Tiga tahun, 1,1 juta kematian: Darurat COVID berakhir di AS | Berita pandemi Coronavirus

Tiga tahun, 1,1 juta kematian: Darurat COVID berakhir di AS |  Berita pandemi Coronavirus

Deklarasi darurat kesehatan COVID-19 federal secara resmi berakhir di Amerika Serikat, mengantarkan era baru bagi negara yang mencatat kematian pandemi terbanyak di dunia ketika virus corona merobek fasilitas perawatan kesehatan Amerika, sekolah, dan seluruh komunitas.

Lebih dari 1,1 juta kematian akibat COVID-19 telah tercatat di AS sejak deklarasi darurat pertama kali dikeluarkan pada Januari 2020 – lebih banyak dari negara mana pun dalam jumlah absolut.

Virus ini juga menggarisbawahi ketidaksetaraan yang ada dalam masyarakat Amerika, yang menyebabkan meluasnya pengangguran dan meningkatnya polarisasi politik ketika negara tersebut bersiap untuk pemilihan presiden yang sangat memecah belah ketika pandemi dimulai.

Tetapi dengan tingkat infeksi yang menurun dan ratusan juta orang Amerika tertular COVID-19, pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada akhir Januari bahwa mereka mengakhiri deklarasi darurat.

“Untuk memastikan transisi yang tertib, kami telah bekerja selama berbulan-bulan sehingga kami dapat terus memenuhi kebutuhan mereka yang terkena dampak COVID-19,” kata Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) federal. . lembar fakta minggu ini.

Dengan deklarasi yang akan berakhir sebelum tengah malam pada hari Kamis (Jumat 03:59 GMT), Al Jazeera melihat bagaimana COVID-19 telah mempengaruhi negara.

1,1 juta kematian

Amerika Serikat telah mencatat lebih dari 1,12 juta kematian akibat COVID-19 sejak dimulainya pandemi, menurut data disusun oleh Universitas Johns Hopkins.

Angka tersebut mewakili sekitar 341 kematian per 100.000 orang, menurut John Hopkins – secara signifikan lebih tinggi daripada negara Barat kaya lainnya, seperti Prancis dan Jerman.

Sementara kematian akibat COVID-19 di AS telah menurun secara signifikan dibandingkan dengan periode sebelumnya selama pandemi, virus tersebut terus membunuh sekitar 1.100 orang setiap minggu di seluruh negeri.

Hampir 104 juta infeksi

Hampir 104 juta infeksi COVID-19 juga tercatat sejak pandemi dimulai, menurut data Johns Hopkins.

AS telah melihat jumlah kasus surut dan mengalir beberapa kali selama tiga tahun terakhir, dengan gelombang infeksi paling dramatis datang dengan kedatangan varian Omicron pada musim dingin tahun 2022, ketika ada hingga 5,5 juta kasus baru hanya dalam satu tahun. dulu pekan.

Sekarang ada sekitar 77.000 kasus baru yang terdaftar per minggu.

“Kami memiliki alat untuk mendeteksi dan merespons potensi munculnya varian konsekuensi tinggi karena kami terus memantau perkembangan COVID-19 dan munculnya varian virus,” kata HHS minggu ini.

22 juta pekerjaan hilang pada hari-hari awal pandemi

Ketika AS mulai mengumumkan penguncian pada Maret 2020, banyak yang khawatir virus itu akan disertai dengan kehancuran ekonomi yang meluas.

Kekhawatiran ini tervalidasi sejak awal, karena 22 juta orang kehilangan pekerjaan antara Maret dan April 2020, dan aplikasi untuk program bantuan seperti asuransi pengangguran dan perawatan kesehatan pemerintah melonjak.

Namun, pemerintah AS memiliki lebih dari $4,6 triliun dalam upaya pemulihan pandemi, menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS (GAO), dan pada pertengahan 2022 negara itu kembali ke tingkat pekerjaan pra-pandemi.

Sebagai perbandingan, setelah krisis keuangan tahun 2008, yang ditanggapi dengan respons pemerintah yang lebih ringan, AS tidak kembali ke tingkat pengangguran sebelum krisis hingga tahun 2015. Berdasarkan think tank Center on Budget and Policy Priorities (CBPP).

670 juta dosis vaksin

Pemerintahan Biden juga telah meluncurkan upaya keras untuk mengembangkan vaksin sebagai tanggapan terhadap virus tersebut, memberikan otorisasi darurat untuk penggunaan suntikan pertama pada Desember 2020.

Sejak itu, AS telah mendistribusikan lebih dari 676 juta dosis vaksin, menurut otoritas kesehatan, memberi negara itu tingkat administrasi sekitar 204 dosis per 100 orang, jauh di atas rata-rata dunia sekitar 168 per 100 orang.

Namun, persentase orang di AS yang telah menerima protokol vaksin awal secara lengkap tertinggal dari banyak negara lain; Lebih 69 persen orang di AS menyelesaikan protokol dibandingkan dengan 78 persen di Prancis, 81 persen di Italia, dan 86 persen di Spanyol.

Vaksinasi telah menjadi topik bermuatan politik di AS, bahkan ketika vaksinasi memungkinkan sebagian besar kehidupan kembali normal karena tindakan penguncian COVID-19 telah dicabut.

Mengenakan sarung tangan karet dan alat suntik, petugas kesehatan memberikan dosis vaksin COVID-19 Moderna di klinik vaksinasi di Norristown, Pennsylvania.
Petugas kesehatan memberikan vaksin COVID-19 di Pennsylvania pada tahun 2021 (File: Matt Rourke/AP Photo)

Selama bulan-bulan awal pandemi, Presiden Donald Trump saat itu menyebarkan klaim palsu tentang COVID-19 dan mempromosikan solusi yang meragukan secara ilmiah.

Misinformasi anti-vaksin telah menyebar luas, dan negara-negara bagian yang dipimpin oleh Partai Republik sering mendorong pelonggaran pembatasan dan mempertanyakan langkah-langkah kesehatan masyarakat, seperti persyaratan vaksinasi wajib.

41 persen perawat berencana untuk berhenti: Survei

Pada hari-hari awal pandemi, petugas kesehatan di seluruh negeri membunyikan alarm tentang rumah sakit yang kewalahan dan kekurangan staf serta kurangnya alat pelindung diri untuk menanggapi lonjakan infeksi COVID-19.

Menurut s studi Maret diterbitkan dalam Journal of General Internal Medicine berdasarkan survei sukarela terhadap petugas kesehatan Amerika, 28,7 persen responden mengatakan mereka berniat untuk meninggalkan profesi tersebut. Angka itu naik menjadi 41 persen khusus untuk perawat.

Persentase responden yang lebih tinggi melaporkan mengalami kejenuhan, atau kelelahan kerja, setelah bertahun-tahun bekerja dalam kondisi stres dengan sedikit peningkatan dalam gaji atau tunjangan mereka.

Selama beberapa tahun terakhir, AS juga telah melihat sejumlah pemogokan tenaga kerja oleh perawat yang menggambarkan didorong melampaui batas mereka dengan gaji kecil di fasilitas yang terus kekurangan staf yang memadai.

Perawat memegang tanda saat mereka memprotes di barisan piket
Perawat di AS melakukan pemogokan karena gaji yang buruk dan staf yang rendah (File: Craig Ruttle / AP Photo)

Kulit hitam, ras Amerika lainnya menghadapi peningkatan risiko

Sementara pandemi memengaruhi orang-orang dari berbagai ras dan tingkat pendapatan, hal itu juga menyoroti ketidaksetaraan sosial dan ekonomi yang ada di AS.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) data dari April 2023Penduduk asli, Hispanik, Hitam, dan Asia di AS semuanya menghadapi risiko infeksi COVID-19, rawat inap, dan kematian yang lebih tinggi daripada orang kulit putih.

Pada tahun 2022, Kaiser Family Foundation (KFF), sebuah organisasi nirlaba kebijakan kesehatan, juga melaporkan bahwa orang kulit hitam di AS “sekitar dua kali lebih mungkin” meninggal akibat COVID-19 dibandingkan orang kulit putih pada usia yang sama.

Penduduk asli di AS memiliki tingkat kematian tertinggi, dengan sekitar 552 kematian per 100.000 orang, kata KFF. Ini dibandingkan dengan 466 kematian di kalangan Hispanik, 442 di antara orang kulit hitam, 269 di antara orang kulit putih dan 197 di antara orang Asia.

Pengeluaran SGP hari Ini