Bed Bath & Beyond mengajukan perlindungan kebangkrutan AS | Berita Bisnis dan Ekonomi

Bed Bath & Beyond mengajukan perlindungan kebangkrutan AS |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Bed Bath & Beyond – salah satu pengecer kotak besar asli yang dikenal dengan penawaran seprai, handuk, dan aksesori dapur yang tampaknya tak ada habisnya – telah mengajukan perlindungan kebangkrutan, setelah bertahun-tahun mengalami penjualan dan kerugian yang suram serta banyak rencana penyelesaian yang gagal.

Rantai barang rumah tangga yang terkepung membuat pengajuan di Pengadilan Distrik Amerika Serikat di New Jersey pada hari Minggu, mengatakan akan mulai menghentikan operasinya sambil mencari pembeli untuk semua atau sebagian bisnisnya. Dalam pengajuan kebangkrutan, pengecer mengatakan akan menutup semua tokonya pada 30 Juni.

Untuk saat ini, toko 360 Bed Bath & Beyond perusahaan dan 120 situs Beli Beli Bayi serta situs webnya akan tetap terbuka untuk melayani pelanggan.

Itu mencantumkan perkiraan aset dan kewajiban dalam kisaran $ 1 miliar hingga $ 10 miliar. Langkah itu dilakukan setelah perusahaan gagal mengumpulkan dana untuk tetap bertahan.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan yang berbasis di Union, New Jersey, mengatakan secara sukarela membuat pengajuan “untuk menerapkan penghentian bisnisnya secara tertib sambil melakukan proses pemasaran terbatas untuk mengumpulkan minat dalam satu atau lebih penjualan beberapa atau semua asetnya. .”

Penutupan toko akan membahayakan ribuan pekerjaan. Perusahaan mempekerjakan 14.000 pekerja, menurut pengajuan pengadilan. Ini turun drastis dari 32.000 dari Februari 2022.

Bed Bath & Beyond mengatakan telah berkomitmen untuk mendanai sekitar $240 juta dari Sixth Street Specialty Lending, Inc. diperoleh untuk memungkinkan dia untuk terus bekerja selama proses kebangkrutan.

“Ini adalah kematian sebuah ikon. Banyak orang tumbuh dengannya,” kata Neil Saunders, direktur pelaksana GlobalData Retail. “Ini adalah institusi ritel, tapi sayangnya menjadi institusi tidak melindungi Anda dari masalah keuangan.”

Penjualan yang buruk, strategi bencana

Didirikan pada tahun 1971, Bed Bath & Beyond menikmati statusnya sebagai pengecer kotak besar selama bertahun-tahun, menawarkan berbagai pilihan seprai, handuk, dan aksesori yang tak tertandingi oleh pesaing department store. Itu adalah salah satu yang pertama memperkenalkan pembeli ke banyak barang rumah tangga saat ini seperti penggorengan udara atau pembuat kopi satu porsi, dan kupon 15 hingga 20 persennya ada di mana-mana.

Tetapi selama sekitar satu dekade terakhir, Bed Bath & Beyond telah berjuang dengan penjualan yang buruk, sebagian besar karena bermacam-macamnya yang berantakan dan strategi online yang lamban yang membuat sulit untuk bersaing dengan perusahaan seperti Target dan Walmart, keduanya telah mengubah rumah mereka. departemen. dengan seprai dan tempat tidur berkualitas lebih tinggi. Sementara itu, pemain online seperti Wayfair telah menarik pelanggan dengan furnitur dan dekorasi rumah yang terjangkau dan trendi.

Pada akhir 2019, Bed Bath & Beyond menunjuk CEO Target Mark Tritton untuk memimpin dan membalikkan penjualan. Tritton dengan cepat mengurangi kupon dan mulai memperkenalkan merek label toko dengan mengorbankan label nasional, sebuah strategi yang terbukti membawa malapetaka bagi pengecer.

Dan pandemi virus corona, yang melanda tak lama setelah kedatangannya, memaksa pengecer untuk menutup sementara tokonya. Itu tidak pernah dapat menggunakan krisis kesehatan untuk beralih ke strategi online yang sukses seperti yang dilakukan orang lain, kata para analis. Dan sementara banyak pengecer berjuang dengan masalah rantai pasokan setahun yang lalu, Bed Bath & Beyond termasuk yang paling rentan, kehilangan banyak dari 200 barang terlarisnya, termasuk peralatan dapur dan elektronik pribadi selama musim liburan 2021.

Pengecer itu menggulingkan Tritton pada Juni 2022 setelah dua kuartal berturut-turut mengalami penjualan yang gagal. Dalam beberapa bulan terakhir, perusahaan, di bawah manajemen presiden dan CEO yang baru diangkat Sue Grove, telah kembali ke strategi semula yang berfokus pada merek nasional, alih-alih mendorong label tokonya sendiri. Tetapi perusahaan mengalami kesulitan membuat pemasok berkomitmen untuk mengirimkan barang karena masalah keuangan pengecer.

Musim liburan yang lalu, toko kehilangan banyak barang penting, dan perusahaan kehilangan banyak pelanggan, masalah yang terus mengganggu pengecer sepanjang musim dingin dan musim semi.

Berbagi tangki

Produk dipajang untuk dijual di toko Bed Bath & Beyond di Anchorage, Alaska, AS
Bed Bath & Beyond telah berjuang dengan penjualan yang buruk selama dekade terakhir, sebagian besar karena pemilihannya yang berantakan dan strategi online yang tertinggal (File: Mark Thiessen/AP Photo)

Pengajuan kebangkrutan terjadi karena saham perusahaan semakin anjlok karena spekulasi pengajuan kebangkrutan yang akan datang tumbuh. Kinerja keuangannya juga memburuk. Pada akhir Maret, tercatat bahwa hasil awal menunjukkan penurunan penjualan mulai dari 40 persen hingga 50 persen di toko yang buka setidaknya satu tahun untuk kuartal yang berakhir 25 Februari.

Perusahaan juga mengatakan dalam pengajuan Securities and Exchange Commission pada akhir Maret bahwa mereka berencana untuk menjual saham senilai $300 juta untuk menghindari pengajuan kebangkrutan.

Pengecer barang rumah telah mengeluarkan beberapa peringatan tentang kemungkinan kebangkrutan sejak awal tahun ini. Pada akhir Januari, ia mencatat dalam dokumen pemerintah bahwa ia gagal bayar atas pinjamannya dan tidak memiliki dana untuk membayar utangnya. Perusahaan mengatakan default memaksa untuk melihat beberapa alternatif, termasuk restrukturisasi utang di pengadilan kebangkrutan.

Bed Bath & Beyond bergabung dengan daftar pengecer yang terus bertambah yang telah mengajukan kebangkrutan sepanjang tahun ini, termasuk rantai pasokan pesta Party City dan David’s Bridal. Kebangkrutan dapat memberikan jendela tentang apa yang akan terjadi di industri ritel, mengingat lanskap yang berubah dan tantangan yang meningkat dalam ekonomi AS.

Selama masa pandemi, sejumlah pengecer mengajukan kebangkrutan Bab 11, termasuk Neiman Marcus dan JCPenney. Tetapi pada tahun 2022, ada jeda dalam pengajuan kebangkrutan ritel sebagai pembeli, dibanjiri dengan uang stimulus pemerintah dan setumpuk tabungan yang terlambat dibelanjakan, membantu mengangkat semua jenis pengecer. Tetapi karena kredit semakin ketat dan inflasi tetap membandel, pembeli telah memperketat dompet mereka dalam beberapa bulan terakhir, membuat pengecer yang kesulitan seperti Bed Bath & Beyond lebih rentan.

Bed Bath & Beyond telah mencoba membalikkan bisnisnya dan memotong biaya setelah strategi baru manajemen sebelumnya memperburuk penurunan penjualan. Perusahaan mengumumkan Agustus lalu bahwa mereka akan menutup sekitar 150 toko senama dan memangkas tenaga kerjanya sebesar 20 persen. Itu juga mengajukan lebih dari $ 500 juta dalam pembiayaan baru.

Saham Bed Bath & Beyond, yang diperdagangkan pada level tertekan, juga berombak. Mereka membuat lari mengerikan dari $ 5,77 menjadi $ 23,08 dalam waktu dua minggu lebih sedikit di bulan Agustus. Perdagangan itu mengingatkan pada kegemaran meme-saham tahun lalu, ketika perusahaan yang tidak disukai tiba-tiba menjadi kesayangan investor berkantung kecil.

Tetapi sahamnya anjlok kembali setelah Ryan Cohen – salah satu pendiri miliarder pengecer produk hewan peliharaan online Chewy Inc, yang membeli hampir 10 persen saham di Bed Bath & Beyond Maret lalu – menjual semua sahamnya.

Saham telah melayang mendekati 30 sen dalam beberapa hari terakhir. Setahun yang lalu, saham diperdagangkan sekitar $17.

Bed Bath & Beyond mengatakan akan memproses pengembalian dan penukaran sesuai dengan kebijakan biasanya hingga 24 Mei untuk barang yang dibeli sebelum hari Minggu. Itu juga mengharapkan kartu hadiah, kartu hadiah, dan kartu loyalitas diterima hingga 8 Mei. Itu akan berhenti menerima kupon pada hari Rabu, 26 April.

HK Pool