Kilicdaroglu berubah menjadi ketakutan anti-migran menjelang akhir Turki | Berita Pemilu

Kilicdaroglu berubah menjadi ketakutan anti-migran menjelang akhir Turki |  Berita Pemilu

Saingan Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan presiden Turki telah menuduh pemerintah mengizinkan 10 juta migran “tidak teratur” untuk memasuki negara itu, menandai giliran nasionalis dan anti-migran dalam retorikanya menjelang pemungutan suara pada 28 Mei.

Kemal Kilicdaroglu, kandidat dari aliansi oposisi enam partai, membuntuti Erdogan pada putaran pertama pemilihan presiden yang diadakan pada hari Minggu, mengacaukan ekspektasi dalam jajak pendapat bahwa dia akan unggul.

Komentar terbaru Kilicdaroglu pada hari Rabu muncul setelah partainya mengatakan telah mengajukan pengaduan tentang dugaan penyimpangan di ribuan kotak suara dalam pemilihan penting hari Minggu.

Partai AK konservatif yang berkuasa di Erdogan dan sekutu nasionalisnya memenangkan mayoritas parlemen yang nyaman dalam pemilihan hari Minggu, sementara Erdogan jatuh di bawah ambang batas 50 persen yang diperlukan untuk menang langsung dalam pemilihan presiden.

Kilicdaroglu, ketua Partai Cumhuriyet Halk sekuler (Partai Rakyat Republik, CHP), menerima 44,9 persen dalam apa yang dilihat sebagai tantangan elektoral terbesar bagi pemerintahan 20 tahun Erdogan.

Kandidat ketiga, nasionalis Sinan Ogan, memenangkan 5,17 persen dan baik Erdogan maupun Kilicdaroglu diperkirakan akan memenangkan persetujuannya dalam negosiasi minggu ini.

“Kami tidak akan menyerahkan tanah air kami pada mentalitas yang memungkinkan 10 juta migran gelap datang ke antara kami,” kata Kilicdaroglu dalam video yang diposting di Twitter pada Rabu, memperingatkan bahwa jumlah migran dapat meningkat menjadi 30 juta.

“Mereka yang mencintai tanah airnya datang ke tempat pemungutan suara,” desak Kilicdaroglu kepada para pemilih.

Dia tidak memberikan bukti tentang jumlah migran. Turki menampung populasi pengungsi terbesar di dunia sekitar empat juta, menurut angka resmi.

Pihak berwenang Turki telah menangkap hampir 50.600 migran gelap tahun ini per 11 Mei, setelah menahan sekitar 285.000 pada tahun 2022, menurut data Kementerian Dalam Negeri.

Video bernuansa nasionalis Kilicdaroglu menunjukkan bahwa kampanyenya menyimpang dari sikap sebelumnya yang lebih moderat.

Itu juga bisa dilihat sebagai seruan kepada para pendukung Ogan, yang telah berkampanye untuk memulangkan para migran, termasuk sekitar 3,6 juta warga Suriah yang terlantar akibat perang ke selatan.

Warga Suriah dan migran serta pengungsi lainnya yang tinggal di Turki menghadapi iklim yang semakin tidak bersahabat dalam beberapa tahun terakhir, yang menyebabkan meningkatnya dukungan untuk kepergian mereka dari negara tersebut, dan bahkan kekerasan.

Oposisi rusak

Erdogan, sekarang dalam posisi terdepan, mengatakan hanya dia yang dapat memastikan stabilitas di Turki, anggota NATO, karena bergulat dengan krisis biaya hidup, meningkatnya inflasi dan dampak gempa bumi yang menghancurkan pada bulan Februari.

Analis mengatakan desakan Erdogan bahwa oposisi didukung oleh pejuang Kurdi beresonansi dengan basis pemilihnya, yang melebihi kekhawatiran ekonomi mereka.

Pesannya menyinggung Partai Ye┼čil Sol (Partai Kiri Hijau, YSP) yang pro-Kurdi, yang mendukung Kilicdaroglu tetapi bukan bagian dari aliansi oposisi enam partai.

YSP, yang merupakan partai terbesar ketiga di parlemen baru setelah Partai AK Erdogan dan CHP Kilicdaroglu, membantah memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah memerangi negara Turki sejak 1984.

Mehmet Ali Kulat, ketua perusahaan pemungutan suara MAK, mengatakan bahwa bagi banyak pemilih, oposisi tampaknya tidak cukup tangguh melawan “terorisme”.

“Pemerintah meminta para pemilih untuk menjawab pertanyaan ini: ‘Oke, Anda telah kehilangan sebagian kekayaan dan sumber daya Anda, tetapi apakah Anda juga ingin kehilangan negara Anda?’ Kulat berkata.

Dalam video hari Rabu, Kilicdaroglu juga menuduh Erdogan bekerja sama dengan jaringan Gulenist yang dituduh Ankara mendalangi upaya kudeta tahun 2016. Jaringan tersebut diklasifikasikan sebagai “organisasi teroris” di Turki.

Jajak pendapat metropolitan Ozer Sencar mengatakan aliansi oposisi telah menciptakan citra yang retak karena perselisihan internal.

“Mereka merusak reputasi mereka,” katanya.

Kulat dari MAK mengatakan mayoritas pemilih di 11 provinsi yang terkena gempa juga sebagian besar mendukung Erdogan karena mereka yakin dia berada di posisi terbaik untuk membangun kembali kota-kota yang hancur.

Secara terpisah pada hari Rabu, CHP mengatakan telah mengajukan pengaduan tentang dugaan penyimpangan di ribuan kotak suara dalam pemilihan, meskipun pejabat partai mengatakan keberatan tersebut tidak mungkin mengubah hasil keseluruhan pemilihan presiden.

pragmatic play