Mantan Presiden Toledo kembali ke Peru setelah ekstradisi AS | Berita Korupsi

Mantan Presiden Toledo kembali ke Peru setelah ekstradisi AS |  Berita Korupsi

Otoritas Peru menuduh Alejandro Toledo menerima jutaan dolar sebagai imbalan atas kontrak pekerjaan umum.

Mantan Presiden Peru Alejandro Toledo kembali ke Peru dari Amerika Serikat atas tuduhan pencucian uang dan korupsi selama mandatnya.

Pria berusia 77 tahun, yang menjabat sebagai presiden Peru dari 2001 hingga 2006, dicari oleh jaksa Peru yang menyelidiki skandal luas yang melibatkan konglomerat konstruksi Brasil, Odebrecht.

Dia dituduh menerima jutaan dolar dari Odebrecht sebagai ganti kontrak pekerjaan umum.

Gambar resmi yang dibagikan oleh otoritas Peru menunjukkan Toledo tiba di bandara Lima pada hari Minggu. Toledo menyerahkan diri untuk ekstradisi hari Jumat.

Pihak berwenang Peru telah menuduh Toledo menerima suap $35 juta dari Odebrecht sebagai imbalan bagi perusahaan yang memenangkan kontrak untuk jalan raya Interoceanica Sur.

Dia membantah tuduhan korupsi oleh jaksa penuntut, yang tuduhannya termasuk pencucian uang dan konspirasi dan menuntut 20 tahun penjara.

Pendukung mantan presiden Peru Alejandro Toledo melakukan protes di luar Callao (Sebastian Castaneda/Reuters)

Toledo masih di bandara

Koresponden Al Jazeera Mariana Sanchez, melaporkan dari Callao di Peru, mengatakan Toledo tetap berada di bandara dan diperkirakan akan dibawa ke penjara Minggu malam.

“Dia tidak akan dibawa ke pengadilan pidana, yang merupakan rencana sebelumnya di pusat ibu kota,” katanya. “Sebaliknya, jaksa tertinggi di negara ini ada di sini di bandara bersama mantan presiden. Mereka mungkin juga berbicara dengan pengacara.”

Dia mengatakan bahwa beberapa pendukung Toledo telah tiba di bandara untuk menunjukkan solidaritas kepada mantan presiden tersebut.

Proses ekstradisi Toledo dimulai pada 2018. Dia telah dinyatakan sebagai buronan di negaranya pada tahun sebelumnya ketika dia melakukan perjalanan ke AS di tengah penyelidikan korupsi terhadap dirinya.

Toledo – seorang ekonom berprofesi, dengan gelar doktor dari Universitas Stanford di AS – menjadi mantan presiden Peru kedua yang diekstradisi. Pendahulunya, Presiden Alberto Fujimori, diekstradisi dari Chili dan menjalani hukuman 25 tahun penjara karena pelanggaran hak asasi manusia.

Sementara itu, mantan Presiden Pedro Castillo dalam penahanan prapersidangan karena dia diselidiki atas tuduhan “pemberontakan” setelah dia mencoba membubarkan Kongres secara ilegal pada bulan Desember.

Mantan presiden Pedro Pablo Kuczynski juga sedang diselidiki dalam kasus Odebrecht dan menjalani tahanan rumah, sementara mantan presiden Alan Garcia menembak kepalanya sendiri pada 2019 untuk menghindari penangkapan dan meninggal di rumah sakit.

togel sidney