‘Krisis’: Seruan tumbuh untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan adat | Berita Hukum Adat

‘Krisis’: Seruan tumbuh untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan adat |  Berita Hukum Adat

Panggilan berdering lagi di Kanada dan Amerika Serikat untuk tindakan mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan Pribumi, masalah terus-menerus yang telah merusak komunitas di seluruh Amerika Utara selama beberapa dekade.

Jumat adalah Hari Kesadaran Orang Pribumi yang Hilang atau Dibunuh di AS, sementara itu adalah Hari Kesadaran Wanita dan Anak Perempuan Pribumi yang Hilang dan Dibunuh (MMIWG), juga dikenal sebagai Hari Gaun Merah, di Kanada.

“Pada Hari Kesadaran Orang Pribumi yang Hilang atau Dibunuh, kami mengingat banyak nyawa yang telah hancur atau hilang, dan berkomitmen untuk bekerja dengan komunitas Pribumi untuk menemukan keadilan, menjaga keamanan keluarga, dan membantu mereka sembuh,” kata presiden AS. Joe Biden berkata . penyataan.

“Negara India telah dicengkeram oleh wabah penduduk asli yang hilang atau dibunuh, yang kasusnya sering tidak terpecahkan,” katanya, menggambarkan masalah itu sebagai “krisis.”

“Kita harus segera menanggapi dan menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk menghentikan kekerasan dan membalikkan warisan ketidaksetaraan dan pengabaian yang sering mendorongnya.”

Perempuan mengangkat gaun merah untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah perempuan adat yang hilang dan dibunuh, di Montreal, Kanada, 3 Oktober 2020 (File: Christine Muschi/Reuters)

Selama bertahun-tahun, penduduk asli telah membunyikan alarm tentang tingginya jumlah wanita, gadis, dan orang berjiwa dua yang telah dibunuh atau dihilangkan secara tidak proporsional di AS dan Kanada. Dua roh adalah istilah yang digunakan oleh beberapa masyarakat adat untuk menggambarkan identitas gender dan spiritual mereka.

Para advokat juga mengutuk kelambanan sistemik dari pihak pemerintah dan lembaga penegak hukum untuk mengatasi masalah ini.

Di Kanada, kepolisian federal melaporkan pada tahun 2014 bahwa hampir 1.200 perempuan pribumi dibunuh atau hilang di Kanada antara tahun 1980 dan 2012 — tetapi anggota masyarakat mengatakan jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

Sebuah Penyelidikan Nasional terhadap Perempuan dan Anak Perempuan Adat yang Hilang dan Dibunuh menyimpulkan pada tahun 2019 bahwa kekerasan tersebut “merupakan genosida berbasis ras terhadap masyarakat adat” yang secara khusus menargetkan perempuan, anak perempuan, dan anggota komunitas LGBTQ2S+.

Pada hari Jumat, sekelompok menteri Kanada menyatakan dukungan untuk semua yang terkena dampak kekerasan.

“Kami berkomitmen untuk bekerja dalam kemitraan dengan keluarga Pribumi, penyintas, pemimpin dan mitra, serta dengan provinsi dan wilayah, untuk membuat perubahan transformasional yang akan mengakhiri krisis nasional ini,” kata mereka dalam sebuah pernyataan. pernyataan bersama.

Namun menjelang hari peringatan, para pemimpin adat mengatakan Kanada belum berbuat cukup untuk mengatasi krisis selama beberapa dekade.

Anggota parlemen Kanada pada hari Selasa dengan suara bulat menyetujui mosi di House of Commons yang meminta pemerintah Perdana Menteri Justin Trudeau untuk mengumumkan keadaan darurat nasional. Pergerakan juga disebutkan di Ottawa untuk menyiapkan sistem “Peringatan Gaun Merah” untuk memberi tahu publik ketika seorang wanita, gadis, atau dua roh Pribumi hilang.

“Ini adalah krisis. Orang-orang terbunuh dan hilang setiap hari,” kata Anggota Parlemen Kanada Leah Gazan, yang memimpin mosi tersebut, selama a konferensi berita pada hari Selasa.

“Kami berharga, kami berharga, kami dicintai, dan kami bukan sampah,” kata Gazan.

Hilda Anderson-Pyrz, anggota Nisichawayasihk Cree Nation dan ketua National Family and Survivors Circle, menambahkan bahwa “setiap hari adalah perjuangan untuk bertahan hidup” bagi perempuan, anak perempuan, dan orang berjiwa dua di Kanada.

“Kami lelah melawan rasisme sistemik dan struktural yang membunuh kami,” kata Anderson-Pyrz saat konferensi pers.

“Kanada memiliki tanggung jawab untuk mendukung tindakan segera, berkelanjutan, dan berdampak. Pada tahun 2019, Perdana Menteri Trudeau menyatakan bahwa pemerintah menerima bahwa pembunuhan dan penghilangan perempuan dan anak perempuan Pribumi di seluruh Kanada dalam beberapa dekade terakhir merupakan tindakan genosida.

“Sekarang empat tahun kemudian dan krisis berlanjut, dan tidak dipenuhi dengan urgensi, komitmen, dan prioritas yang diperlukan.”

daftar sbobet