Man City mengalahkan Real Madrid 4-0 untuk mencapai final Liga Champions | Berita Sepak Bola

Man City mengalahkan Real Madrid 4-0 untuk mencapai final Liga Champions |  Berita Sepak Bola

Bernardo Silva mencetak gol saat City mengalahkan Madrid untuk menang agregat 5-1 dan menyiapkan final melawan Inter Milan.

Manchester City melaju ke final Liga Champions untuk kedua kalinya dalam tiga musim setelah mengalahkan juara bertahan Real Madrid 4-0 untuk kemenangan agregat 5-1 di Stadion Etihad yang riuh.

Dua gol Bernardo Silva di babak pertama membuat City memegang kendali melawan juara Eropa 14 kali pada hari Rabu, sementara gol bunuh diri oleh Eder Militao setelah turun minum dan gol keempat dari Julian Alvarez memastikan kesepakatan untuk tim Pep Guardiola ketika mereka menuntut hasil yang pahit tahun lalu. pembalasan dendam. kalah di semifinal.

Dengan Inter Milan menunggu di final, City sekarang akan menjadi favorit berat untuk akhirnya mengantarkan trofi yang didambakan Sheikh Mansour dari Abu Dhabi sejak ia membeli klub tersebut pada 2008, setelah kalah dari Chelsea dua tahun lalu.

City kini tak terkalahkan dalam 26 pertandingan kandang di kompetisi tersebut. Laju itu tidak pernah dalam bahaya ketika gelandang serang Portugal Silva melepaskan tembakan melewati Thibaut Courtois pada menit ke-23 dan kemudian menyundul gol kedua timnya pada menit ke-37.

Babak kedua hampir menjadi formalitas saat juara bertahan Real, yang berjuang untuk memenangkan trofi untuk keenam kalinya dalam 10 musim, dikalahkan oleh tim City yang tak henti-hentinya meraih treble.

Dan tidak ada jalan kembali bagi pasukan Carlo Ancelotti ketika tendangan bebas Kevin De Bruyne pada menit ke-76 dibelokkan oleh Militao.

Alvarez melengkapi malam yang tak terlupakan bagi City dengan penyelesaian klinis setelah masuk sebagai pemain pengganti Erling Haaland.

Alvarez masuk sebagai pemain pengganti untuk mencetak gol keempat City (Jason Cairnduff/Action Images via Reuters)

Ada suasana antisipasi dan ketegangan menjelang kick-off di kubu City, terlebih lagi karena pertandingan tersebut dipandang sebagai final de facto dengan Inter Milan – di final pertama mereka selama 13 tahun meskipun musim Serie A biasa-biasa saja – yang menanti pemenang.

Susunan pemain hampir identik dengan hasil imbang 1-1 di Stadion Bernabeu Santiago pekan lalu, satu-satunya perubahan adalah barisan belakang Real dengan Militao menggantikan Antonio Rudiger.

Sama seperti di ibukota Spanyol, City mengambil cengkeraman awal dengan Real nyaris merangkai dua operan bersama dan menemukan hampir mustahil untuk lolos dari setengahnya sendiri.

Dua kali dalam 20 menit pertama, kiper Real Thibaut Courtois menyelamatkan timnya dengan penyelamatan dari sundulan Haaland, yang pertama sedikit beruntung, yang kedua ajaib.

Namun, tekanan City tak henti-hentinya dan terobosan tidak lama datang dengan Silva melepaskan tembakan kaki kiri melewati Courtois dari tepi kanan area penalti – upaya kedelapan City dalam 23 menit pertama.

Butuh waktu setengah jam bagi Real untuk melancarkan serangan dan bahkan pemain City Kyle Walker memenangkan sprint dengan Vinicius Jr untuk menghilangkan bahaya.

Toni Kroos, satu dari lima pemain Real saat ini yang telah memenangkan trofi lima kali bersama klub Spanyol itu, kemudian melepaskan tembakan kaki kanan yang mengenai kiper City Ederson, yang menjadi penonton, membentur mistar gawang.

Keunggulan satu gol akan selalu berbahaya melawan juara bertahan Real, tetapi Silva memastikan City memasuki jeda dengan satu kaki di final, bereaksi paling cepat untuk menyundul gawang setelah tembakan Ilkay Gundogan berhasil diselamatkan.

City bermain-main dengan juara 14 kali selama sisa babak dan bisa melangkah lebih jauh ke depan.

Real membutuhkan keajaiban untuk memberi diri mereka harapan dan itu tiba hampir enam menit setelah jeda ketika tendangan bebas David Alaba secara akrobatik diselamatkan oleh Ederson.

Courtois melakukan yang terbaik untuk menjaga level tim Ancelotti dengan penyelamatan lain dari Haaland saat pemain Norwegia itu menunggu gol ke-53nya di musim yang luar biasa.

Tapi setiap pemikiran tentang pengulangan keajaiban tahun lalu, ketika Real menang agregat 6-5, terhapus ketika tendangan bebas De Bruyne melirik ke gawang dari Militao.

Alvarez kemudian melakukan pukulan pertama ke pojok bawah pada menit akhir.

“Ini malam yang indah bagi kami,” kata Silva kepada BT Sport.

“(Fans) membantu kami memiliki momentum untuk pergi ke Madrid. Kami sangat tangguh, kami bersemangat dan terorganisir.”

Dengan mengamankan tempat mereka di ajang Istanbul, City dapat meraih gelar Liga Premier kelima mereka dalam enam musim akhir pekan ini dan juga memiliki final Piala FA yang dinanti-nantikan.

sbobet wap