Kanada mengusir diplomat China atas dugaan ancaman terhadap anggota parlemen | Berita Politik

Kanada mengusir diplomat China atas dugaan ancaman terhadap anggota parlemen |  Berita Politik

Kanada mengusir seorang diplomat China setelah Zhao Wei dituduh terlibat dalam kampanye untuk mengintimidasi seorang anggota parlemen oposisi Kanada yang mengkritik Beijing.

Di sebuah penyataan Menteri Luar Negeri Melanie Joly mengatakan Senin bahwa pemerintah Kanada telah menunjuk Zhao, seorang diplomat di Toronto, “persona non grata.”

“Saya jelas: kami tidak akan mentolerir segala bentuk campur tangan asing dalam urusan internal kami. “Diplomat di Kanada telah diperingatkan bahwa jika mereka melakukan perilaku semacam ini, mereka akan dipulangkan,” kata Joly.

Pemerintah China telah menolak tuduhan bahwa pihaknya telah mencampuri urusan dalam negeri Kanada, dengan mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya “tidak tertarik untuk melakukannya”.

Kedutaan Besar China di Ottawa merilis pernyataan di situs webnya Senin mengutuk pengusiran itu dan menegaskan kembali posisinya bahwa Beijing tidak pernah mencampuri urusan dalam negeri Kanada. Pernyataan itu juga menambahkan bahwa kedutaan telah mengajukan pengaduan resmi kepada pemerintah China.

“China akan mengambil tindakan balasan yang tegas,” pernyataan itu memperingatkan. “Jika pihak Kanada bertindak sembrono, China pasti akan melawan dengan tegas dan paksa.”

Pemerintah Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berada di bawah tekanan untuk bertindak setelah surat kabar Globe and Mail melaporkan awal bulan ini bahwa China telah mencari informasi tentang anggota keluarga anggota parlemen Kanada “yang mungkin berada di dalam perbatasannya”.

Langkah itu kemungkinan merupakan bagian dari upaya untuk “menjadikan contoh bagi anggota parlemen ini dan mencegah yang lain” mengambil posisi anti-China, kata surat kabar itu, mengutip agen mata-mata Kanada, Badan Intelijen Keamanan Kanada (CSIS).

Sementara laporan CSIS tidak menyebutkan nama anggota parlemen tersebut, Globe mengatakan sumber keamanan nasional mengidentifikasi politisi yang menjadi sasaran sebagai Michael Chong, anggota oposisi Partai Konservatif Kanada.

Anggota parlemen dari Partai Konservatif Michael Chong menjadi pusat tuduhan baru-baru ini tentang campur tangan China di Kanada (File: Fred Thornhill / Reuters)

China menjatuhkan sanksi kepada Chong pada 2021 setelah dia mempelopori mosi parlemen Kanada yang mengecam perlakuan Beijing terhadap minoritas Muslim Uighur sebagai “genosida”—tuduhan yang telah ditolak pemerintah China selama bertahun-tahun.

“Seharusnya tidak memakan waktu selama ini,” kata Chong saat konferensi pers Senin sore, sebagai tanggapan atas pengumuman Kanada bahwa mereka memasukkan Zhao, diplomat China ke daftar hitam.

“Kami telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa RRT (Republik Rakyat Tiongkok) menggunakan diplomat terakreditasinya di Kanada untuk menargetkan warga Kanada dan keluarga mereka,” kata Chong.

“Saya harap hal ini menjelaskan tidak hanya kepada RRC tetapi juga negara-negara otoriter lainnya yang memiliki perwakilan di sini di Kanada bahwa penyeberangan garis diplomasi ke campur tangan asing dalam aktivitas ancaman sama sekali tidak dapat diterima di sini di tanah Kanada.”

Tuduhan bulan ini telah menyebabkan ketegangan baru antara Ottawa dan Beijing. Kedua negara memiliki hubungan yang membeku selama beberapa tahun karena berbagai masalah, termasuk hak asasi manusia, perdagangan, dan penangkapan warga negara Kanada dan China.

Kanada memanggil duta besar China untuk negara itu pada hari Jumat atas tuduhan intimidasi terhadap Chong, menekankan bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan semua tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kedaulatannya.

Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, membalas dengan menuduh pemerintah Kanada mempromosikan “fitnah tak berdasar” terhadap misi diplomatik dan konsuler China di Kanada.

“Sejumlah politisi dan media Kanada telah mengangkat cerita palsu tentang ‘China menargetkan anggota parlemen Kanada,’ yang tidak lain adalah aksi politik yang tumbuh dari bias ideologis,” kata Mao dalam sebuah pertemuan. konferensi berita minggu lalu.

“Saya ingin menekankan bahwa staf diplomatik dan konsuler China di Kanada selalu mematuhi konvensi internasional yang relevan dan menjalankan tugasnya sesuai dengan hukum. Pihak China akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi kepentingannya sendiri dengan tegas.”

Joly, menteri luar negeri Kanada, mengatakan pada hari Senin bahwa keputusan untuk memasukkan Zhao ke daftar hitam datang “setelah mempertimbangkan dengan cermat semua faktor yang berperan”. “Kami tetap teguh dalam keputusan kami bahwa pertahanan demokrasi kami adalah yang paling penting,” katanya.

Tetapi Heather McPherson, seorang anggota Partai Demokrat Baru sayap kiri, mengatakan pada hari Senin bahwa itu “mengerikan” dan “tidak dapat diterima” bahwa pemerintah membutuhkan waktu lama untuk menyatakan Zhao “persona non grata”.

“Kami tidak tahu apakah ada contoh intimidasi lain,” kata McPherson kepada wartawan. “Ada anggota komunitas Tionghoa-Kanada yang telah memperingatkan selama beberapa dekade terhadap campur tangan, (yang) memperingatkan terhadap intimidasi.”

Ottawa terus menerima panggilan untuk menyelidiki dugaan kasus campur tangan China lainnya, termasuk upaya untuk ikut campur dalam pemilu Kanada dan penggunaan “kantor polisi” rahasia di Kanada. Beijing juga menolak tuduhan ini.

Pengeluaran SGP hari Ini