Mengapa pegulat papan atas India memprotes di jalanan? | Berita Protes

Mengapa pegulat papan atas India memprotes di jalanan?  |  Berita Protes

Pegulat top India telah melakukan protes di jalan-jalan New Delhi selama 10 hari terakhir karena kurangnya tindakan terhadap kepala federasi gulat negara itu, Brijbhushan Sharan Singh, yang menuduh mereka melakukan pelecehan seksual.

Singh, yang juga anggota Parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi, telah dituduh melecehkan beberapa atlet wanita tetapi membantah semua tuduhan tersebut.

Para atlet yang memprotes menuntut “penangkapan segera” dan meminta campur tangan Mahkamah Agung, yang memerintahkan polisi untuk mendaftarkan kasus terhadap Singh yang berusia 66 tahun.

Pada Rabu larut malam, para atlet yang berkemah di lokasi protes Jantar Mantar di New Delhi – sangat dekat dari Parlemen – mengklaim bahwa polisi telah menyerang mereka.

“Daerah itu penuh dengan air (karena hujan) dan tidak ada tempat untuk tidur, jadi kami berpikir untuk membawa tempat tidur lipat. Saat kami membawa tempat tidur, seorang petugas polisi laki-laki menganiaya dan melecehkan kami,” kata seorang pegulat Vinesh Phogat yang menangis tersedu-sedu kepada wartawan.

“Cara mereka membuat kami menderita, saya tidak ingin atlet mana pun memenangkan medali untuk negara,” katanya.

Foto dan video yang dibagikan di media sosial Rabu malam menunjukkan polisi menahan seorang jurnalis wanita, memblokir situs dan mengerahkan lebih banyak petugas.

Polisi New Delhi membantah tuduhan bahwa petugasnya menyerang para atlet yang memprotes.

Pegulat India Vinesh Phogat, kiri, dan Sangita Phogat berlatih gulat saat mereka mengambil bagian dalam protes terhadap presiden WFI Brijbhushan Sharan Singh dan pejabat lainnya di New Delhi (File: AP Photo)

Mengapa para pegulat memprotes?

Pegulat, yang dipimpin oleh peraih medali perunggu Olimpiade Sakshi Malik dan Bajrang Punia, turun ke jalan-jalan di New Delhi sebagai protes untuk pertama kalinya pada 18 Januari. Mereka menuduh Singh dan beberapa pelatih dari badan olahraga tersebut melakukan pelecehan seksual terhadap atlet wanita.

Peraih medali emas wanita Commonwealth Games Vinesh Phogat mengatakan pelatih dan presiden Federasi Gulat India (WFI) melakukan pelecehan seksual terhadap beberapa wanita.

“Pegulat wanita dilecehkan secara seksual di kamp nasional oleh pelatih dan juga presiden WFI,” kata atlet berusia 28 tahun itu pada Januari.

“Saya mengenal setidaknya 10 hingga 20 gadis di kamp nasional yang datang untuk menceritakan kisah mereka kepada saya,” katanya kepada wartawan.

Setelah jaminan pemerintah bahwa komite pengawas akan menyelidiki tuduhan tersebut, para pegulat membatalkan protes awal pada 20 Januari. Kementerian olahraga melucuti petinggi WFI dari semua kekuasaan administratif.

Tapi Malik, yang merupakan pegulat wanita India pertama yang memenangkan medali Olimpiade, mengatakan membatalkan protes Januari adalah sebuah “kesalahan”.

“Laporan komite pengawas tidak dipublikasikan dan kami memiliki alasan untuk percaya bahwa pelakunya benar,” kata Malik, yang memenangkan gaya bebas 58kg putri di Olimpiade Rio 2016.

Protes dilanjutkan bulan lalu setelah apa yang para pengunjuk rasa katakan adalah kurangnya tindakan pemerintah. Dalam sebuah surat kepada ketua Asosiasi Olimpiade India (IOA) PT Usha, para pegulat menulis bahwa Phogat “dilecehkan dan disiksa secara mental” oleh Singh setelah dia kehilangan medali Olimpiade di Tokyo 2021, yang menyebabkan dia hampir dianggap bunuh diri. .

Surat itu juga menuduh penyelewengan keuangan di pihak WFI dengan Singh di pucuk pimpinan.

Siapa tersangka utama?

Singh telah memimpin WFI sejak 2011 dan enam kali menjadi anggota parlemen dari partai BJP nasionalis Hindu pimpinan Modi.

Pada bulan Januari, Singh menolak tuduhan tersebut sebagai taktik politik untuk meningkatkan posisinya, mengatakan kepada media bahwa dia “siap untuk digantung” bahkan jika ada pegulat wanita yang membuktikan tuduhan pelecehan seksual tersebut.

Dia menuduh para pegulat sebagai mainan di tangan lawan.

Dia juga membatalkan konferensi pers yang dimaksudkan untuk mengungkapkan “konspirasi” terhadapnya dan sebagai gantinya mengirim putranya untuk berbicara dengan wartawan.

Bagaimana tanggapan pihak berwenang?

Pemerintah telah berjanji untuk menyelesaikan penyelidikan atas tuduhan tersebut dalam waktu empat minggu. Laporan investigasi selesai pada bulan April, tetapi temuannya belum dipublikasikan.

Protes dilanjutkan minggu lalu karena polisi tidak mengajukan kasus resmi terhadap Singh atau melakukan penyelidikan terhadapnya.

Pengadilan tinggi mendesak polisi untuk memberikan penjelasan tentang fakta bahwa kasus tersebut tidak didaftarkan terhadap Singh, menyebut tuduhan tersebut sebagai “serius”.

Polisi New Delhi memberi tahu Pengadilan Tinggi minggu ini bahwa mereka akan mendaftarkan kasus terhadap Singh.

Pelecehan Seksual Gulat India
Bajrang Punia, pegulat India peraih medali perunggu Olimpiade Tokyo 2020, dan lainnya melakukan latihan peregangan di lokasi protes di New Delhi (File: AP Photo)

Menteri olahraga India Anurag Thakur, yang telah berjanji untuk menyelidiki tuduhan tersebut, dikritik oleh para atlet karena “berusaha menekan” masalah tersebut dengan membentuk komite penyelidikan yang tidak mengambil tindakan apa pun terhadap Singh.

Pemerintahan Perdana Menteri Modi, yang berkampanye untuk meningkatkan pemberdayaan perempuan, juga dikritik karena tetap diam mengenai masalah ini.

Siapa yang mendukung para atlet?

Para pegulat mendapat dukungan dari atlet top India olahraga lain serta pemimpin partai oposisi utama negara itu.

Pemimpin partai oposisi Kongres India, Priyanka Gandhi Vadra, menuntut penyelidikan atas tuduhan tersebut.

“Para pemain kami adalah kebanggaan negara. Mereka membawa kemenangan ke negara melalui kinerja mereka di tingkat dunia. Para pemain telah membuat tuduhan eksploitasi yang serius terhadap Federasi Gulat dan presidennya dan suara mereka harus didengar,” cuitnya.

Bintang tenis Sania Mirza mengatakan saga itu “terlalu sulit untuk ditonton” untuknya “sebagai seorang atlet tetapi lebih dari seorang wanita” dan mengatakan dia berharap “keadilan akan ditegakkan .. lebih cepat daripada nanti”.

Juara tinju Nikhat Zareen berkata, “Hati saya hancur melihat peraih medali Olimpiade dan Dunia kami di negara bagian ini”.

Abhinav Bindra, yang memenangkan medali emas menembak di Olimpiade Beijing, mengatakan insiden itu menyoroti “kebutuhan penting akan mekanisme perlindungan yang tepat yang dapat mencegah pelecehan dan memastikan keadilan bagi mereka yang terkena dampak”.

Namun, bintang kriket India tetap bungkam tentang masalah ini.

Keluaran SGP Hari Ini