Israel memperbaharui serangan di Gaza, Palestina membalas dengan roket | Berita konflik Israel-Palestina

Israel memperbaharui serangan di Gaza, Palestina membalas dengan roket |  Berita konflik Israel-Palestina

Sedikitnya enam warga Palestina telah tewas dan 64 terluka, karena serangan Israel berlanjut di tengah serangan roket pembalasan.

Setidaknya enam warga Palestina tewas dalam serangan udara Israel yang menghantam Jalur Gaza selama dua hari berturut-turut, menurut pejabat kesehatan Palestina.

Pengeboman baru pada hari Rabu menyebabkan rentetan tembakan roket balasan dari daerah kantong yang terkepung ke Israel selatan.

Mesir, yang menengahi gencatan senjata pada putaran pertempuran sebelumnya, telah mulai menengahi gencatan senjata, kata juru bicara Jihad Islam Dawoud Shehab kepada kantor berita Reuters. Tidak ada konfirmasi segera dari Israel.

Serangan udara Israel menghantam beberapa lokasi di kantong yang terkepung, termasuk di selatan dan utara, dan sejumlah situs milik gerakan Jihad Islam Palestina (PIJ).

PIJ tidak memastikan bahwa para korban adalah anggota kelompoknya.

Youmna El Sayed dari Al Jazeera melaporkan di Kota Gaza bahwa penduduk setempat dalam “siaga tinggi” dengan banyak kekhawatiran karena sekolah dan fasilitas umum dan swasta ditutup dan orang-orang berusaha untuk tetap tinggal di dalam rumah setelah serangkaian serangan pada hari Selasa yang setidaknya menewaskan. 15 orang, termasuk beberapa warga sipil.

“Ada ketegangan dan kekhawatiran yang sangat tinggi di antara warga Gaza sejak serangan Israel kemarin. Segala sesuatu di Gaza ditutup dan orang-orang tetap tinggal di rumah mereka,” tambahnya.

Media Arab melaporkan bahwa Hamas, kelompok yang menjalankan Jalur Gaza, mengatakan roket yang diluncurkan dari sana adalah tanggapan atas “pembantaian yang dilakukan oleh pendudukan Israel”, sebagaimana media Palestina melaporkan bahwa roket pembalasan “datang atas nama ( Gaza) kamar gabungan faksi” yang mencakup Hamas dan kelompok bersenjata lainnya yang berbasis di Gaza.

Wartawan Israel Barak Ravid mengutip juru bicara militer Israel Daniel Hagari yang mengatakan bahwa tidak ada indikasi langsung bahwa Hamas terlibat dalam pertempuran tersebut.

Di pihak Israel, pihak berwenang mengatakan kepada warga yang tinggal di kota-kota di sepanjang pagar Gaza untuk mengungsi atau tinggal di dalam tempat penampungan.

Willem Marx dari Al Jazeera, melaporkan dari Ashkelon di Israel selatan, mengatakan militer Israel dalam keadaan siaga tinggi ketika sirene dinyalakan. Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel juga mencegat roket.

“Dalam beberapa saat terakhir ada instruksi (dari pihak berwenang) agar orang-orang tetap di tempat penampungan karena rentetan ini,” katanya. “Banyak komunitas didorong untuk pindah dari sini.”

Pengeboman itu terjadi sehari setelah pasukan Israel menyerang Kota Gaza dan sekitarnya, menewaskan 15 orang, termasuk empat anak, dalam apa yang mereka katakan sebagai operasi yang menargetkan tiga komandan PIJ.

Dalam serangan semalam, pasukan Israel juga membunuh dua orang di desa Qabatiya, Tepi Barat yang diduduki, selatan Jenin. Kementerian kesehatan mengidentifikasi mereka sebagai Ahmad Jamal Assaf (19) dan Warani Walid Qatanat (24), kantor berita Palestina WAFA melaporkan. Seorang Palestina berusia 17 tahun ditembak di dada dan dibawa ke rumah sakit.

Asap mengepul setelah serangan Israel, di Gaza, 10 Mei 2023 (Ahmed Zakot/Reuters)

situs judi bola online