Apa yang diharapkan jika AS bergerak maju dengan negosiasi plafon utang | Berita Politik

Apa yang diharapkan jika AS bergerak maju dengan negosiasi plafon utang |  Berita Politik

Ketegangan meningkat karena tenggat waktu bagi AS untuk menaikkan batas pengeluarannya dan menghindari kemungkinan gagal bayar yang berpotensi menimbulkan bencana.

Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Selasa untuk membahas kemungkinan jalan ke depan. Departemen Keuangan AS telah memperingatkan bahwa dana mungkin habis untuk menutupi tagihan negara paling cepat 1 Juni.

Dalam politik Amerika, Kongres harus menaikkan batas pengeluaran dan menghindari gagal bayar. McCarthy mengatakan dia tidak akan melakukannya tanpa kesepakatan untuk memotong pengeluaran untuk program sosial.

Hasilnya adalah kebuntuan di mana sedikit kemajuan dibuat, bahkan para ahli memperingatkan bahwa default dapat memiliki efek bencana pada ekonomi AS.

“Setiap hari Kongres tidak bertindak, kami mengalami peningkatan biaya ekonomi yang dapat memperlambat ekonomi AS,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Selasa. “Tidak ada waktu untuk di sia-siakan.”

Presiden Biden dijadwalkan berangkat pada hari Rabu untuk melakukan perjalanan ke luar negeri untuk menghadiri KTT Kelompok Tujuh (G7) di Jepang. Tetapi para pejabat mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa dia akan kembali pada akhir pekan, melawan rencana sebelumnya untuk berhenti di Australia dan Papua Nugini untuk melanjutkan negosiasi plafon utang di AS.

Berikut adalah beberapa perincian tentang siapa yang terlibat dalam negosiasi plafon utang, apa yang diharapkan dalam beberapa hari mendatang, dan apa artinya bagi AS untuk melunasi utangnya.

Apa itu plafon utang?

Plafon utang adalah batas pengeluaran AS, saat ini ditetapkan sekitar $31,4 triliun. Biasanya, menaikkan batas pengeluaran pemerintah adalah prosedur rutin. Tapi apa yang dulunya merupakan proses yang tidak kontroversial telah menjadi semakin dipolitisasi selama bertahun-tahun.

Kapan terakhir kali dinaikkan?

Plafon utang terakhir dinaikkan pada 2021, ketika anggota parlemen Demokrat di DPR dan Senat menaikkan batas pengeluaran dengan sedikit drama.

Hari ini, Demokrat mengendalikan Gedung Putih dan Senat, tetapi Partai Republik memegang mayoritas di DPR.

Menghadapi tekanan dari sayap kanan partainya, McCarthy menggunakan pengaruh Republik atas plafon utang untuk mendorong pemotongan pengeluaran dan pembatasan yang lebih besar pada program-program seperti bantuan makanan untuk rumah tangga berpenghasilan rendah.

“Menghindari default yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah tugas dasar Kongres,” kata Biden dalam sebuah posting Twitter pada hari Selasa. “Dan House Republicans tahu ini – mereka menghindari gagal bayar tiga kali di bawah pendahulu saya, tanpa sekali pun mengancam ekonomi kita. Gagal bayar bukanlah pilihan.”

Apa kata anggota masing-masing partai?

McCarthy dan Partai Republik mengatakan mereka berusaha mengendalikan pengeluaran pemerintah.

“Kita bisa menaikkan plafon utang jika kita membatasi apa yang akan kita belanjakan di masa depan,” kata McCarthy kepada wartawan, Selasa.

Pembatasan tersebut sebagian besar difokuskan pada program sosial, dan termasuk persyaratan kerja yang diusulkan untuk bantuan makanan.

Tuntutan Partai Republik membuat anggaran militer negara lebih dari $850 miliar sebagian besar tidak tersentuh. Sementara itu, Demokrat memanfaatkan fakta bahwa anggota parlemen Republik telah menaikkan batas pengeluaran dengan sedikit kemeriahan ketika partai mereka sendiri berkuasa.

“Republik meledakkan hutang kami ketika mereka memberikan keringanan pajak yang besar kepada orang kaya. Sekarang mereka menolak untuk menaikkan batas utang dan membayar tagihan — mempertaruhkan bencana ekonomi global kecuali mereka dapat menghilangkan Jaminan Sosial, Medicare & Medicaid,” kata Senator Bernie Sanders dalam posting media sosial pada Januari.

“Amerika tidak dapat membayar utangnya. Jika kami melakukan itu, itu akan menjadi bencana,” kata Biden dalam sebuah video yang diposting ke Twitter pada hari Selasa. “Itu mengganggu pikiran. Tidak ada orang serius di salah satu pihak yang pernah berpikir bahwa itu adalah sebuah pilihan.”

Apa yang terjadi jika AS default?

AS yang gagal bayar atas utangnya akan menjadi wilayah yang belum dipetakan, tetapi para ahli sepakat pada satu poin kunci: Melakukan hal itu akan sangat meresahkan ekonomi AS dan global.

Menteri Keuangan Yellen sebelumnya memperingatkan bahwa jika AS tidak menaikkan pagu utang pada awal Juni, default akan menyebabkan “malapetaka ekonomi dan keuangan”.

“Kegagalan akan menaikkan biaya pinjaman selamanya. Investasi masa depan akan jauh lebih mahal,” kata Yellen kepada sekelompok pebisnis pada bulan April.

Pekan lalu, Dana Moneter Internasional (IMF) juga menyatakan bahwa default AS akan memiliki “konsekuensi yang sangat serius” di seluruh dunia, termasuk kemungkinan perlambatan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) global.

Jika pemerintah tidak dapat menutupi tagihannya setelah 1 Juni, pekerja federal dapat melihat penundaan gaji mereka dan pemerintah dapat berjuang untuk mempertahankan beberapa fungsi.

Bagaimana status pembicaraannya?

Biden dan McCarthy bertemu pada hari Selasa, bersama dengan anggota kepemimpinan kongres Demokrat dan Republik lainnya, pertemuan kedua dari jenisnya dalam seminggu terakhir.

Senator Republik John Thune mengatakan kepada wartawan hari Selasa bahwa “terlalu banyak juru masak” dalam negosiasi, dan pembicaraan harus dibatasi pada Biden dan McCarthy.

Menambah kesulitan adalah fakta bahwa McCarthy, yang terpilih sebagai pemimpin DPR dari Partai Republik setelah proses yang kontroversial dan berlarut-larut setelah pemilihan paruh waktu 2022, rentan terhadap serangan dari garis keras di dalam partainya.

Ketua DPR Kevin McCarthy berjalan melewati aula Kongres, dikelilingi para pembantu dan wartawan
Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy meminta Senat dan Presiden Joe Biden untuk mengesahkan RUU kontroversial untuk menaikkan plafon utang (Tom Brenner/Reuters)

Terlepas dari kendala tersebut, Biden mengeluarkan nada optimis selama akhir pekan, dengan mengatakan ada “keinginan dari pihak mereka dan juga dari kami untuk mencapai kesepakatan.”


sbobet mobile