Ukraina menerima 98% kendaraan tempur yang dijanjikan: Ketua NATO | Berita NATO

Ukraina menerima 98% kendaraan tempur yang dijanjikan: Ketua NATO |  Berita NATO

Sekutu NATO dan negara mitra telah memberi Ukraina 1.550 kendaraan lapis baja dan 230 tank untuk membentuk unit dan membantunya merebut kembali wilayah dari pasukan Rusia, kata kepala aliansi militer itu.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada hari Kamis bahwa pengiriman tersebut merupakan lebih dari 98 persen kendaraan tempur yang dijanjikan ke Ukraina selama invasi dan perang Rusia, memberikan Kiev pukulan yang lebih besar karena dianggap untuk memulai serangan balasan.

‚ÄúSecara total, kami telah melatih dan memperlengkapi lebih dari sembilan brigade lapis baja baru Ukraina. Ini akan menempatkan Ukraina pada posisi yang kuat untuk terus merebut kembali wilayah yang diduduki,” kata Stoltenberg dalam konferensi pers.

Lebih dari 30.000 tentara diperkirakan membentuk brigade baru. Sekutu Ukraina juga telah mengirimkan “amunisi dalam jumlah besar” dan beberapa negara mitra NATO, seperti Swedia dan Australia, juga telah menyediakan kendaraan lapis baja.

Negara-negara anggota NATO juga menyediakan sistem anti-pesawat dan artileri, sementara Polandia dan Republik Ceko memberikan pesawat MiG-29 buatan Soviet.

Stoltenberg menekankan “dukungan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Ukraina” ini tetapi memperingatkan bahwa “kita tidak boleh meremehkan Rusia.”

Moskow memobilisasi lebih banyak pasukan darat dan “bersedia mengirim ribuan pasukan dengan tingkat korban yang sangat tinggi”, katanya.

Dalam menghadapi apa yang tampaknya menjadi konflik yang berlarut-larut, negara-negara NATO harus “tetap berada di jalur dan terus memberikan apa yang dibutuhkan Ukraina untuk menang”, kata kepala aliansi itu.

Stoltenberg mengatakan bahwa KTT NATO Juli di Lituania akan menguraikan rencana untuk “program dukungan multi-tahun” untuk Ukraina.

“Ini akan menempatkan Ukraina pada posisi yang kuat untuk terus merebut kembali wilayah yang diduduki,” kata Stoltenberg kepada wartawan di Brussel.

Komentarnya muncul sehari setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan dia dan pemimpin China Xi Jinping melakukan panggilan telepon “panjang dan bermakna” dalam kontak pertama mereka yang diketahui sejak invasi skala penuh Rusia lebih dari setahun yang lalu.

Meskipun Zelenskyy mengatakan dia terdorong oleh seruan hari Rabu dan para pejabat Barat menyambut langkah Xi, perkembangan tersebut tampaknya tidak membawa perubahan langsung dalam prospek perdamaian.

Rusia dan Ukraina berjauhan dalam hal perdamaian, dan Beijing – karena berusaha memposisikan dirinya sebagai kekuatan diplomatik global – telah menolak untuk mengkritik serangan Moskow.

Pemerintah Tiongkok memandang Rusia sebagai sekutu diplomatik untuk melawan pengaruh AS dalam urusan global, dan Xi mengunjungi Moskow bulan lalu.

Mungkin perang ini akan berakhir di meja perundingan, kata Stoltenberg.

Namun dia menekankan bahwa “Ukrainalah yang memutuskan apa syarat untuk pembicaraan dan format apa yang harus diambil setiap pembicaraan.”

Bagaimanapun, Stoltenberg berkata, “Setiap kemungkinan untuk negosiasi yang berarti membutuhkan Ukraina untuk memiliki kekuatan militer yang diperlukan untuk mengirim pesan yang sangat jelas kepada Presiden (Vladimir) Putin bahwa dia tidak akan menang di medan perang.”

Pekan lalu, perwakilan anggota NATO berkumpul di Ramstein, Jerman, untuk pembicaraan yang diselenggarakan oleh Amerika Serikat untuk meninjau sistem pertahanan dan pasokan yang menurut Ukraina dibutuhkan.

Zelenskyy telah mendesak sekutu Barat untuk mengirim jet tempur modern dan rudal jarak jauh untuk membantu menangkis pasukan Rusia, tetapi negara-negara NATO sejauh ini telah berhenti memasok jet buatan Barat.

Result SGP