‘Alat lebih dari orang’: pekerja rumah tangga HK memperjuangkan hak | Berita Hak Buruh

‘Alat lebih dari orang’: pekerja rumah tangga HK memperjuangkan hak |  Berita Hak Buruh

Pada hari yang sama Sukhi* mendarat di Hong Kong pada April 2018 setelah penerbangan panjang dari India, dia terpaksa mulai bekerja.

Maka dimulailah trauma selama bertahun-tahun karena terjebak dalam kondisi seperti budak.

“Saya pikir saya akan memiliki kehidupan yang lebih baik,” kata Sukhi kepada Al Jazeera, mengenang bagaimana majikan laki-lakinya menyita telepon dan paspornya. Dia baru berusia 21 tahun, dan ini adalah pertama kalinya dia bepergian ke luar negeri.

Kemudian bersama saudara perempuannya, dia harus bekerja 16 jam sehari, membersihkan, memasak, dan merawat anak laki-laki itu – serta melayani pelanggan di salon kecantikannya. “Tapi tidak ada saat-saat bahagia.”

340.000 pekerja rumah tangga migran Hong Kong telah menghadapi pelecehan dan eksploitasi selama beberapa dekade, terlepas dari manfaat ekonomi dan sosial yang mereka bawa ke wilayah yang dikuasai China itu. Pengacara, juru kampanye dan pekerja menyalahkan kombinasi upah rendah, undang-undang ketenagakerjaan yang lemah, penuntutan yang lemah atas kesalahan oleh majikan dan kebijakan pemerintah yang menghukum.

Tapi sekarang para wanita melawan – di pengadilan dan di jalanan.

Pada bulan Januari, pengadilan tenaga kerja Hong Kong memenangkan Sukhi dan adik perempuannya dalam kasus melawan mantan majikan mereka, yang sekarang menghadapi denda yang signifikan dan kemungkinan hukuman penjara.

Pekerja rumah tangga bersantai di jalan layang di Hong Kong pada hari libur.  Mereka duduk di karpet, melihat ponsel mereka dan berbicara satu sama lain.
Pekerja rumah tangga kebanyakan dari Indonesia dan Filipina dan suka bertemu teman di kota pada hari libur mereka (Peter Yeung/Al Jazeera)

Dia ditemukan secara ilegal memaksa mereka untuk melakukan pekerjaan sampingan di salon kecantikannya dan membayar gaji bulanan ilegal hanya 1.500 dolar Hong Kong ($191) selama pandemi. Para suster juga sering mengalami pelecehan dan penghinaan. Suatu ketika, setelah majikan menemukan sisa makanan di piring yang sedang dicuci Sukhi, mereka mengoleskannya ke wajahnya sebagai hukuman.

“Saya merasa hidup saya baru saja dimulai,” kata Sukhi, yang memutuskan untuk mengonfrontasi majikan Mei lalu setelah berhubungan dengan HELP for Domestic Worker, sebuah organisasi nirlaba lokal yang menyediakan tempat bernaung, perlengkapan dasar, dan nasihat hukum bagi para perempuan. .

‘Garis kehidupan untuk keluarga’

Pengalaman Sukhi dan saudara perempuannya bukanlah kasus yang terisolasi.

Riset pada tahun 2016 oleh Justice Center, sebuah organisasi nirlaba lokal, menemukan 18 persen PRT mengalami kekerasan fisik, 66 persen menjadi korban eksploitasi dan 1 dari 6 berada dalam situasi kerja paksa. Rata-rata, lebih dari 1.000 pekerja rumah tangga yang disurvei masing-masing bekerja 71,4 jam per minggu. Pada tahun 2020, saat kota itu dikunci ketat, kasus pelecehan dan pelecehan seksual dilaporkan meningkat tiga kali lipat.

Konsekuensi dari penyalahgunaan itu terus bermunculan.

Pada bulan Februari, pengadilan memerintahkan pasangan Hong Kong – yang sudah menjalani hukuman penjara – untuk membayar 868.600 dolar Hong Kong ($110.652) kepada mantan pembantu rumah tangga mereka, seorang wanita Indonesia, setelah mereka dinyatakan bersalah atas pelecehan selama bertahun-tahun.

Pengadilan mendengar bagaimana mereka membakarnya dengan besi panas, memukulinya dengan rantai sepeda dan pada suatu kesempatan mengikatnya ke kursi tanpa makanan saat mereka terbang ke Thailand untuk berlibur.

Tapi bukan hanya penyalahgunaan atau risiko kondisi seperti budak; para perempuan – kebanyakan dari Indonesia dan Filipina – juga menghadapi kendala institusional yang membuat mereka sulit melarikan diri bahkan dari situasi berbahaya, kata para kritikus.

Di bawah apa yang disebut aturan “dua minggu” Hong Kong, pekerja rumah tangga harus meninggalkan kota dalam waktu dua minggu setelah kehilangan pekerjaan, membuat mereka cenderung tidak meninggalkan majikan yang kejam karena takut dideportasi. Di bawah undang-undang “tinggal di dalam”, mereka harus tinggal di rumah majikan mereka, meningkatkan kemungkinan kerja berlebihan dan seringkali memaksa mereka untuk tidur di ruang kecil, atau paling buruk di lantai.

Pemandangan udara apartemen bertingkat tinggi di Hong Kong yang padat
Pekerja rumah tangga sering tidak mendapatkan kamar sendiri di apartemen sempit Hong Kong (Peter Yeung/Al Jazeera)

Mereka hanya diperbolehkan libur satu hari dalam seminggu dan, tidak seperti pekerja migran lainnya, tidak akan pernah menerima tunjangan kesejahteraan atau hak kewarganegaraan.

“PRT asing di Hong Kong lebih dilihat sebagai alat daripada manusia,” kata Germain Haumont, seorang pengacara yang mempelajari sektor ini. “Status kelas dua yang diberikan kepada mereka pada dasarnya bersifat diskriminatif. Status ini ditentukan secara hukum di Hong Kong, baik dalam hukum perburuhan maupun hukum imigrasi.”

Pekerja rumah tangga migran, hampir seluruhnya perempuan, pertama kali didorong untuk pindah ke Hong Kong pada tahun 1970-an untuk memenuhi kebutuhan kota yang berkembang pesat dari pusat manufaktur industri menjadi pusat keuangan global.

Banyak keluarga, yang mewakili hampir satu dari sepuluh pekerja di Hong Kong, bergantung pada mereka untuk urusan rumah tangga dan merawat anak-anak serta orang tua lanjut usia. Menurut sebuah laporan oleh LSM lokal Enrich, 110.000 ibu di Hong Kong dapat kembali bekerja berkat bantuan yang diberikan oleh pekerja rumah tangga.

Diperkirakan bahwa mereka menyumbang $12,6 miliar untuk ekonomi Hong Kong pada tahun 2018, mewakili 3,6 persen dari produk domestik bruto (PDB) kota.

Pekerja rumah tangga memprotes untuk mendukung kondisi kerja yang lebih baik.  Mereka membawa plakat melawan apa yang disebut 'Aturan dua minggu'
Perempuan berkampanye di bulan Maret untuk kondisi kerja yang lebih baik, termasuk hak untuk mengubah keluarga tempat mereka bekerja (File: Louise Delmotte/AP Photo)

Banyak juga yang mengirimkan sebagian besar gajinya kepada keluarganya sendiri.

“Para wanita ini adalah penyelamat bagi keluarga di rumah,” kata Avril Rodrigues dari HELP for Domestic Worker. “Mereka memberikan kontribusi yang kuat bagi ekonomi Hong Kong. Mereka semua ada di sini dengan visa legal. Tapi mereka menghadapi kondisi kerja yang beracun.”

‘Upah Budak’

Yang memberatkan laporan diterbitkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan Maret menyerukan Hong Kong untuk mengubah aturan “dua minggu” dan “tinggal di dalam” dan untuk menerapkan upah minimum menurut undang-undang kepada pekerja migran “dengan maksud untuk memungkinkan (mereka) menikmati sepenuhnya hak-hak mereka “. Ia juga menyatakan keprihatinan tentang “praktik eksploitatif oleh pemberi kerja” dan mengatakan bahwa keluhan “tidak ditindaklanjuti secara memadai oleh otoritas pengawasan ketenagakerjaan”.

Seorang juru bicara Departemen Tenaga Kerja Hong Kong mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah “sangat mementingkan perlindungan hak-hak pekerja rumah tangga asing” dan bahwa “kami tidak mentolerir eksploitasi atau pelecehan apa pun”.

Mereka menambahkan pekerja rumah tangga “menikmati hak dan perlindungan pekerjaan yang sama seperti pekerja lokal di bawah undang-undang Hong Kong”, termasuk makanan, akomodasi, perawatan medis, dan upah minimum yang diizinkan sebesar 4.730 dolar Hong Kong ($603) per bulan.

Tapi itu kurang dari seperempat upah bulanan rata-rata Hong Kong, yaitu 19.100 dolar Hong Kong ($2.433) tahun lalu, dan setara dengan kurang dari setengah upah minimum, yaitu 40 dolar Hong Kong ($5,10) per jam. untuk semua orang. kecuali pekerja rumah tangga.

Bagi Shiela Tebia Bonifacio, ketua Gabriela Hong Kong, sebuah aliansi organisasi migran perempuan Filipina, ini tidak cukup.

“Kami mendapat upah budak,” katanya.

Bonifacio, yang tiba di Hong Kong dari Filipina pada tahun 2007 saat berusia 23 tahun, membantu memimpin sesi informasi publik dengan para pekerja yang menurutnya seringkali hanya mengetahui sedikit tentang hak-hak mereka. Kelompok tersebut menawarkan konseling bagi mereka yang “terlalu banyak bekerja dan kurang dihargai”, tes tekanan darah untuk memantau stres, dan permainan bola voli untuk membangun persahabatan.

Potret Shiela Tebia-Bonifacio.  Dia duduk di meja dengan rak buku di belakangnya.
Kampanye oleh Shiela Tebia Bonifacio dan kelompok Gabriela Hong Kong yang dia pimpin telah mengamankan kondisi yang lebih baik bagi pekerja rumah tangga (Peter Yeung/Al Jazeera)

Bonifacio tahu betul cara tidak manusiawi di mana pekerja dapat diperlakukan. Dia dipaksa untuk tidur di lantai, dan hari-harinya yang “tanpa gangguan” akan dimulai pada pukul 5 pagi. Lebih buruk lagi, dia dilecehkan secara seksual oleh putra tertua dari keluarga pertama tempat dia bekerja.

“Saya takut dan dipermalukan oleh keluarga,” katanya kepada Al Jazeera.

Pengalamannya dan pengalaman rekan kerja memicu tuntutannya untuk berubah.

Pada tahun 2012, kampanye mereka membantu mengamankan larangan pekerja rumah tangga yang dipaksa membersihkan jendela, setelah beberapa wanita jatuh hingga tewas. Enam tahun kemudian, pekerja rumah tangga memenangkan hak untuk menghadiri Pengadilan Perburuhan dari jarak jauh, yang berarti mereka dapat mengajukan klaim bahkan jika mereka meninggalkan kota.

“Tanpa gerakan kami, tidak akan ada perubahan bagi pekerja migran kami,” kata Bonifacio.

Tapi jalan masih panjang. Bonifacio mengatakan eksploitasi tetap marak dan ada masalah lain, seperti persyaratan pekerjaan diproses oleh agen, yang menuntut upah tinggi dari pekerja, dan dalam beberapa kasus, komitmen.

Untuk menempa masa depan yang lebih baik

Pada tahun 2021, penyebaran kasus COVID-19 di Hong Kong mengakibatkan pekerja rumah tangga harus siap siaga 24 jam sehari, dengan 40.000 di antaranya dilaporkan tidak menerima satu hari libur pun.

Pekerja rumah tangga Indonesia nongkrong di Victoria Park pada hari libur mereka.  Mereka duduk di tanah mereka.  Ada pepohonan dan gedung pencakar langit di belakang mereka.
Upah minimum yang diizinkan untuk pekerja rumah tangga setara dengan kurang dari setengah upah minimum per jam Hong Kong dari yang berlaku untuk semua kecuali pekerja rumah tangga (Peter Yeung/Al Jazeera)

Beberapa dipecat oleh majikan mereka – dan kehilangan tempat tinggal – ketika mereka dinyatakan positif terkena virus. Karena statusnya yang tidak tetap, para perempuan juga dikecualikan dari voucher dukungan yang diberikan kepada jutaan penduduk kota.

“Penguncian berarti bahwa mereka tidak dapat memiliki hari libur selama delapan atau sembilan bulan. Ini telah menyebabkan krisis kesehatan mental,” kata Rodrigues. “Dan beberapa harus tidur di taman, di bawah jembatan, dipaksa menjadi tunawisma.”

Baru-baru ini, kontroversi telah berkecamuk atas tindakan keras pemerintah terhadap apa yang disebut “pelompatan pekerjaan”, di mana pekerja rumah tangga mengakhiri kontrak dua tahun mereka lebih awal untuk mencari majikan lain.

Pada bulan Maret, konsultasi publik selama delapan minggu diluncurkan berdasarkan proposal untuk hanya mengizinkan pergantian pemberi kerja sebelum akhir kontrak dalam “keadaan luar biasa”, seperti pemberi kerja meninggalkan Hong Kong atau meninggal dunia.

Tidak ada pekerja lain yang terikat oleh peraturan seperti itu, dan pekerja rumah tangga berpendapat bahwa adalah hak mereka untuk dapat berganti pekerjaan.

“Kapan berganti majikan menjadi kejahatan?” kata Bonifacio. “Ini akan memaksa perempuan untuk tinggal dengan majikan yang kejam.”

Perdebatan tentang hak-hak pekerja rumah tangga kemungkinan hanya akan meningkat seiring bertambahnya usia masyarakat Hong Kong dan keluarga semakin bergantung pada pengasuh yang tinggal di dalam.

Potret Hardeep.  Dia berdiri di dekat pelabuhan tampak santai.
Hardeep melarikan diri setelah dipukuli oleh majikannya, dan kini telah menemukan peran yang lebih baik (Peter Yeung/Al Jazeera)

Pemerintah memperkirakan kota ini akan membutuhkan 600.000 pekerja migran pada tahun 2047.

Para wanita itu semakin bertekad bahwa masa depan mereka tidak boleh seperti masa lalu.

“Apa yang saya alami, saya tidak ingin hal yang sama terjadi pada gadis lain,” kata Hardeep, seorang pekerja berusia 28 tahun yang melarikan diri dari majikan yang memukulinya tahun lalu.

Dia sekarang telah menemukan keluarga baru yang peduli dan impian suatu hari membuka salon kecantikan. “Hidup jauh lebih baik,” katanya. “Ketika Anda membela diri sendiri, Tuhan akan membantu Anda.”

*Beberapa nama telah diubah untuk melindungi identitas.

Result SDY