Harry Belafonte, aktor Amerika dan aktivis hak-hak sipil, meninggal pada usia 96 tahun | Berita Hiburan

Harry Belafonte, aktor Amerika dan aktivis hak-hak sipil, meninggal pada usia 96 tahun |  Berita Hiburan

Harry Belafonte, seorang penyanyi, penulis lagu, dan aktor perintis yang memulai karir hiburannya Day O dalam lagu hitnya tahun 1950-an “Banana Boat” sebelum beralih ke aktivisme politik, telah meninggal dunia pada usia 96 tahun, New York Times melaporkan.

Penyebab kematian Belafonte adalah gagal jantung kongestif, kata juru bicara lamanya Ken Sunshine kepada Times pada hari Selasa.

Sebagai tokoh kulit hitam yang mengeksplorasi tema rasial dalam film tahun 1950-an, Belafonte kemudian pindah untuk bekerja dengan temannya Martin Luther King Jr selama gerakan hak-hak sipil Amerika di awal 1960-an.

Dia menjadi kekuatan pendorong di belakang hit bertabur selebritas, melawan kelaparan We Are the World pada 1980-an.

Belafonte pernah berkata bahwa dia terus-menerus memberontak yang dipicu oleh amarah.

“Saya harus menjadi bagian dari pemberontakan apa pun yang mencoba mengubah semua ini,” katanya kepada New York Times pada tahun 2001. “Kemarahan adalah bahan bakar yang diperlukan. Pemberontakan itu sehat.”

Belafonte lahir di Kota New York Manhattan, tetapi menghabiskan masa kecilnya di Jamaika asli keluarganya. Tampan dan ramah, dia dikenal sebagai “Raja Calypso” di awal karirnya.

Dia adalah orang kulit hitam pertama yang diizinkan tampil di banyak klub malam kelas atas dan juga memiliki terobosan rasial dalam film pada saat segregasi berlaku di sebagian besar AS.

Belafonte berbicara saat menerima Penghargaan Spingarn selama Penghargaan Gambar NAACP Tahunan ke-44 pada tahun 2013 (Mario Anzuoni/Reuters)

Di, Island in the Sun, pada tahun 1954, karakternya memiliki gagasan tentang perselingkuhan dengan seorang wanita kulit putih yang diperankan oleh Joan Fontaine, yang diduga menyebabkan ancaman untuk membakar bioskop di AS bagian selatan. Dalam Odds Against Tomorrow tahun 1959, Belafonte berperan sebagai perampok bank dengan rekannya yang rasis.

Pada 1960-an dia berkampanye dengan King, dan pada 1980-an dia bekerja untuk mengakhiri apartheid di Afrika Selatan dan mengoordinasikan kunjungan pertama Nelson Mandela ke AS.

‘Kita adalah dunia’

Pada tahun 1987, Belafonte berkeliling dunia sebagai duta niat baik untuk UNICEF, Dana Anak-anak PBB, dan kemudian memulai yayasan AIDS. Pada tahun 2014, ia menerima Academy Award untuk pekerjaan kemanusiaannya.

Belafonte memberikan dorongan untuk We Are the World, kolaborasi musik all-star tahun 1985 yang mengumpulkan uang untuk bantuan kelaparan di Ethiopia. Setelah melihat laporan berita suram tentang kelaparan, dia ingin melakukan sesuatu yang mirip dengan lagu penggalangan dana, Do They Know It’s Christmas?, oleh supergrup Inggris Band Aid setahun sebelumnya.

We Are the World telah menampilkan superstar seperti Michael Jackson, Stevie Wonder, Bruce Springsteen, Bob Dylan, Ray Charles dan Diana Ross dan mengumpulkan jutaan dolar.

“Banyak orang mengatakan kepada saya, ‘Kapan Anda memutuskan sebagai artis untuk menjadi seorang aktivis?'” kata Belafonte dalam wawancara Radio Publik Nasional 2011. “Saya memberi tahu mereka, ‘Saya sudah lama menjadi aktivis sebelum menjadi seniman.'”

Bahkan di usia akhir 80-an, Belafonte terus berbicara tentang kesetaraan ras dan pendapatan dan mendesak Presiden Barack Obama untuk berbuat lebih banyak untuk membantu orang miskin. Dia adalah ketua bersama Women’s March di Washington yang diadakan sehari setelah Donald Trump dilantik sebagai presiden pada Januari 2017.

Harry Belafonte dengan Jesse Jackson selama pawai
Aktivis hak-hak sipil Jesse Jackson, kanan-tengah, memimpin pawai bersama Belafonte, kiri, dan lainnya di pusat kota Atlanta untuk memperingati 40 tahun Undang-Undang Hak Pilih pada tahun 2005 (Steve Schaefer TLC/Reuters)

Politik Belafonte menjadi berita utama pada Januari 2006 selama perjalanan ke Venezuela ketika dia menyebut Presiden George W Bush “teroris terbesar di dunia”. Pada bulan yang sama, dia membandingkan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS dengan Gestapo Nazi Jerman.

Sebuah antologi musiknya dirilis untuk merayakan ulang tahun ke-90 Belafonte pada 1 Maret 2017. Beberapa minggu sebelum perilisan, Belafonte mengatakan kepada majalah Rolling Stone bahwa menyanyi adalah cara baginya untuk mengekspresikan ketidakadilan dalam tekanan dunia.

“Itu memberi saya kesempatan untuk membuat komentar politik, membuat pernyataan sosial, untuk membicarakan hal-hal yang menurut saya tidak menyenangkan – dan hal-hal yang menurut saya menginspirasi,” katanya.

Tahun-tahun awal

Lahir Harold George Bellanfanti di lingkungan Harlem New York, dia pindah ke Jamaika sebelum kembali ke New York untuk bersekolah di SMA.

Dia menggambarkan ayahnya sebagai pemabuk kasar yang meninggalkan dia dan ibunya, meninggalkan Belafonte dengan kerinduan akan keluarga yang stabil. Dia mendapat kekuatan dari ibunya, seorang pekerja rumah tangga yang tidak berpendidikan, yang menanamkan semangat aktivis dalam dirinya.

“Kami diperintahkan untuk tidak pernah menyerah, untuk tidak pernah menyerah, untuk selalu melawan penindasan,” kata Belafonte Ya! majalah.

Selama Perang Dunia II, prinsip-prinsip tersebut membuatnya bergabung dengan Angkatan Laut AS, yang juga memberikan stabilitas setelah ia keluar dari sekolah menengah.

“Angkatan Laut datang sebagai tempat kelegaan bagi saya,” kata Belafonte Ya! “Tapi saya juga didorong oleh keyakinan bahwa Hitler harus dikalahkan.

“Komitmen saya berlanjut setelah perang. Di mana pun saya menemukan perlawanan terhadap penindasan, baik di Afrika, di Amerika Latin, tentunya di sini di Amerika Selatan, saya bergabung dengan perlawanan itu.”

Setelah Angkatan Laut, Belafonte bekerja sebagai petugas kebersihan di sebuah gedung apartemen dan sebagai petugas panggung di Teater Negro Amerika sebelum mendapatkan peran dan bekerja dengan Marlon Brando dan Sidney Poitier, aktor kulit hitam perintis lainnya yang akan menjadi teman dekat, belajar.

Selebriti Hollywood berpose di tangga pesawat pada tahun 1963
Selebriti Hollywood, termasuk Belafonte, berpose di tangga sebelum menaiki pesawat untuk March di Washington tahun 1963 (Ed Widdis/AP Photo)

Dia juga muncul di Broadway di Almanac, yang memenangkan Tony Award, dan di film Carmen Jones pada tahun 1954.

Album ketiga Belafonte, Calypso, menjadi artis tunggal pertama yang terjual lebih dari satu juta kopi. Banana Boat, sebuah lagu tentang pekerja dermaga Karibia dengan teriakan “Day O”, membuatnya menjadi bintang. Namun, operasi untuk menghilangkan simpul pada pita suaranya pada 1960-an membuat suaranya menjadi bisikan serak.

Pada tahun 1959 ia mulai memproduksi film, bekerja sama dengan Poitier untuk memproduksi Buck and the Preacher dan Uptown Saturday Night. Pada tahun 1984, dia memproduseri Beat Street, salah satu film pertama tentang budaya break-dance dan hip-hop.

Belafonte adalah pemain kulit hitam pertama yang memenangkan Emmy besar pada tahun 1960 dengan penampilannya di acara khusus televisi. Dia juga memenangkan Penghargaan Grammy pada tahun 1960 dan 1965 dan menerima Grammy pencapaian seumur hidup pada tahun 2000, tetapi mengungkapkan rasa frustrasinya dengan pembatasan yang diberlakukan pada artis kulit hitam dalam bisnis pertunjukan. Pada tahun 1994 Belafonte dianugerahi National Medal of Art.

Belafonte menikah tiga kali. Dia dan istri pertamanya Marguerite Byrd memiliki dua anak, termasuk model aktris Shari Belafonte. Dia juga memiliki dua anak dengan istri kedua Julia Robinson, mantan penari.

Angka Keluar Hk