Mantan pemimpin paramiliter bersaksi tentang pembunuhan di Kolombia | Berita Konflik

Mantan pemimpin paramiliter bersaksi tentang pembunuhan di Kolombia |  Berita Konflik

Bogota Kolombia – Seorang mantan orang kuat menyimpulkan kesaksian di depan pengadilan Jurisdiksi Khusus untuk Perdamaian Kolombia (JEP) minggu ini, menawarkan pandangan mengerikan tentang program pembunuhan paramiliter yang diatur selama konflik internal selama puluhan tahun di negara itu.

Salvatore Mancuso, yang menggunakan nom de guerre “Triple Zero”, adalah salah satu pemimpin utama pasukan paramiliter di negara itu pada akhir 90-an dan awal 2000-an.

Selama empat hari kesaksian, yang berakhir Selasa, Mancuso menawarkan wawasan tentang kelompok-kelompok yang sejak itu digambarkan oleh Komisi Perdamaian Kolombia sebagai “pilihan kematian.”

Sebagai mantan komandan United Self-Defense Forces of Colombia (AUC), sebuah koalisi kelompok paramiliter sayap kanan, Mancuso menggambarkan pembunuhan dan penghilangan paksa terhadap aktivis politik dan individu lain yang bersimpati pada kelompok dan tujuan sayap kiri.

“Ini adalah pembunuhan,” katanya pada hari pertama kesaksian, 10 Mei. “Tidak ada kata lain untuk itu.”

Salvatore Mancuso sebelumnya bersaksi di depan Komisi Kebenaran Kolombia ketika negara itu bergulat dengan warisan konflik internal selama hampir 60 tahun (File: Nathalia Angarita/Reuters)

Mancuso sebelumnya mengakui ribuan dakwaan berbagai kejahatan di hadapan JEP, dalam upaya mendapatkan keringanan hukuman dan menghindari tindakan hukum lebih lanjut di Kolombia. Dia memberikan kesaksian minggu ini melalui video dari Amerika Serikat, tempat dia sebelumnya menjalani hukuman 12 tahun atas tuduhan perdagangan narkoba.

“Kami tidak disuruh membunuh begitu saja. Kami disuruh menyembunyikan jenazah dan memastikan tidak pernah ditemukan,” kata Mancuso dari layar di depan pengadilan.

Untuk menutupi kejahatan mereka, Mancuso menjelaskan bahwa pasukannya telah membangun krematorium untuk membakar jenazah yang terbunuh. Korban lainnya dibuang di Sungai Catatumbo, yang memisahkan Kolombia dan Venezuela di wilayah Catatumbo.

Kesaksiannya juga membenarkan tuduhan lama bahwa kelompok paramiliter merencanakan serangan mereka dalam koordinasi langsung dengan pemerintah Kolombia, serta sektor swasta.

Seorang pria berseragam militer meraih tumpukan senjata api untuk berjabat tangan dengan pria lain yang mengenakan perlengkapan militer, memegang dua buku catatan.  Anggota paramiliter lainnya menyaksikan dari seberang meja dengan senjata api.
Salvatore Mancuso, kiri, berjabat tangan dengan anggota United Self-Defense Forces of Colombia ketika mereka menyerahkan senjata mereka pada tahun 2004, sebelum demobilisasi mereka (File: Albeiro Lopera/Reuters)

Anak negara ‘parapolitik’

Mancuso mengaku telah bekerja secara langsung dengan militer dan polisi Kolombia, serta dengan Departemen Keamanan Administratif (DAS), mantan badan intelijen negara yang dipermalukan.

DAS dibubarkan pada tahun 2011 di tengah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan penyadapan wartawan dan hakim.

Bersama dengan pasukan paramiliter, badan-badan tersebut mengoordinasikan “daftar kematian” yang mengidentifikasi individu yang ingin dibungkam oleh pemerintah, klaim Mancuso.

“Dalam kapasitas saya sebagai penghubung antara pasukan publik dan kelompok pertahanan diri, saya memerintahkan pembunuhan ratusan orang. Saya adalah anak sah dari ‘parapolitik’ negara,” katanya pada hari Selasa, menggunakan istilah untuk persilangan antara “paramiliter” dan “politik”.

Menurut Mancuso, salah satu target yang diperintahkan DAS untuk dibunuh adalah Gustavo Petro, presiden Kolombia saat ini dan mantan pejuang pemberontak yang menjadi anggota kongres saat itu.

Seorang pria berjas dan berdasi memberi isyarat dari belakang podium resmi pemerintah di Bogota, Kolombia
Salvatore Mancuso mengklaim bahwa Presiden Kolombia Gustavo Petro, yang digambarkan di sini di Bogotá pada Mei 2023, pernah menjadi target pembunuhan (File: Luisa Gonzalez/Reuters)

Mancuso juga mengindikasikan bahwa perusahaan swasta besar membantu mendanai operasi paramiliter melalui program yang disebut “Convivir”, sebagian untuk melindungi infrastruktur domestik mereka. Namun, pengadilan JEP belum memverifikasi klaim yang dibuat dalam kesaksian Mancuso.

Mancuso meninggalkan posisinya sebagai komandan pada 2005 sebagai bagian dari proses perdamaian kontroversial dengan pasukan paramiliter Kolombia.

Kritik terbagi atas bukti

Pengamat terbagi atas pengungkapan kesaksian Mancuso minggu ini – dan seberapa banyak mereka akan membantu memajukan misi JEP untuk menyelidiki kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan selama hampir enam dekade konflik internal Kolombia.

Claudia Julieta Duque, seorang jurnalis yang disiksa oleh DAS, kurang terkesan dengan sidang pengadilan selama empat hari.

Itu adalah “korban yang menegaskan kembali apa yang telah dikatakan para korban selama lebih dari 20 tahun”, katanya kepada Al Jazeera. “Dia mengatakan banyak hal yang sudah diketahui.”

Elizabeth Dickinson, seorang analis kebijakan senior di Kolombia untuk International Crisis Group, tetap tertarik dengan beberapa wawasan yang ditawarkan Mancuso.

“Salah satu poin kesaksian yang paling mencolok dan baru adalah diskusi Mancuso tentang periode di akhir tahun 90-an ketika Kolombia menerima lebih banyak pengawasan dalam meningkatnya korban sipil,” katanya.

“Dan perintah, sebagai tanggapan, dari pasukan keamanan ke paramiliter adalah: Terus lakukan apa yang Anda lakukan dengan taktik bumi hangus ini. Tapi alih-alih meninggalkan bukti kekerasan ini, Anda harus mulai membuat orang menghilang.”

Dia mengatakan “sangat tidak menyenangkan” bahwa tanggapan pemerintah adalah melipatgandakan dugaan kekerasan yang disponsori negara daripada menilai kembali tindakannya.

Orang-orang berkumpul di sekitar satu set layar TV di dalam ruangan, di mana speaker dapat dilihat.
Anggota masyarakat mendengarkan kesaksian video dari mantan pemimpin pemberontak Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) Rodrigo Londono dan mantan pemimpin paramiliter Salvatore Mancuso pada tahun 2021 (File: Nathalia Angarita/Reuters)

Apa selanjutnya untuk proses perdamaian Kolombia?

Ketika ditanya apa arti kesaksian Mancuso untuk saat ini, Dickinson menjelaskan bahwa fenomena membayar kelompok kriminal untuk perlindungan – baik secara sukarela atau melalui paksaan – merupakan masalah yang “berkelanjutan” di Kolombia.

“JEP secara khusus mencari informasi lebih lanjut tentang ini. Itu sebabnya Mancuso bersaksi,” katanya. Komisi Perdamaian Kolombia telah berulang kali menyatakan bahwa impunitas atas kejahatan yang dilakukan selama konflik internal merupakan hambatan bagi pembangunan perdamaian kontemporer.

Ginna Morelo, seorang reporter investigasi, menulis sebuah buku, The Voice of the Pensils, menggambarkan serangan yang dilancarkan oleh pasukan paramiliter di Universitas Cordoba Kolombia – sebuah serangan yang ditangani Mancuso dalam kesaksiannya minggu ini.

Dia menjelaskan bahwa kesaksiannya “berkontribusi pada rekonstruksi kebenaran. Meskipun sangat menyakitkan, waktu telah berlalu tanpa mengetahui kebenarannya.”

Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa beberapa korban kemudian mengatakan kepadanya bahwa “mereka tidak pernah mendengar bahwa DAS berada di balik kejahatan yang dilakukan terhadap mereka”.

Dia berharap informasi baru dapat membawa penutupan bagi mereka yang menderita selama perang saudara. Para korban, katanya, “hidup dalam transisi tanpa akhir untuk mencari klarifikasi dan rekonsiliasi yang sejauh ini sulit dipahami”.

Result Hongkong