Kemal Kilicdaroglu: Penantang Erdogan mencoba menggesernya | Pemilu

Kemal Kilicdaroglu: Penantang Erdogan mencoba menggesernya |  Pemilu

Pemimpin oposisi Kemal Kilicdaroglu telah berjuang selama lebih dari satu dekade di bawah bayang-bayang saingannya Recep Tayyip Erdogan, politikus paling sukses di negara itu.

Mantan birokrat yang bersuara lembut dan berkacamata adalah antitesis dari gaya bombastis Erdogan dan karena itu ditakdirkan – menurut kebijaksanaan yang dirasakan – untuk kekalahan lain di tempat pemungutan suara.

Beberapa pendukung oposisi bahkan khawatir bahwa pencalonannya sebagai presiden akan menarik kekalahan dari rahang kemenangan ketika Erdogan bergulat dengan krisis ekonomi dan setelah gempa bumi mematikan di Turki tenggara pada Februari.

Namun, sejak mengumumkan pada bulan Maret bahwa ia akan mencalonkan diri sebagai kandidat untuk aliansi oposisi enam partai yang kuat – yang kemudian didukung oleh partai-partai di luar koalisi “Table of Six” – Kilicdaroglu telah melonjak dalam jajak pendapat terhadap seorang presiden yang dikenal karena sikap politiknya. wawasan dan daya tahan.

Namun pada putaran pertama pemungutan suara pada 14 Mei, Erdogan berhasil mendapatkan 49,52 persen suara, dibandingkan dengan 44,88 persen suara Kilicdaroglu, dan kini menjadi favorit kuat pada putaran kedua 28 Mei.

Sebelum putaran pertama, Kilicdaroglu memusatkan kampanyenya pada janji untuk mengembalikan Turki ke demokrasi parlementer – mengakhiri sistem presidensial yang diberlakukan oleh Erdogan dan yang dicemooh para kritikus sebagai “pemerintahan satu orang”. Setelah pemungutan suara, pria flamboyan berusia 74 tahun itu mengeraskan sikap anti-migrasinya dalam upaya memenangkan dukungan kaum nasionalis.

Pendukung Kilicdaroglu, calon presiden dari aliansi oposisi utama Turki, menghadiri rapat umum di Ankara pada 12 Mei 2023 (Cagla Gurdogan/Reuters)

Dari akuntan hingga politikus

Lahir di provinsi Tunceli, Turki bagian timur, Kilicdaroglu mengukir karir sebagai akuntan pemerintah dan terus berkembang selama 20 tahun untuk menjadi kepala Institut Asuransi Sosial Turki. Dia meninggalkan pamong praja pada tahun 1999 dan segera bergabung dengan Partai Sol Demokratik (Kiri Demokratik) yang dipimpin oleh Perdana Menteri Bulent Ecevit.

Gagal masuk daftar partai untuk pemilu 1999, dia beralih ke CHP dan tiga tahun kemudian masuk parlemen sebagai wakil Istanbul, mendapatkan reputasi karena mengungkap korupsi.

Meskipun tawaran yang gagal untuk walikota Istanbul pada tahun 2009, tahun berikutnya, Kilicdaroglu menerima dukungan luar biasa untuk tawaran kepemimpinan partainya setelah petahana itu terlibat dalam skandal rekaman seks.

Selama 13 tahun masa jabatannya sebagai ketua partai politik tertua di Turki, yang didirikan oleh pendiri negara Mustafa Kemal Ataturk, Kilicdaroglu menjauhkan CHP dari akar Kemalisnya menjadi gerakan sosial demokrat yang mampu menjangkau pemilih konservatif yang merupakan pendukung Erdogan. basis.

Namun, pendekatan ini sebagian besar gagal diterjemahkan ke dalam pemungutan suara hingga pemilihan lokal pada tahun 2019. Bersekutu dengan Partai Iyi sayap kanan (Partai Baik) dan Partai Saadet ultra-konservatif (Partai Kebahagiaan), dan didukung oleh partai pro-Kurdi utama Turki, Partai Halkların Demokratik (Partai Demokratik Rakyat, HDP), CHP ‘ memenangkan sejumlah kota besar dari Partai AK, termasuk Istanbul dan Ankara.

Tanda nyata pertama Kilicdaroglu melepaskan citra birokratnya terjadi dua tahun sebelumnya ketika, pada usia 68 tahun, dia mengadakan “March for Justice” sepanjang 450 km (280 mil) dari Ankara ke Istanbul. Pawai itu sebagai protes terhadap pemenjaraan seorang wakil CHP dan tindakan keras pemerintah yang lebih luas menyusul percobaan kudeta pada tahun 2016.

Keberhasilan pemilu 2019 membuat Kilicdaroglu memperluas aliansi oposisi menjadi enam partai, termasuk dua partai yang dipimpin oleh mantan menteri Erdogan, dan memperkuat hubungan dengan HDP, partai oposisi terbesar kedua di negara itu.

Gambar sederhana

Selama kampanye, Kilicdaroglu memanfaatkan citranya yang lebih membumi untuk menjangkau melalui media sosial, khususnya kepada 4,9 juta pemilih pemula di Turki. Dalam video Twitter yang biasanya difilmkan dari dapur atau ruang kerjanya di Ankara, dia tampil dengan kemeja putih berleher terbuka, lengan bajunya digulung, untuk mempresentasikan kebijakannya.

Dalam video seperti itu bulan lalu dia membahas salah satu tanda tanya besar tentang pencalonannya, keyakinan Alevi-nya.

Alevis adalah minoritas agama yang memiliki karakteristik yang sama dengan Islam Syiah, Sufisme, dan tradisi rakyat Anatolia. Mereka membentuk sekitar 10 persen hingga 15 persen dari populasi Turki dan telah menghadapi penganiayaan yang meluas.

Beberapa orang mengira warisan minoritasnya bisa menjadi penghalang bagi Kilicdaroglu untuk memenangkan pemilih. Tetapi dengan mengatasi latar belakang Alevi-nya secara langsung dan berjanji untuk mewakili semua warga negara, terlepas dari agama atau etnisnya, dia tampaknya mengabaikan masalah tersebut.

Sambil menjanjikan demokratisasi lebih lanjut, pihak oposisi juga mengatakan akan kembali ke kebijakan ekonomi yang lebih konvensional dalam sebuah manifesto di bawah spanduk, “Saya berjanji, musim semi akan datang lagi.”

Sebelum putaran pertama, Kilicdaroglu juga mengatakan pemerintahnya akan mengembalikan 3,6 juta warga Suriah yang saat ini tinggal di Turki ke tanah air mereka dalam waktu dua tahun – sebuah kebijakan yang menarik bagi mayoritas warga Turki, tetapi banyak warga Suriah yang tinggal di Turki hidup dalam tahun-tahun bermasalah. Dia menggandakan setelah hasil yang mengecewakan, berjanji untuk mengirim pulang “10 juta pengungsi” jika dia memenangkan putaran kedua.

“Jika mereka mengirim kami kembali, ke mana kami akan pergi?” tanya Kadeem, seorang Suriah yang tinggal di Istanbul yang hanya mau menyebutkan nama depannya. “Apakah mereka akan mengirim kami kembali untuk dibunuh oleh Assad? Akankah kami memiliki tempat tinggal, untuk menyekolahkan anak kami atau bekerja?”

slot gacor