanan konten gratis.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN Brasil pada hari Selasa, Google juga berpendapat bahwa RUU tersebut menimbulkan “risiko” bagi “orang-orang yang menggunakan platform kami dan juga untuk berbagai peserta dalam ekosistem digital”.

RUU tersebut dikatakan telah “mengalami perubahan signifikan dalam beberapa minggu terakhir”, yang menyebabkan kurangnya kesadaran tentang isinya.

Pesan Google di berandanya mendapat tanggapan sengit dari Menteri Kehakiman Flavio Dino, yang menuduh raksasa teknologi itu mencoba meredam perdebatan.

Dia menuntut agar tautan itu dihapus dalam waktu dua jam, atau Google akan didenda satu juta reais Brasil, atau $198.000, untuk setiap jam pesan tetap online. “Apa ini? Editorial? Ini bukan media atau perusahaan periklanan,” kata Dino.

Google menanggapi dengan menghapus tautan dalam beberapa menit, menarik tepuk tangan dari Dino di Twitter. “Google telah menghapus iklan berkode dan ilegal dari berandanya,” tulisnya. “HUKUM harus menang atas Wild West digital.”

Dia sebelumnya menyerukan penyelidikan apakah perusahaan teknologi terlibat dalam “praktik kasar” dalam kampanye mereka melawan hukum.

Tanda Google di jendela kantor pusatnya di Mountain View, California
Google berkampanye menentang RUU Brasil yang berupaya memberlakukan peraturan yang lebih kuat pada platform internet (File: Jose Sanchez/AP Photo)

Kemudian pada hari Selasa, Hakim Agung Alexandre de Moraes mengeluarkan perintah yang mewajibkan para pemimpin perusahaan teknologi besar Brasil untuk memberikan bukti kepada polisi federal tentang kemungkinan penyebaran informasi yang salah tentang RUU tersebut.

Mereka termasuk kepala Google, raksasa media sosial Meta, streamer musik Spotify dan Brasil Paralelo, situs web konten konservatif.

Nasib Bill tidak jelas

Perdebatan di Brasil terjadi ketika negara Amerika Selatan itu terus bergulat dengan klaim tidak berdasar tentang legitimasi sistem pemilunya, terutama setelah kekalahan mantan Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro dalam pemilu tahun lalu.

Selama berbulan-bulan, Bolsonaro mengklaim bahwa sistem pemungutan suara elektronik Brasil rentan terhadap penipuan, sebuah klaim yang dengan cepat menyebar di antara para pendukungnya di media sosial.

Para kritikus juga mengatakan retorika mantan kapten tentara itu memicu kerusuhan di ibu kota Brasilia pada 8 Januari, ketika kerumunan pengunjuk rasa pro-Bolsonaro menyerbu Mahkamah Agung, Kongres, dan istana presiden Brasil dalam upaya untuk membatalkan hasil pemilihan Oktober.

RUU berita palsu dilacak dengan cepat di majelis rendah Kongres dan akan dipilih pada Selasa malam. Nasibnya tidak pasti, bagaimanapun, karena penolakan dari anggota parlemen konservatif dan evangelis yang memihak perusahaan teknologi besar melawan pemerintah dan sekutunya.

Perwakilan Orlando Silva, seorang penulis Bill 2630 dan anggota Partai Komunis Brasil, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa undang-undang yang diusulkan akan membantu melindungi dari kesalahan informasi yang dapat berdampak buruk pada politik Brasil.

Negara ini juga mengalami serangkaian serangan mematikan di sekolah-sekolah, dengan kritik yang menunjuk pada pengaruh media sosial dalam kekerasan tersebut.

Pada akhir Maret, seorang siswa berusia 13 tahun menikam seorang guru di Sao Paulo, yang diduga terinspirasi oleh penembakan sekolah sebelumnya pada tahun 2019. Kemudian, pada awal April, seorang pria menyerang tempat penitipan anak dengan kapak dan membunuh empat anak muda. anak-anak.

“Berita palsu menyebabkan penyerbuan gedung-gedung pemerintah pada 8 Januari dan menciptakan lingkungan kekerasan di sekolah kami,” kata Silva kepada Reuters.

Perdebatan tentang undang-undang yang diusulkan muncul setelah pengadilan banding Brasil pada hari Sabtu mencabut penangguhan terhadap layanan pesan Telegram setelah dituduh gagal memenuhi permintaan informasi tentang ekstremis dan neo-Nazi di platform untuk diserahkan.

Namun, pengadilan menguatkan denda terhadap Telegram karena tidak memenuhi permintaan informasi.

taruhan bola