‘Sangat sulit’: Banyak tantangan setelah pertemuan puncak di Venezuela | Berita Nicolas Maduro

‘Sangat sulit’: Banyak tantangan setelah pertemuan puncak di Venezuela |  Berita Nicolas Maduro

Bogota Kolombia – Konferensi mengenai krisis politik Venezuela, yang diselenggarakan minggu ini oleh Presiden Kolombia Gustavo Petro, memiliki tujuan ambisius: untuk memulai kembali perundingan yang terhenti antara pemerintah Venezuela dan oposisi menjelang pemilihan presiden tahun depan.

Namun setelah pertemuan lima jam di Bogota pada hari Selasa, para diplomat dari 19 negara dan Uni Eropa mengalami kesulitan untuk menghasilkan rencana konkrit tentang bagaimana membawa kedua belah pihak kembali ke meja perundingan, kata para analis politik, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. .

“Poin-poin kesepakatan kurang lebih mewakili posisi komunitas internasional sebelum konferensi tersebut,” Carolina Jimenez, presiden lembaga pemikir Kantor Washington untuk Amerika Latin, mengatakan kepada Al Jazeera tentang hasil pembicaraan tersebut.

Pemerintahan Presiden Venezuela Nicolas Maduro, yang mengawasi pemilihan presiden tahun 2018 secara luas dianggap tidak sah, dituduh menekan suara oposisi – sebuah kampanye yang dikhawatirkan oleh sebagian orang dapat menimbulkan ketakutan menjelang pemilu tahun 2024.

Sementara itu, komunitas internasional dan oposisi Venezuela sepakat bahwa pemungutan suara yang bebas dan adil dapat membantu menyelesaikan krisis di negara tersebut, yang telah memicu eksodus massal di tengah ketidakstabilan politik dan kesulitan sosial ekonomi.

Namun pertemuan puncak minggu ini gagal menguraikan cara yang jelas untuk mengaktifkan kembali perundingan di Meksiko yang terhenti sejak akhir tahun lalu. Sebaliknya, poin-poin yang telah disepakati ditegaskan kembali: perlunya menyelenggarakan pemilu yang bebas dan melanjutkan negosiasi, serta pelonggaran sanksi terhadap Venezuela.

“Jelas sangat sulit untuk menyelesaikan sesuatu yang rumit seperti krisis Venezuela dalam waktu lima jam,” kata Jimenez.

Tuntutan pemerintah Maduro

Krisis energi global yang disebabkan oleh perang di Ukraina, eksodus besar-besaran lebih dari tujuh juta migran dan pengungsi dari Venezuela, dan pergeseran politik ke kiri di Amerika Latin telah memberikan tekanan pada komunitas internasional untuk mengakhiri perundingan yang telah berlangsung sejak saat itu. di Meksiko, untuk mendukung. 2021.

Para analis mengatakan konferensi di ibu kota Kolombia, yang tidak dihadiri oleh pemerintah Venezuela maupun pihak oposisi, membantu meningkatkan dukungan tersebut namun juga menunjukkan bahwa tidak mungkin ada perbaikan cepat terhadap krisis Venezuela.

“Semua ini tidak akan diselesaikan dengan cepat,” kata Ligia Bolivar, analis di kelompok hak asasi manusia AlertaVenezuela. “Ini sebuah proses.”

Meskipun para pengamat memuji keputusan Amerika Serikat untuk mengirimkan delegasi tingkat tinggi, serta peran baru Presiden Petro dalam mendorong dialog, tanggapan Maduro terhadap konferensi tersebut mengecilkan ekspektasi akan segera kembalinya perundingan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Venezuela pada hari Selasa, pemerintah Maduro menguraikan syarat-syaratnya untuk melanjutkan perundingan, termasuk pembebasan diplomat Venezuela Alex Saab, yang dipenjara di AS atas tuduhan pencucian uang, dan pembentukan sebuah perjanjian. dana kemanusiaan bernilai miliaran dolar disetujui pada putaran terakhir diskusi politik.

Kedua belah pihak sepakat pada bulan November untuk mencairkan $3 miliar yang disimpan di bank-bank asing untuk menciptakan dana yang dikelola PBB yang akan memberikan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Venezuela yang miskin dan memperbaiki jaringan energi negara yang hancur.

Presiden Kolombia Gustavo Petro, ketiga dari kanan, berbicara pada konferensi di Bogota pada 25 April 2023 (Christina Noriega/Al Jazeera)

Namun, masih belum jelas kapan dana tersebut akan tersedia, dan para analis mengatakan bahwa pencairan aset tersebut mungkin memerlukan waktu.

Sementara itu, pernyataan Kementerian Luar Negeri tidak menyebutkan adanya pemilu mendatang, yang menurut para ahli tampaknya menunjukkan keengganan pemerintah Maduro untuk menegosiasikan persyaratan pemungutan suara yang adil.

“Ruang negosiasi masih terbatas,” kata Bolivar kepada Al Jazeera. “Mereka (pemerintah) terus bertanya, namun belum menerima kemungkinan untuk membicarakan konsesi.”

Oposisi yang terfragmentasi

Luis Salamanca, seorang profesor ilmu politik di Universitas Pusat Venezuela di ibu kota Caracas, mengaitkan keengganan ini dengan kemungkinan Maduro akan kalah jika pemilu berlangsung adil.

“Mereka tidak mau bernegosiasi karena mereka tidak ingin mengambil risiko kemungkinan perampasan kekuasaan dari mereka,” kata Salamanca kepada Al Jazeera.

Pada tahun 2018, Maduro memenangkan kursi kepresidenan setelah melarang tokoh oposisi mencalonkan diri. Ketika badan legislatif memutuskan bahwa pemilu itu ilegal, Juan Guiado, yang saat itu adalah seorang anggota parlemen terkemuka, mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara.

Komunitas internasional secara luas mendukung Guiado dengan mengakui pemimpin oposisi sebagai kepala negara yang sah, memutuskan hubungan dengan Maduro dan menjatuhkan sanksi baru.

Namun seiring Maduro mempertahankan kekuasaan, oposisi terpecah-pecah. Pada bulan Desember, pihak oposisi memilih untuk membubarkan pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Guiado, karena beberapa negara di kawasan tersebut, seperti Kolombia dan Peru, memulihkan hubungan diplomatik dengan Maduro.

Sebagai tanda melemahnya kekuasaannya, Guiado menyeberang ke Kolombia pada hari Senin untuk memprotes pertemuan puncak di Bogota dan pencabutan sanksi, tetapi dengan cepat diantar oleh pejabat Kolombia ke bandara, tempat tokoh oposisi tersebut menaiki pesawat ke Florida.

Perubahan dalam pendekatan internasional terhadap Venezuela telah memberi Maduro angin kedua dan pengaruh ketika bernegosiasi di Meksiko, kata Ronal Rodriguez, peneliti di Observatorium Venezuela Universitas Rosario di Bogota.

“Maduro telah mengalahkan strategi ‘tekanan maksimum’ yang dipimpin oleh Amerika Serikat, Kolombia (di bawah mantan presiden sayap kanan Ivan Duque) dan Brasil, dan merasa bahwa ia memiliki kondisi yang menguntungkan untuk membantunya bernegosiasi,” kata Rodriguez seperti dilansir Al Jazeera.

Tindakan protes Guiado juga menunjukkan perbedaan pendapat yang signifikan di kalangan oposisi.

Satu pihak percaya bahwa perundingan dan pencabutan sanksi terhadap Venezuela hanya akan membantu memberdayakan Maduro, sementara pihak lain, yang didukung oleh komunitas internasional, menganggap pencabutan sanksi – sebagai imbalan atas pemilu yang adil – sebagai bagian dari solusi terhadap krisis politik. .

sebuah kesempatan’

Sementara itu, di tengah perpecahan yang terus berlanjut mengenai prospek kembali ke perundingan, pihak oposisi telah bergerak untuk bersatu menjelang pemilu tahun depan, dengan menjadwalkan pemilihan pendahuluan pada bulan Oktober yang akan menentukan penantang utama Maduro.

Beberapa pesaing, seperti Henrique Capriles dan Guiado, memutuskan untuk berpartisipasi dalam pemilihan pendahuluan meskipun didiskualifikasi dari partisipasi dalam pemilihan. Jika terpilih, mereka akan dilarang oleh Dewan Pemilihan Nasional untuk mendaftar sebagai calon presiden.

Menurut Jimenez di kantor Amerika Latin di Washington, pelaksanaan pemilihan presiden tanpa pemenang pemilihan pendahuluan yang sah, serta serangkaian jaminan lainnya, dapat semakin mengganggu stabilitas negara.

Meskipun kondisi yang tepat untuk menciptakan kondisi yang setara belum ditentukan oleh para negosiator, Uni Eropa telah mengusulkan 23 reformasi setelah mengamati pemilu regional Venezuela pada tahun 2021.

Rekomendasi ini (PDF), yang disebutkan dalam konferensi Bogota, mencakup independensi yang lebih besar bagi pengadilan tertinggi Venezuela dan keseimbangan dalam liputan media milik negara mengenai kampanye pemilu.

“Jika pemilu tidak diselenggarakan dengan jaminan yang kita inginkan, kita bisa membicarakan masa jabatan enam tahun lagi yang terperosok dalam konflik politik yang mendalam,” kata Jimenez. “Kita harus berjuang untuk mengubah pemilu ini menjadi sebuah peluang dan bukan kelanjutan dari krisis.”

Keluaran Sydney