Penghancuran rumah-rumah Badui Palestina oleh Israel meningkat di Naqab | Berita Al-Nakba

Penghancuran rumah-rumah Badui Palestina oleh Israel meningkat di Naqab |  Berita Al-Nakba

Naqab, Israel – Pada tahun 1992, Mohamed Abu Qwaider menyaksikan rumah ibunya dibuldoser oleh tentara Israel di desa Badui az-Zarnug yang tidak dikenal di gurun Naqab.

Anak berusia 10 tahun itu membantu keluarganya membangun kembali rumah dengan batu dan beton, lebih kokoh dari gubuk logam sebelumnya. Namun pihak berwenang Israel mengatakan bangunan itu dibangun secara ilegal dan memerintahkan penghancurannya.

“Saya masih terlalu muda, jadi saya tidak tahu peraturannya,” kata Abu Qwaider, kini berusia 41 tahun. “Yang saya tahu adalah bahwa kami memiliki hak – siapa pun berhak untuk memperbaiki rumah mereka dan hidup dengan damai,” katanya kepada Al Jazeera.

Lebih dari 30 tahun kemudian, siklus penghancuran dan pembangunan kembali yang sedang berlangsung tidak berhenti – malahan, justru dipercepat ketika pemerintah Israel meningkatkan kampanyenya melawan pembangunan yang dilakukan oleh orang-orang Badui Palestina.

Data terbaru dari Negev Coexistence Forum for Civil Equality (NCF), sebuah LSM Arab-Yahudi yang mengadvokasi Badui di gurun Naqab (atau Negev), menunjukkan bahwa sekitar 15.000 bangunan di daerah Badui di Naqab dihancurkan. .

Penghancuran rumah bukanlah hal yang aneh bagi warga Palestina, tetapi seringkali fokusnya adalah pada wilayah pendudukan. Badui Palestina di Naqab tidak meninggalkan tempat kelahiran mereka setelah negara Israel didirikan pada tahun 1948 dan kemudian diberikan kewarganegaraan Israel, tidak seperti orang Palestina yang tinggal di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Otoritas Israel telah melakukan penghancuran berulang kali di desa-desa yang diakui dan tidak dikenal di wilayah gurun selatan – rumah bagi sebagian besar dari 200.000 orang Badui Israel. Tapi hanya 11 dari 35 desa Badui yang diakui oleh Israel, yang berarti sebagian besar rumah dianggap “ilegal”.

Mohamed Abu Qwaider, istri dan ibu mertuanya berdiri di depan rumah mereka di desa az-Zarnug yang tidak dikenal (Jessica Buxbaum/Al Jazeera)

Otoritas Israel mengatur kegiatan konstruksi di padang pasir, tetapi mereka belum menerapkan rencana kota di banyak kota karena sengketa kepemilikan tanah atau karena tunggakan dalam menyetujui aplikasi izin bangunan. Badui Palestina mengatakan hampir tidak mungkin mendapatkan izin untuk membangun secara legal.

Dalam hal ini, hampir tidak ada perbedaan antara kota yang dikenal dan tidak dikenal, karena kedua penduduk sering tidak dapat memperoleh izin bangunan dan kekurangan infrastruktur dasar air, listrik, pembuangan limbah dan jalan.

Sementara jumlah penghancuran tertinggi – 192 pada tahun 2022 – terjadi di desa al-Furah yang tidak dikenal, kota Rahat Badui yang diakui – kota Badui terbesar di Naqab – mengalami jumlah penghancuran tertinggi kedua dengan 176.

Tahun ini telah terjadi peningkatan tajam dalam penghancuran dengan Otoritas Tanah Israel (ILA) mendistribusikan 450 pemberitahuan penghancuran kepada penduduk di seluruh Naqab pada bulan Februari.

Huda Abu Obaid, seorang koordinator di NCF, LSM Arab-Yahudi, mengatakan mereka memperkirakan jumlah penghancuran akan meningkat tahun ini, menghubungkan peningkatan tersebut dengan perkembangan teknologi dan pemerintahan garis keras baru yang sedang menjabat.

“Itu politik. Jika ini adalah pemerintahan sayap kiri, situasinya akan berbeda,” kata Abu Obaid, mencatat bagaimana pemerintah sebelumnya mengakui tiga desa Badui pada 2021.

Tingginya tingkat pemberitahuan pembongkaran pada bulan Februari disebabkan oleh a operasi disebut Southern Hawk, yang menggunakan sistem berbasis kecerdasan buatan baru yang dikembangkan oleh perusahaan senjata Israel, Rafael, untuk memindai 1 juta dunam (sekitar 250.000 hektar) tanah untuk menemukan struktur Badui baru.

Sementara membidik konstruksi baru, Haia Noach, CEO NCF, menjelaskan jika bangunan baru tidak ditemukan, inspektur ILA mengklasifikasikan bangunan lama yang telah diperbaiki atau direnovasi sebagai bangunan baru. Dalam satu kasus, tujuh rumah yang dibangun pada 1980-an dan awal 2000-an dihancurkan pada Februari.

“Ada rumah di sekitar tambang yang dibangun 50 tahun lalu,” kata Abu Qwaider. “Dalam 10 hingga 15 tahun terakhir, kemampuan untuk membangun atau menambah struktur baru pada bangunan Anda sangatlah tidak mungkin.”

Seperti ibunya, tiga saudara laki-laki Abu Qwaider juga dibongkar rumahnya. Setelah salah satu saudara laki-lakinya kehilangan rumahnya pada tahun 2021, Abu Qwaider menambahkan kamar ke rumahnya untuk tempat tidur saudara laki-lakinya. Segera setelah dia membangun, keluarga menerima perintah pembongkaran dan ruangan itu dihancurkan.

ILA tidak menanggapi pertanyaan dari Al Jazeera tentang Southern Hawk dan hubungannya dengan peningkatan pembongkaran.

Bangun rumah-rumah Yahudi di atas reruntuhan Badui

Sebagai bagian dari kesepakatan koalisi dengan Partai Zionis Religius, pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berencana untuk mengalokasikan 1,6 miliar shekel (sekitar $443 juta) untuk mempercepat pemukiman Yahudi di Naqab selama dua tahun ke depan “untuk mencapai meningkatkan keseimbangan demografis” di sana.

Pemerintah sebelumnya telah menggerakkan roda ini. Pada tahun 2022, pemerintahan Perdana Menteri Naftali Bennett menyetujui pendirian empat desa Yahudi di Naqab. Pada 2015, di bawah kepemimpinan Netanyahu, Mahkamah Agung aturan penghancuran desa Umm al-Hiran yang tidak dikenal untuk membangun pemukiman Yahudi di Hiran di atas puing-puingnya.

Saat ini, pembersihan etnis di kota terlihat jelas dengan tumpukan rumah-rumah Badui yang hancur di bawah bayang-bayang buldoser yang menjulang tinggi.

Reruntuhan rumah sepupu Mohamed Abu Qwaider di Palestina.
Reruntuhan rumah sepupu Mohamed Abu Qwaider (Jessica Buxbaum/Al Jazeera)

Sementara laju penghancuran meningkat baru-baru ini, Abu Qwaider mengatakan agenda pemerintah sayap kiri dan sayap kanan tidak dapat dibedakan. Kecepatan dan implementasi penghancuran mungkin berbeda, tetapi pola pikirnya sama.

“Tidak ada perbedaan antara pemerintah kiri dan kanan dan kebijakan kebencian mereka terhadap Arab Palestina di Naqab,” kata Abu Qwaider.

Berdiri di reruntuhan rumah sepupunya, yang dihancurkan tiga kali tahun lalu, Abu Qwaider mengatakan ratusan rumah di desanya sedang dihancurkan. Sepupunya menghancurkan rumahnya sendiri untuk ketiga kalinya untuk menghindari pembayaran 50.000 shekel (hampir $13.750) untuk biaya pembongkaran pemerintah. Namun dia masih didenda 30.000 shekel (sekitar $8.250) karena membangun secara ilegal. Kini ia, istri dan keempat anaknya tinggal dalam satu kamar di rumah orang tuanya.

Di antara puing-puing, lantai marmer rumah sepupunya tetap utuh, menunjukkan rencananya untuk membangun kembali.

“Seperti kebanyakan orang, membangun kembali bangunan yang dihancurkan terasa seperti tindakan perlawanan bagi mereka,” kata Abu Qwaider, menjelaskan bagaimana keluarganya secara bertahap membangun kembali rumah ibunya setelah penghancuran.

“Inilah yang dilakukan masyarakat,” kata Abu Qwaider. “Begitu rumah mereka dihancurkan, orang-orang berkumpul, mereka membangun kembali struktur yang dihancurkan, dan kemudian orang-orang hidup kembali sampai Anda benar-benar kehabisan pilihan.”

slot gacor