Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Ditangkap di Pengadilan Islamabad | Berita Imran Khan

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Ditangkap di Pengadilan Islamabad |  Berita Imran Khan

Islamabad, Pakistan – Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan ditangkap ketika dia hadir di pengadilan di ibu kota, Islamabad, untuk menghadapi tuduhan korupsi, yang memicu protes di seluruh negeri.

Penangkapan hari Selasa adalah putaran terbaru dalam krisis politik selama berbulan-bulan dan mengikuti beberapa upaya yang gagal untuk menangkap pemain kriket yang berubah menjadi politisi, termasuk penggerebekan polisi pada bulan Maret di kediamannya di kota timur Lahore yang berhasil dia hindari.

Musarrat Jamshed Cheema, seorang pemimpin partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) Khan, mengkonfirmasi penangkapan tersebut ke Al Jazeera pada hari Selasa.

“Dia menjalani prosedur biometrik dari tempat dia dipilih oleh Rangers,” katanya, mengacu pada pasukan paramiliter.

Saat berita tersiar, para pendukung PTI turun ke jalan di beberapa kota menuntut pembebasan pemimpin partai, meneriakkan slogan-slogan seperti “Khan berada di luar garis merah.”

Rekaman video yang dibagikan di media sosial menunjukkan massa yang marah di kediaman pribadi komandan korps dari Lahore, ibu kota provinsi timur Punjab dan kota tempat tinggal Khan. Kelompok pemantau internet Netblocks mengatakan Selasa malam bahwa akses ke Twitter, Facebook dan YouTube dibatasi.

Petugas keamanan mengawal sebuah mobil yang membawa mantan perdana menteri Pakistan Imran Khan saat dia tiba di Pengadilan Tinggi Islamabad
Petugas keamanan mengawal mobil yang membawa Khan di Pengadilan Tinggi Islamabad (Aamir Qureshi/AFP)

Akbar Nasir Khan, seorang perwira tinggi polisi di Islamabad, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Khan ditangkap dalam kasus yang berkaitan dengan Al-Qadir University Trust. Biro Akuntabilitas Nasional anti-korupsi (NAB) telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Khan pada 1 Mei sehubungan dengan kasus tersebut, katanya.

Badan pertanggungjawaban mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Khan ditangkap “karena kejahatan korupsi”.

“Mantan perdana menteri tidak memberikan tanggapan yang memadai atas panggilan NAB. Penangkapannya dilakukan sesuai dengan Peraturan NAB dan hukum,” kata pernyataan itu.

Sejak disingkirkan dari kekuasaan tahun lalu, Khan telah ditampar dengan lusinan tuduhan, yang semuanya dia bantah dan katakan bermotivasi politik.

Pengacara Imran Khan menuduh Rangers memukul dan menendang kepala Khan sebelum membawanya pergi.

“Penjaga hutan masuk dengan paksa dan mendobrak pintu dan jendela (ruangan). Mereka mengambil Imran Khan dari kursi rodanya, memukul kepalanya dan menendangnya,” kata Gohar Ali Khan, yang menemani mantan perdana menteri di Pengadilan Tinggi Islamabad, dalam sebuah video yang diposting di akun media sosial PTI.

“Saya jatuh saat terjadi keributan. Rangers menyemprotnya dan membawanya pergi,” tambah pengacara itu.

Ali Khan mengatakan tidak ada petugas polisi di ruangan tempat Khan ditangkap.

Fawad Chaudhry, seorang pemimpin PTI, men-tweet bahwa kompleks Pengadilan Tinggi di Islamabad “diduduki” oleh Rangers dan bahwa para pengacara “disiksa”.

Rekaman video di media lokal menunjukkan Khan dikawal ke kendaraan Rangers dan dibawa ke kantor NAB di Rawalpindi, sebuah kota di sebelah Islamabad.

Pejabat PTI meminta pendukung untuk turun ke jalan setelah penangkapan Khan, yang mereka sebut sebagai penculikan.

“Orang-orang pemberani Pakistan harus keluar dan membela negara mereka,” tulis partai itu di Twitter.

Namun, polisi memperingatkan bahwa perintah yang melarang pertemuan lebih dari empat orang akan ditegakkan dengan ketat.

Ketegangan semakin tinggi

Khan (70) dicopot dari kekuasaan pada April 2022 setelah kehilangan mosi percaya di parlemen. Sejak itu, dia berkampanye untuk pemilu nasional dini, yang akan berlangsung Oktober tahun ini.

Penangkapan Khan menyusul eskalasi baru-baru ini dalam perang kata-kata dengan militer negara yang kuat.

Mantan perdana menteri itu menuduh seorang pejabat militer senior, Mayor Jenderal Faisal Naseer, yang saat ini dikerahkan dengan Inter-Services Intelligence (ISI), agen mata-mata Pakistan, terlibat dalam serangan pembunuhan terhadapnya di Wazirabad pada November 2022. hari, dia memilihnya lagi karena menyerang partainya.

Tentara mengeluarkan pernyataan tegas pada hari Senin menyebut tuduhan keterlibatannya dalam penembakan tahun lalu “sangat tidak bertanggung jawab dan tidak berdasar”.

“Kami meminta pemimpin politik yang bersangkutan untuk menggunakan jalur hukum dan berhenti membuat tuduhan palsu,” kata pernyataan itu.

Namun, Khan menggandakan tuduhan tersebut dalam pesan video yang dia rilis Selasa pagi, sebelum dia meninggalkan Lahore menuju Islamabad untuk menghadiri sidang pengadilan dalam kasus terpisah.

“Pria ini (Mayor Jenderal Faisal Naseer) mencoba membunuh saya dua kali dan ketika penyelidikan dilakukan, saya akan membuktikan bahwa dia adalah pria ini dan ada komplotan bersamanya,” kata ketua PTI itu.

Seorang pejabat militer, yang berbicara kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama, mengatakan penangkapan Selasa “dilakukan setelah surat perintah dikeluarkan oleh badan pertanggungjawaban”.

“Mereka mengikuti prosedur yang benar, dan itu sama sekali tidak ada hubungannya dengan kami,” kata pejabat itu.

Kasus melawan Khan

Kasus Al-Qadir Trust terhadap Khan dimulai oleh pemerintahan Perdana Menteri Shehbaz Sharif saat ini tahun lalu.

Kasus korupsi terkait dengan akuisisi tanah untuk Al-Qadir Trust, di mana Khan dan istrinya Bushra Bibi menjadi wali.

Tanah senilai miliaran rupee itu diberikan oleh Malik Riaz, salah satu taipan bisnis terbesar Pakistan, untuk meluncurkan sebuah lembaga pendidikan.

Pada Desember 2019, Riaz setuju untuk menyerahkan aset, termasuk properti, senilai $239 juta kepada Badan Kejahatan Nasional Inggris.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa pihak berwenang Inggris telah mengembalikan 190 juta pound ($ 239 juta) ke Pakistan dalam penyelidikan terkait dengan “uang kotor”, yang kemudian dikatakan Khan kepada pengusaha itu dikembalikan alih-alih menyimpannya di bank nasional. . peti harta karun.

Mantan perdana menteri itu membantah melakukan kesalahan.

Khan, yang berkuasa dari Agustus 2018 hingga April 2022, telah menghadapi kritik di masa lalu dari para pesaingnya karena menjadi pion dari pembentukan militer, yang sering dianggap sebagai raja di negara itu.

Militer telah memerintah negara secara langsung selama lebih dari tiga dekade dalam 75 tahun keberadaannya dan masih diyakini berperan aktif dalam urusan politik.

slot gacor