Ceko ingin membuang bahan bakar nuklir Rusia | Berita perang Rusia-Ukraina

Ceko ingin membuang bahan bakar nuklir Rusia |  Berita perang Rusia-Ukraina

Praha, Republik Ceko – Suatu malam yang dingin di awal April, sepasang pesawat milik Spanyol meninggalkan bandara Helsinki, membawa pipa-pipa berlambang bahaya radiasi.

Tujuan mereka adalah Brno, kota kedua Republik Ceko.

Manuver nokturnal ini menjadi rutin selama 14 bulan terakhir.

Dengan pesawat Rusia dilarang terbang di langit Uni Eropa, Finlandia sekarang secara teratur menghentikan impor bahan bakar nuklir dari timur, yang saat ini mengoperasikan sekitar 20 persen armada nuklir Eropa.

Ketergantungan di antara negara-negara bekas Blok Timur yang mengoperasikan reaktor buatan Soviet sangat tinggi, dan telah membantu memblokir upaya menjatuhkan sanksi pada Rosatom, badan nuklir negara Rusia.

Tapi daftar klien TVEL, lengan bahan bakar Rosatom, menyusut. Mulai tahun 2024, penangan kargo udara Finlandia tidak lagi diharuskan memuat pesawat menuju Republik Ceko, dan rute lain juga akan segera ditinggalkan.

Pada bulan Maret, grup energi milik negara Ceko CEZ mengumumkan bahwa Westinghouse akan memasok bahan bakar untuk empat unit VVER-440 yang dipasok oleh Soviet di Dukovany mulai tahun depan.

Framatome Prancis bergabung dengan perusahaan AS tahun lalu dalam penandatanganan kesepakatan serupa untuk bahan bakar reaktor VVER-1000 kembar Temelin.

INTERAKTIF - Impor gas Rusia pada 2019

Balapan

“Setelah pecahnya perang di Ukraina tahun lalu, CEZ segera memulai diskusi untuk mencari pemasok bahan bakar baru demi alasan keamanan,” kata perusahaan Ceko itu.

Tetapi sebagai pendukung setia Ukraina, Republik Ceko – yang memiliki cadangan selama tiga tahun – juga memahami bahwa mengurangi ketergantungan pada bahan bakar Rusia harus membuka jalan untuk memberikan sanksi kepada Rosatom, yang membantu mengisi peti perang Kremlin dan, sebagai duta besar Ukraina untuk Uni Eropa. Vsevolod Chertsov mengatakan pada pertemuan Parlemen Eropa pada 25 April “bekerja sama dengan militer Rusia”.

Tekanan untuk memasukkan sektor nuklir Rusia telah meningkat ketika Komisi Eropa merencanakan paket sanksi ke-11. Namun, pembahasannya jauh dari kata mudah.

Rosatom memasok bahan bakar ke lebih dari selusin pembangkit listrik tenaga nuklir Eropa, menurut Olena Pavlenko dari wadah pemikir energi Ukraina Dixi, dan mengendalikan hampir 50 persen pasar pengayaan uranium global.

Dengan pemikiran ini, saingan Barat Rosatom telah berlomba untuk mengembangkan bahan bakar yang dapat menggantikan TVEL.

Rusia menegaskan itu adalah risiko.

“Keamanan harus tetap menjadi prioritas utama,” kata TVEL kepada Al Jazeera. “Keputusan harus didasarkan pada transparansi dan efisiensi teknologi, bukan pertimbangan politik.”

Dan bahkan juru kampanye seperti Vladimir Slivyak di LSM Rusia Ecodefense mengakui “adalah pertanyaan apakah Westinghouse benar-benar dapat memasok bahan bakar ini pada tahun 2024”.

Banyak ahli nuklir menyatakan bahwa pengembangan bahan bakar baru biasanya memakan waktu setidaknya dua tahun. Westinghouse tidak menanggapi pertanyaan tentang kemajuannya.

Regulator nasional juga harus melisensikan bahan bakar baru.

“Biasanya diperlukan waktu sekitar tujuh hingga delapan tahun,” klaim TVEL, “sebelum pemasok baru dapat memulai pasokan bahan bakar komersial dalam skala penuh.”

Namun, mengingat dorongan politik, tampaknya keputusan perizinan bisa cepat. Komisi Eropa berjanji tahun lalu untuk membantu mempercepat proses tersebut.

peti perang

Penjualan bahan bakar nuklir berkontribusi relatif kecil pada pundi-pundi Kremlin, tetapi sektor nuklir secara keseluruhan mendorong pendapatan yang signifikan dan akses ke teknologi utama dari luar negeri. Penghasilan Rosatom pada tahun 2021 berjumlah sekitar $20 miliar.

“Rosatom mengendalikan pasar inti senilai 180 miliar euro,” kata MEP Andrius Kubilius dari Lituania. “Pertanyaan yang jelas adalah mengapa UE tidak memberikan sanksi kepada perusahaan ini.”

Tapi jawabannya sama jelasnya: kendali Rusia atas pasar bahan bakar dan pengayaan.

Washington berada dalam kesulitan yang sama. Rosatom memiliki pangsa pasar pengayaan AS. Namun, Gedung Putih dikatakan siap bergerak bagaimanapun caranya.

“Pemerintahan Biden memahami bahwa beberapa negara anggota UE menentang pemberian sanksi kepada Rosatom dan enggan untuk melanjutkan tanpa konsensus,” kata analis di wadah pemikir Foundation for Defense of Democracies yang berbasis di Washington, DC.

Bulgaria, Hongaria, dan Prancis diyakini menjadi hambatan utama penerapan sanksi UE.

Mantan pasangan mengandalkan bahan bakar Rusia. Prancis memproduksinya sendiri, tetapi memperoleh 15 persen uranium yang diperkaya yang dibutuhkannya dari Rusia.

Namun, perubahan sedang terjadi.

MELALUI PLTU
Pembangkit listrik tenaga batu bara Ledvice di CEZ (File: David W Cerny/Reuters)

Melawan nurani

Pada 16 April, Paris menandatangani perjanjian dengan Amerika Serikat, Kanada, Jepang, dan Inggris Raya untuk mendorong Rusia keluar dari pasar bahan bakar nuklir internasional.

Sementara itu, seperti Ceko, Bulgaria dan PLTN era Soviet lainnya – yang saat ini sepenuhnya bergantung pada TVEL – sedang mendorong untuk melakukan diversifikasi.

Tahun lalu, Sofia menandatangani perjanjian dengan Westinghouse dan Framatome untuk pasokan bahan bakar bagi dua reaktor di pabrik Kozloduy mulai tahun 2024 dan 2025. Slovakia meluncurkan tender pemasok baru dan berbicara dengan pemasok yang sama.

Finlandia juga berencana membuang TVEL ketika kontraknya berakhir pada 2030, sementara kontrak Rosatom untuk membangun reaktor baru juga telah dihentikan.

Tren ini sangat didorong oleh Ukraina. Upaya Kyiv untuk memutuskan hubungan dengan TVEL dimulai setelah pendudukan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014, dan pada tahun 2019 salah satu unit VVER-1000-nya dimuat dengan bahan bakar Amerika.

“Ukraina adalah negara pertama yang berhasil melakukan diversifikasi. Kami telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk menemukan bahan bakar alternatif dan mensertifikasinya,” kata Chertsov. “Tetapi beberapa negara UE tampaknya masih tidak mau.”

Duri itu ditujukan langsung ke Hongaria, yang sering kali bertentangan dengan keinginan. Pemerintah Viktor Orban telah menolak untuk berpaling dari Putin dan Budapest malah bekerja untuk memperumit sanksi UE. Ia mengancam akan memveto tindakan apa pun terhadap sektor nuklir Rusia.

Kontrak tahun 2014 yang ditandatangani Orban langsung dengan presiden Rusia untuk memperluas Paks-NPP, yang menyediakan sekitar 40 persen kekuasaan Hungaria, adalah kunci sikap itu. Berdasarkan kesepakatan itu, Moskow menyediakan pembiayaan 10 miliar euro ($ 11 miliar).

“Paks 2 adalah gajah di ruangan ketika menyetujui sanksi UE terhadap Rosatom,” kata Slivyak.

Di satu sisi, Orban tampaknya bertekad untuk menyelesaikan proyek tersebut. Di sisi lain, sangat terlambat dari jadwal karena Rosatom berjuang untuk memenuhi persyaratan keselamatan UE. Tapi Budapest bulan ini menolak kesempatan untuk mundur untuk menyepakati amandemen kontrak.

Budapest sudah berada di bawah tekanan besar dari mitra Barat, dan rekam jejaknya menunjukkan tidak mungkin untuk terus memblokir sanksi nuklir jika itu sendirian.

Banyak yang menduga bahwa Hongaria, seperti halnya sanksi minyak dan gas, bertahan dengan harapan memenangkan kedudukan untuk memungkinkan Rosatom membangun Paks 2.

Jalan dua arah

Mitra UE Hongaria dapat menyerahkan plum itu, namun mencegah Rusia membangun PLTN baru di dalam blok tersebut.

“Memberi sanksi pada sektor tenaga nuklir akan bagus, tapi ada juga jalan lain,” kata Sebastian Rotters dari LSM Jerman, Urgewald. “Ketergantungan berjalan dua arah. Rosatom mengandalkan negara-negara seperti Prancis dan Jerman untuk memasok peralatan berteknologi tinggi. Menghentikan ekspor semacam itu tidak memerlukan persetujuan dari 27 negara.”

Menggunakan ketergantungan itu dapat menghentikan Paks 2. Hongaria mengeluh bahwa Berlin “menghalangi” Siemens untuk mengirimkan sistem kontrol untuk proyek tersebut.

Tapi itu juga bisa digunakan untuk memiliki efek yang lebih dalam dan lebih luas, seandainya pemerintah Barat menemukan keberanian untuk menghadapi perusahaan yang begitu kuat.

Sementara bahan bakar nuklir merupakan penghasil yang relatif kecil bagi Rusia, operasi Rosatom untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir baru di seluruh dunia jauh lebih menguntungkan, baik secara finansial maupun pengaruh geopolitik.

Perusahaan berharap untuk membangun 30 pembangkit listrik tenaga nuklir, antara lain, Asia, Afrika Utara dan Amerika Selatan di tahun-tahun mendatang, klaim Pavlenko dari Dixi.

Akkuyu, PLTN pertama Turki, dibangun dan dioperasikan oleh Rosatom, diresmikan pada akhir April.

“Framatome dan Siemens menyediakan ‘otak’ untuk pembangkit listrik tenaga nuklir Rosatom,” kata Pavlenko.

“Jika perusahaan-perusahaan ini tidak mengirimkan teknologi utama, itu akan mencegah Rusia menyebarkan pengaruhnya dan potensi terorisme nuklir lebih lanjut,” katanya, menunjuk ke pabrik Zaporizhzhia Ukraina, yang pendudukannya oleh Rusia telah menyebabkan masalah keamanan yang besar.

“Itu juga bisa menghentikan kebiasaan Rosatom mentransfer peralatan tertentu ke militer Rusia,” kata Rotter.

slot