Sudan memerangi kelompok bantuan untuk menghentikan, menyebarkan penderitaan | Berita

Sudan memerangi kelompok bantuan untuk menghentikan, menyebarkan penderitaan |  Berita

Di seluruh Sudan, upaya kemanusiaan terhenti ketika organisasi berjuang untuk mencari cara untuk tetap bekerja sambil memastikan keselamatan pekerja mereka di tengah pertempuran antara tentara dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang pecah pada bulan April. 15.

Bahkan sebelum pertempuran baru-baru ini, hampir 16 juta orang di Sudan bergantung pada bantuan dari sekitar 46 juta penduduknya, dengan lebih dari empat juta pengungsi dan pengungsi internal (IDP) di negara tersebut.

Populasi rentan yang besar ini membuat pekerjaan organisasi bantuan internasional menjadi penting, dengan perkiraan jumlah hampir 100 organisasi dari berbagai ukuran yang bekerja di seluruh negeri, terutama di daerah di mana infrastruktur dan distribusi sumber dayanya buruk.

(Al Jazeera)

Bahkan di ibu kota, persediaan bensin, makanan, obat-obatan, dan barang-barang lainnya hampir habis karena pemadaman listrik dan internet yang terus-menerus membuat komunikasi antara warga sipil dan pekerja bantuan menjadi sulit.

Selain orang-orang yang sudah hidup di ujung pisau, rumah sakit dan fasilitas medis telah menanggung beban ini, karena dokter tidak dapat melakukan prosedur penyelamatan dan rutin, dalam beberapa kasus karena rumah sakit terkena langsung pertempuran. Satu demi satu rumah sakit terpaksa ditutup.

Ketika jumlah kematian meningkat dan yang sakit dan terluka semakin sulit untuk mengakses perawatan, mereka yang dapat pergi mengambil transportasi apa pun yang tersedia dari Khartoum dan Sudan – timur laut ke Port Sudan di Laut Merah, ke utara ke Mesir, dan melintasi perbatasan. Chad dan Sudan Selatan.

Pemerintah asing, serta organisasi internasional, juga mengevakuasi staf dan warganya dari Sudan.

‘Tidak ada yang bisa bergerak’

Untuk tahun 2023, badan dan mitra PBB – total sekitar 90 organisasi – menerbitkan Rencana Tanggap Kemanusiaan untuk Sudan yang bertujuan untuk membantu 80 persen dari perkiraan 15,8 juta orang yang membutuhkan di negara tersebut dan untuk “menerapkan ketahanan dukungan”.

Menurut perkiraan mereka, jumlah orang yang membutuhkan bantuan paling mendasar untuk bertahan hidup – makanan, perawatan kesehatan, air dan sanitasi – sekitar 11 juta, dengan konsentrasi besar di selatan dan timur negara itu.

Tapi rencana ini dihentikan.

Pada hari pertama pertempuran, tiga staf Program Pangan Dunia di Darfur tewas dan dua lainnya luka-luka, dan program tersebut menghentikan operasinya, begitu pula sejumlah organisasi lain yang terpaksa menyuruh staf mereka untuk berlindung di tempat.

James Curtis dari Dewan Pengungsi Denmark (DRC) mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut – mitra PBB yang memberikan tanggap darurat bagi pengungsi dan IDP – berharap untuk segera melanjutkan beberapa operasi, jika keadaan memungkinkan.

DRC memiliki 183 staf nasional, tetapi mereka terjebak di rumah dan pemadaman listrik dan internet telah membuat komunikasi, logistik, dan perencanaan “sangat menantang”, kata direktur eksekutif untuk Afrika Timur dan Great Lakes.

“Saat ini, di dalam Sudan, tidak ada yang bisa bergerak. Bandara di seluruh negeri semuanya telah ditutup sejak pertempuran dimulai, dan ada pertempuran di jalanan,” kata koordinator proyek Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF), Cyrus Paye kepada Al Jazeera.

“Kami tidak bisa lagi mendapatkan pasokan ke Darfur Utara atau ke negara itu… jika situasinya tidak berubah dan akses kemanusiaan tidak diberikan, akan ada lebih banyak korban jiwa.”

MSF memiliki tim yang terdiri dari lebih dari 1.000 staf penuh waktu yang ditempatkan di Gadarif, Kassala, Darfur dan Khartoum, di mana mereka biasanya bekerja di ruang gawat darurat dan memberikan perawatan kesehatan ibu, layanan gizi, dan vaksinasi.

Pada hari Jumat saja, kata Cyrus Paye, sebuah rumah sakit di el-Fasher, Darfur Utara, menerima 279 pasien terluka dan mencatat 44 kematian, menambahkan bahwa banyak yang terluka di sana dan di tempat lain adalah anak-anak.

“Mereka mengalami patah tulang akibat peluru, atau luka tembak atau (luka) pecahan peluru … Ada begitu banyak pasien sehingga mereka dirawat di lantai di koridor karena tidak cukup tempat tidur.”

Save the Children, yang juga tidak dapat memberikan layanannya di Sudan, mengatakan pada 17 April bahwa pertempuran telah mengganggu penyediaan makanan, air bersih, dan bantuan penyelamatan lainnya bagi ribuan orang di negara yang sepertiga populasinya adalah sudah membutuhkan. bantuan kemanusiaan.

Kelompok bantuan tersebut mengatakan kantornya di Darfur digerebek oleh penjarah yang mencuri pasokan medis untuk anak-anak, lemari es, laptop dan mobil, memperburuk perjuangannya untuk memberikan layanannya.

‘Hibernasi’

Elsadig Elnour, direktur Sudan untuk Islamic Relief, mitra PBB lainnya, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sebagian besar staf internasional mereka telah dievakuasi ke Port Sudan, 850 km (530 mil) dari Khartoum, karena wilayah udara negara itu saat ini ditutup – sisanya dari staf, katanya, sedang “hibernasi”.

Permusuhan saat ini berarti, bagi Pencerahan Islam, “bantuan kemanusiaan tidak mungkin” dan “operasi ditunda sampai situasinya membaik”, tambahnya.

Dengan tidak adanya organisasi internasional yang bekerja di lapangan, rakyat Sudan harus bergantung pada komite akar rumput dan organisasi masyarakat sipil yang telah diaktifkan berkali-kali di masa lalu untuk memungkinkan orang saling membantu.

Ada banyak “organisasi dan aktivis lokal Sudan yang melakukan pekerjaan berani mereka sendiri di lapangan, yang banyak dari kita tidak dapat melakukannya”, Karl Schembri, penasihat media regional untuk Dewan Pengungsi Norwegia (NRC), mengatakan kepada Al Jazeera.

Kelompoknya, katanya, “masih terhenti dalam pengiriman bantuan, tetapi bergantung pada penilaian keamanan, kami berharap dapat mulai mengirimkan kepada ribuan orang yang telah mengungsi minggu ini.”

Tomas Okedi, manajer area NRC di el-Fasher, mengatakan pada hari Kamis bahwa sebuah mobil dengan staf NRC diserang, tetapi untungnya tidak ada yang terluka.

Wad Madani di Sudan
Wad Madani, Sudan (milik NRC)

Ahmed Omer, koordinator komunikasi NRC yang berhasil melakukan perjalanan ke Wad Madani pada hari Senin untuk penilaian kebutuhan, mengatakan ribuan orang telah melarikan diri ke sana dari Kharotum.

“Ada kekacauan di sana,” katanya. “Kami juga telah diberi tahu tentang banyak pengungsi Sudan Selatan, Somalia, Ethiopia, dan Yaman yang sedang mengungsi.

“Mereka sangat lelah, letih dan lapar karena sebagian besar telah berjalan jauh dari Khartoum,” katanya, seraya menambahkan bahwa sebagian besar pengungsi adalah perempuan dan anak-anak dan menderita kekurangan makanan, air, sabun dan pakaian.

Omer mengatakan bahwa sementara pihak berwenang berusaha mencari akomodasi, banyak pengungsi tinggal di rumah penduduk setempat, asrama pemuda dan sekolah.

“Dalam perjalanan pulang saya melihat lebih banyak orang menuju Gadarif, termasuk ekspatriat yang tinggal di Khartoum. Jalan itu penuh sesak dengan orang-orang yang bepergian ke timur, ”katanya.

togel hari ini