Gencatan senjata Gaza berlaku saat warga Palestina memprotes kematian penyerang kelaparan | Berita konflik Israel-Palestina

Gencatan senjata Gaza berlaku saat warga Palestina memprotes kematian penyerang kelaparan |  Berita konflik Israel-Palestina

Jihad Islam Palestina mengumumkan gencatan senjata di Jalur Gaza setelah berdagang dengan Israel menyusul kematian pelaku kelaparan Adnan Khader dalam tahanan Israel.

Mediator dari Qatar, Mesir, dan PBB campur tangan untuk menengahi kembalinya ketenangan dari pukul 04:00 (01:00 GMT), kata sumber di Jihad Islam, pejabat Hamas dan Palestina.

Tentara Israel mengumumkan “kembali penuh ke rutinitas” di daerah dekat Gaza pada hari Rabu.

Sebelumnya, jet Israel menghantam Gaza ketika kelompok bersenjata di sana menembakkan roket ke Israel sebagai tanggapan atas kematian Adnan, seorang pemimpin politik terkemuka Jihad Islam Palestina. Dia meninggal setelah mogok makan selama 87 hari di penjara Israel.

Sebelum gencatan senjata, pesawat-pesawat tempur Israel melancarkan beberapa serangan ke daerah-daerah di seluruh Gaza, termasuk Al-Safina, Al-Baydar dan tanah kosong di dekat lingkungan Al-Zaytoun.

Seorang pria Palestina, Hashel Mubarak Salman Mubarak (58), tewas dan lima orang terluka dalam serangan Israel, kata Kementerian Kesehatan Palestina, Rabu.

Adnan, yang sedang menunggu persidangan, ditemukan tidak sadarkan diri di selnya dan dibawa ke rumah sakit di mana dia dinyatakan meninggal setelah upaya yang gagal untuk menghidupkannya kembali, kata Layanan Penjara Israel. Dia adalah orang Palestina pertama yang mogok makan yang meninggal dalam tahanan Israel dalam lebih dari 30 tahun.

Sekitar 100 roket ditembakkan oleh kelompok bersenjata dari Gaza ke Israel, menurut Islamic Jihad. Sebagai tanggapan, militer Israel mengatakan telah melakukan sejumlah serangan udara di Gaza yang menargetkan “lokasi pembuatan senjata, pos terdepan, kompleks militer, dan terowongan teror bawah tanah” milik Hamas.

Seorang wanita Palestina memegang poster dengan foto Khader Adnan selama protes di kota Ramallah, Tepi Barat
Seorang wanita Palestina memegang poster dengan foto Khader Adnan selama protes di kota Ramallah Tepi Barat yang diduduki (File: Nasser Nasser/AP)

Militer Israel mengatakan sirene peringatan terakhir terdengar pada pukul 05:30 (02:30 GMT) di dekat Jalur Gaza.

“Satu putaran konfrontasi telah berakhir, tetapi pawai perlawanan terus berlanjut dan tidak akan berhenti,” kata Tariq Salmi, juru bicara Jihad Islam, dalam sebuah pernyataan. “Pejuang pemberani kami telah membuktikan kesetiaan dan komitmen mereka untuk membela rakyatnya.”

Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh menuntut agar Israel segera mengembalikan jenazah Adnan kepada keluarganya.

“Kami menekankan – dan seperti yang kami informasikan kepada semua mediator yang melakukan intervensi – perlunya menyerahkan jenazah Khader Adnan kepada keluarga pasiennya,” kata Haniyeh dalam sebuah pernyataan.

Serangkaian aksi mogok makan selama setidaknya 13 kali dalam tahanan Israel mengubah Adnan menjadi pahlawan nasional dan menghidupkan kembali aksi mogok makan sebagai bentuk protes di antara warga Palestina yang dipenjara oleh Israel.

Penghancuran rumah

Sementara itu, pasukan Israel menghancurkan rumah dua keluarga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Gubernur Salfit Abdullah Kamil meminta komunitas internasional dan kelompok hak asasi manusia untuk membela rakyat Palestina dan hak-hak mereka.

Di bawah pemerintahan sayap kanan baru Israel yang dilantik pada akhir tahun lalu, para pejabat Israel telah mulai menghancurkan apa yang disebut Israel sebagai rumah-rumah Palestina “ilegal” di Yerusalem Timur yang diduduki dan Tepi Barat serta rumah-rumah warga Palestina yang dituduh melakukan serangan terhadap warga Israel.

INTERAKTIF Tahanan Palestina Penjara Israel Agustus 2022

Pemogokan umum, lebih banyak protes

Juga pada hari Rabu, toko-toko dan sekolah tetap tutup selama pemogokan umum yang diumumkan sehari sebelumnya di beberapa kota di Tepi Barat yang diduduki untuk mendukung Adnan.

Di kota Hebron, beberapa pengunjuk rasa membakar ban dan melemparkan batu ke tentara Israel yang menembakkan gas air mata dan peluru karet ke arah mereka. Tidak ada laporan cedera.

“Kami harus menutup kota kami untuk memprotes dan melakukan lebih dari itu,” kata Majid Abullah, seorang pengunjuk rasa di Ramallah, kepada Al Jazeera.

“Dia (Adnan) kelaparan selama 86 hari. Orang-orang di sini dikondisikan untuk berpikir itu normal. Ini melelahkan, tetapi kami harus keluar dan melakukannya karena tidak ada yang mendengarkan. Orang-orang perlu mendengar.”

Ratusan orang juga turun ke jalan-jalan di Gaza yang diblokade dan kota-kota Nablus, Jenin, Hebron dan Ramallah di Tepi Barat pada hari Selasa untuk mendukung Adnan dan meratapi kematiannya.

Warga Palestina di Ramallah mengatakan mereka merencanakan unjuk rasa lain untuk mendukung Adnan pada hari Rabu pukul 18:00 (15:00 GMT).

Pasukan keamanan Otoritas Palestina menekan pawai di Jenin untuk mendukung Adnan dengan gas air mata dan granat kejut pada Selasa malam. Mereka juga menangkap aktivis terkemuka Ghassan al-Saadi dan dua orang lainnya.

Setidaknya 11 warga Palestina lainnya juga ditahan oleh pasukan Israel di Tepi Barat.

Pengeluaran SGP hari Ini