Badan bantuan PBB mulai membantu kedatangan orang Sudan di Mesir | Berita Konflik

Badan bantuan PBB mulai membantu kedatangan orang Sudan di Mesir |  Berita Konflik

UNHCR mengatakan sedang bekerja sama dengan pemerintah beberapa hari setelah muncul laporan bahwa tidak ada sama sekali tanggapan kemanusiaan internasional di perbatasan Mesir.

PBB mengatakan sedang bekerja sama dengan pihak berwenang Mesir untuk membantu orang-orang yang tiba di perbatasan untuk melarikan diri dari konflik yang sedang berlangsung di Sudan, setelah keluhan tentang tanggapan internasional terhadap krisis tersebut kurang.

Seorang pegawai Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan kepada Al Jazeera bahwa badan tersebut bekerja sama dengan pemerintah, khususnya dengan Kementerian Kesehatan, untuk menyediakan persediaan yang diperlukan bagi orang-orang di perbatasan.

“UNHCR sedang mengoordinasikan respons antarlembaga bekerja sama dengan pemerintah Mesir. Ini melibatkan UNRCO (Kantor Koordinator Residen PBB) dan badan-badan saudara PBB,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan.

Badan-badan PBB lainnya yang hadir untuk membantu para pengungsi yang tiba termasuk Dana Anak-anak PBB, Organisasi Internasional untuk Migrasi dan Program Pangan Dunia.

Menurut laporan, Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat, juga dikenal sebagai USAID, juga telah diberikan akses untuk membantu para pengungsi yang datang.

Sebuah keluarga duduk di bus saat penumpang yang melarikan diri dari Sudan tiba di pelabuhan Argeen Land di Mesir (File: Mohamed Abd El Ghany/Reuters)

Sejak pertempuran antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter dimulai pada 15 April, ribuan orang Sudan dan lainnya telah melarikan diri dan berlindung di negara-negara terdekat, termasuk Chad, Mesir, Ethiopia, dan Sudan Selatan.

Menurut badan-badan PBB, perbekalan yang dikirim ke perbatasan meliputi air, makanan, obat-obatan, kursi roda, dan ambulans. Badan-badan tersebut bekerja melalui Bulan Sabit Merah Mesir untuk mendistribusikan pasokan.

Seorang juru bicara PBB di kota Aswan, Mesir selatan, mengatakan semua lembaga bekerja untuk mengumpulkan dana bagi orang-orang yang datang, selain dana darurat yang diumumkan oleh PBB.

Pada hari Kamis, koordinator bantuan organisasi Martin Griffiths diumumkan paket bantuan $3 juta dari Central Emergency Response Fund PBB untuk mereka yang melarikan diri dari Sudan.

Awal pekan ini, muncul laporan bahwa tidak ada organisasi kemanusiaan di perbatasan Mesir-Sudan. Banyak yang berharap organisasi semacam itu akan tersedia untuk memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan.

Orang-orang yang tiba di perbatasan mengeluhkan penyakit medis setelah menempuh perjalanan berat yang berlangsung berjam-jam.

Mereka yang melarikan diri melaporkan kelelahan dan dehidrasi di tengah suhu yang meningkat, sementara yang lain mengatakan mereka membutuhkan obat penyelamat hidup segera untuk penyakit jangka panjang.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengumumkan secara terpisah pada hari Minggu bahwa pengiriman bantuan pertama dari Amman, Yordania, telah tiba di Port Sudan, kota pelabuhan Sudan di Laut Merah.

“Setelah 14 April, tidak ada yang berhasil mendapatkan bantuan medis yang sangat dibutuhkan di negara ini,” Patrick Youssef, direktur regional ICRC untuk Afrika, mengatakan dalam sebuah pernyataan di situsnya.

“Bantuan medis ini mudah-mudahan akan berjalan cukup cepat dari Port Sudan dan dikirim ke rumah sakit yang paling membutuhkan dan memang ini membutuhkan gencatan senjata untuk dihormati oleh kedua belah pihak sehingga kami dapat … mengirimkan barang-barang ini secepat yang kami bisa. “

Result SGP