Lima Hal Penting dari Sidang Senat CEO OpenAI Sam Altman | Berita Teknologi

Lima Hal Penting dari Sidang Senat CEO OpenAI Sam Altman |  Berita Teknologi

Sam Altman, CEO OpenAI ChatGPT, bersaksi di depan anggota subkomite Senat pada hari Selasa tentang perlunya mengatur teknologi kecerdasan buatan yang semakin kuat yang dibuat di dalam perusahaannya dan lainnya seperti Google dan Microsoft.

Durasi tiga jam mendengar menyentuh berbagai aspek risiko yang dapat ditimbulkan oleh AI generatif bagi masyarakat, bagaimana pengaruhnya terhadap pasar tenaga kerja dan mengapa regulasi oleh pemerintah diperlukan.

Sidang hari Selasa akan menjadi yang pertama dari serangkaian sidang yang datang saat anggota parlemen bergulat dengan pembuatan peraturan seputar AI untuk mengatasi masalah etika, hukum, dan keamanan nasionalnya.

Berikut adalah lima kesimpulan utama dari uji coba tersebut:

1. Pendengaran terbuka dengan kepalsuan yang dalam

Senator Richard Blumenthal dari Connecticut membuka persidangan dengan rekaman audio buatan AI yang terdengar seperti dia.

“Terlalu sering kita melihat apa yang terjadi ketika teknologi melampaui regulasi. Eksploitasi data pribadi yang merajalela, penyebaran disinformasi dan pendalaman kesenjangan sosial. Kami telah melihat bagaimana bias algoritmik dapat melanggengkan diskriminasi dan prasangka dan bagaimana kurangnya transparansi dapat merusak kepercayaan publik. Ini bukan masa depan yang kita inginkan,” kata suara itu.

Blumenthal, yang mengetuai Subkomite Kehakiman Senat tentang Privasi, Teknologi, dan Hukum, mengungkapkan bahwa dia tidak menulis atau mengucapkan komentar tersebut, tetapi meminta AI chatbot ChatGPT membuatnya.

Palsu yang dalam adalah jenis media sintetis yang dilatih pada media yang sudah ada yang meniru orang sungguhan.

2. AI dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan

Sam Altmanmenggunakan penampilannya pada hari Selasa untuk mendesak Kongres memberlakukan aturan baru pada Big Tech, meskipun perpecahan politik yang mendalam telah bertahun-tahun memblokir undang-undang yang bertujuan untuk mengatur Internet.

Altman berbagi ketakutan terbesarnya tentang kecerdasan buatan. Dia berkata: “Ketakutan terburuk saya adalah bahwa kami menyebabkan, kami menyebabkan kerusakan yang signifikan pada lapangan, teknologi, industri, dunia.

“Saya pikir jika teknologi ini salah, itu bisa sangat salah.”

3. Regulasi AI diperlukan

Altman menggambarkan lonjakan AI saat ini sebagai “momen tekanan” potensial, tetapi itu membutuhkan perlindungan.

“Kami berpikir bahwa intervensi peraturan oleh pemerintah akan sangat penting untuk mengurangi risiko model yang semakin kuat,” kata Altman.

Christina Montgomery, wakil presiden IBM dan kepala petugas privasi dan kepercayaan, juga memberikan kesaksian pada hari Selasa Gary Marcusmantan profesor Universitas New York.

Montgomery mendesak Kongres untuk “mengadopsi pendekatan pengaturan presisi untuk AI. Itu berarti menetapkan aturan untuk mengatur penerapan AI dalam kasus penggunaan tertentu, bukan mengatur teknologi itu sendiri.”

Marcus mendesak subkomite untuk mempertimbangkan agen federal baru yang akan meninjau program AI sebelum dirilis ke publik.

“Akan ada lebih banyak spirit dari lebih banyak botol,” kata Marcus. “Jika Anda akan memperkenalkan sesuatu kepada 100 juta orang, seseorang harus memperhatikannya.”

4. Penggantian pekerjaan tetap tidak terselesaikan

Baik Altman maupun Montgomery mengatakan AI dapat menghilangkan beberapa pekerjaan tetapi menciptakan pekerjaan baru sebagai gantinya.

“Akan ada dampak pada pekerjaan,” kata Altman. “Kami mencoba menjelaskannya dengan sangat jelas, dan saya pikir ini akan membutuhkan kemitraan antara industri dan pemerintah, tetapi sebagian besar tindakan oleh pemerintah, untuk mencari tahu bagaimana kami ingin memitigasinya. Tapi saya sangat optimis tentang betapa hebatnya pekerjaan di masa depan, ”tambahnya.

Montgomery mengatakan “hal terpenting yang perlu kita lakukan adalah mempersiapkan tenaga kerja untuk keterampilan terkait AI” melalui pelatihan dan pendidikan.

Ilustrasi orang yang menyibukkan diri di workstation komputer dengan satu meja yang tidak dijaga

Akankah ChatGPT mengambil pekerjaan Anda – dan jutaan lainnya?

5. Informasi yang salah dan pemilu AS yang akan datang

Ketika ditanya tentang bagaimana AI generatif dapat mempengaruhi pemilih, Altman mengatakan potensi AI untuk digunakan untuk memanipulasi pemilih dan menargetkan disinformasi adalah di antara “bidang perhatian terbesar saya”, terutama karena “tahun depan kami mengadakan pemilihan wajah dan model ini semakin lebih baik”.

Altman mengatakan OpenAI telah mengadopsi kebijakan untuk mengatasi risiko ini, termasuk melarang penggunaan ChatGPT untuk “menghasilkan materi kampanye dalam jumlah besar”.


Hongkongpool