Mahkamah Agung Pakistan memerintahkan pembebasan mantan Perdana Menteri Imran Khan | Berita Imran Khan

Mahkamah Agung Pakistan memerintahkan pembebasan mantan Perdana Menteri Imran Khan |  Berita Imran Khan

Mahkamah Agung Pakistan memutuskan penangkapan mantan Perdana Menteri Imran Khan ilegal dan memerintahkan pembebasannya segera, dua hari setelah penahanannya atas tuduhan korupsi memicu protes keras.

Setelah putusan pada hari Kamis, kekerasan tampaknya mereda di seluruh negeri, meskipun bentrokan antara pendukung Khan dan polisi pecah sebentar di dekat gedung Mahkamah Agung.

Namun, pemerintah mengutuk putusan tersebut dan mengatakan bertekad untuk mencari jalan hukum lain untuk menangkap pemimpin partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI).

Khan, 70, ditangkap pada hari Selasa saat tampil di pengadilan dalam kasus korupsi Biro Akuntabilitas Nasional (NAB), memicu protes kekerasan di seluruh negeri dan mendorong pemerintah untuk memanggil tentara untuk membantu memulihkan ketertiban.

Pendukung PTI bentrok dengan polisi di seluruh negeri, dan orang-orang menyerang situs militer dan pemerintah, mencoba menyerbu markas tentara dan membakar kediaman seorang jenderal tinggi di Lahore.

Lebih dari 2.000 orang telah ditangkap, setidaknya 11 lainnya tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam bentrokan tersebut.

Belum jelas kapan Khan bisa kembali ke rumah.

Pengadilan mengarahkan agar kepala PTI tetap berada di bawah perlindungan polisi di kompleks Garis Polisi di Islamabad, tempat dia ditahan sejak penangkapannya.

Ketua Mahkamah Agung Umar Ata Bandial meminta Khan untuk hadir di Pengadilan Tinggi Islamabad pada hari Jumat untuk mempertimbangkan kembali keputusannya sebelumnya bahwa penangkapan itu sah. Khan juga dapat meminta pengadilan untuk perlindungan dari penangkapan di masa depan atas tuduhan korupsi.

Berbicara di Dunya TV Pakistan, Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah Khan bersumpah: “Kami akan menangkapnya lagi”, mungkin atas tuduhan yang diumumkan sehari sebelumnya karena menghasut gelombang kekerasan.

Pejabat pemerintah mengkritik putusan tersebut, dengan beberapa menuduh hakim agung bias terhadap Khan. Ketua Mahkamah Agung “sekarang harus mengibarkan bendera partai Imran Khan di Mahkamah Agung, atau dia harus menyatakan bahwa pengadilan adalah sub-kantor partai Imran,” kata Azam Tarar, penasihat Perdana Menteri Shehbaz Sharif, kepada wartawan.

Menteri Pertahanan Khawaja Muhammad Asif menyebutnya sebagai “penangguhan hukuman khusus” untuk mantan perdana menteri, dan mengatakan pengadilan telah mengabaikan serangan para pendukungnya terhadap instalasi militer dan pemerintah.

Pendukung Khan bentrok dengan polisi selama protes di Islamabad pada hari Rabu (Aamir Qureshi / AFP)

Hingga Kamis, pihak berwenang telah menangkap setidaknya tiga pemimpin senior partai PTI Khan lainnya, termasuk mantan menteri luar negeri di kabinetnya selama masa jabatan perdana menteri 2018-2022.

Khan juga didakwa pada hari Rabu dalam kasus korupsi lain di mana dia dituduh menjual hadiah negara secara ilegal selama masa jabatannya sebagai perdana menteri.

Lebih dari 100 kasus polisi telah didaftarkan oleh pemerintah terhadap Khan sejak dia digulingkan dari kekuasaan pada April 2022 setelah kehilangan mosi tidak percaya di parlemen.

Sementara itu, layanan data seluler telah ditangguhkan dan sekolah serta kantor telah ditutup di dua dari empat provinsi di Pakistan. Platform media sosial seperti Twitter, YouTube, Facebook, dan Instagram diblokir.

Kelompok HAM mendesak Pakistan untuk menahan diri dalam menangani protes dan memulihkan internet.

“Pemerintah Pakistan harus menjunjung tinggi hak untuk protes damai sambil menanggapi kekerasan dengan kekuatan minimum yang diperlukan,” kata Patricia Gossman, direktur asosiasi Asia di Human Rights Watch, dalam sebuah pernyataan Kamis.

Presiden Pakistan Arif Alvi, yang juga seorang pemimpin senior PTI, mengatakan dia “khawatir, terkejut dan sangat terganggu” dengan situasi di negara tersebut.

‚ÄúProtes adalah hak konstitusional setiap warga negara Pakistan, tetapi harus selalu dalam batas-batas hukum. Cara beberapa penjahat merusak properti publik, terutama gedung-gedung pemerintah dan militer, adalah terkutuk,” kata presiden dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Abid Hussain berkontribusi pada laporan ini dari Islamabad, Pakistan.

judi bola