Delegasi Rohingya mengunjungi Myanmar di tengah rencana repatriasi terbaru | Berita tentang krisis kemanusiaan

Delegasi Rohingya mengunjungi Myanmar di tengah rencana repatriasi terbaru |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Pengungsi Rohingya, yang menghabiskan hampir enam tahun di kamp-kamp yang penuh sesak dan kotor di Bangladesh, waspada dan skeptis terhadap skema tersebut.

Delegasi pengungsi Rohingya telah tiba di Myanmar untuk mengunjungi fasilitas baru yang dibangun untuk menghidupkan kembali rencana lama untuk mengembalikan minoritas yang teraniaya ke tanah air mereka.

Pejabat Bangladesh mengatakan pada hari Jumat bahwa 20 orang Rohingya dan tujuh pejabat, termasuk seorang petugas penjaga perbatasan, mengunjungi dua desa percontohan yang didirikan untuk proyek percontohan pemulangan.

“Kami meninggalkan perancah Teknaf dengan 20 anggota Rohingya, termasuk tiga wanita,” kata wakil komisaris pengungsi Bangladesh Mohammed Khalid Hossain kepada kantor berita AFP.

“Mereka akan melihat berbagai fasilitas yang telah dibuat untuk tujuan repatriasi ke Myanmar,” katanya saat perahu mereka meninggalkan pelabuhan sungai menuju kota tetangga Maungdaw di Negara Bagian Rakhine Myanmar.

Delegasi Rohingya naik perahu dari dermaga Teknaf, Bangladesh, pada 5 Mei 2023, untuk mengunjungi distrik perbatasan Myanmar di kota Maungdow sebagai bagian dari upaya memulihkan rencana lama untuk mengembalikan minoritas tanpa kewarganegaraan ke tanah air mereka untuk kembali, untuk menghidupkan kembali .
Pejabat di Bangladesh mengatakan 20 Rohingya dan tujuh pejabat, termasuk seorang petugas penjaga perbatasan, mengunjungi dua desa Rohingya (AFP)

Bangladesh adalah rumah bagi sekitar satu juta Rohingya, sebagian besar melarikan diri dari penumpasan militer tahun 2017 di negara tetangga Myanmar yang sekarang menjadi sasaran penyelidikan genosida PBB.

Kedua negara menandatangani perjanjian untuk memulangkan para pengungsi akhir tahun itu, tetapi hanya sedikit kemajuan yang dicapai sejak itu dan PBB telah berulang kali memperingatkan bahwa kondisi tidak tepat untuk pemulangan mereka.

Komisaris Pengungsi Bangladesh Mizanur Rahman mengatakan kepada AFP bahwa fasilitas baru itu meliputi pasar, rumah sakit, dan pusat penerimaan bagi para pengungsi yang kembali. Para pejabat mengatakan kepada AFP bahwa mereka memperkirakan repatriasi akan dimulai akhir bulan ini, menjelang musim hujan tahunan.

Rohingya khawatir

Pengungsi Rohingya, yang telah tinggal di kamp-kamp yang penuh sesak dan jorok di Bangladesh selama hampir enam tahun, telah waspada dan skeptis terhadap skema tersebut sejak diketahui pada bulan Maret.

Banyak yang khawatir bahwa kekhawatiran mereka tentang keamanan atau pengakuan hak kewarganegaraan mereka di negara Asia Tenggara tidak dijawab.

“Mengapa kami akan dikirim ke Myanmar tanpa kewarganegaraan?” seorang pengungsi, yang mengatakan mereka juga bagian dari delegasi hari Jumat, mengatakan kepada AFP awal pekan ini, berbicara tanpa menyebut nama.

Pengungsi Rohingya mengantre di pusat bantuan di kamp pengungsi Balukhali dekat Cox's Bazar, Bangladesh.
Pengungsi Rohingya mengantre di pusat bantuan di kamp pengungsi Balukhali dekat Cox’s Bazar, Bangladesh (File: Ed Jones/AFP)

Rohingya secara luas dianggap di Myanmar sebagai penyerbu dari Bangladesh, meskipun berakar di negara itu sejak berabad-abad yang lalu.

Rencana repatriasi yang disepakati pada tahun 2017 tidak membuat kemajuan yang signifikan sejak itu, sebagian karena kekhawatiran bahwa Rohingya tidak akan aman jika mereka kembali.

Hingga baru-baru ini, militer Myanmar menunjukkan sedikit kecenderungan untuk mengambil kembali Rohingya, yang telah ditolak kewarganegaraannya dan mengalami pelecehan selama bertahun-tahun.

Panglima militer dan penguasa Min Aung Hlaing menolak identitas Rohingya sebagai “imajiner” dan juga kepala angkatan bersenjata selama penumpasan tahun 2017.

‘Harus sukarela’

Badan pengungsi PBB mengatakan mengetahui perjalanan itu, yang berlangsung “berdasarkan perjanjian bilateral antara Bangladesh dan Myanmar”.

“UNHCR tidak terlibat dalam penyelenggaraan kunjungan ini. Namun, kami menegaskan kembali bahwa setiap pengungsi memiliki hak yang tidak dapat dicabut untuk kembali ke negara asalnya,” kata juru bicara badan tersebut Regina De La Portilla kepada AFP.

“Pemulangan pengungsi harus sukarela, dengan aman dan bermartabat,” tambahnya. “Tidak boleh ada pengungsi yang dipaksa melakukan ini.”

Mahkamah Internasional sedang menyelidiki tuduhan pemerkosaan, pembunuhan, dan pembakaran terhadap seluruh desa Rohingya oleh pasukan keamanan Myanmar selama kekerasan tahun 2017.

Dalam laporan tahun 2018, PBB menyerukan panglima militer Hlaing dan jenderal lainnya untuk didakwa melakukan genosida.

situs judi bola online