Para pemimpin Kosovo, Serbia melanjutkan pembicaraan di Brussel untuk menormalkan hubungan | Berita Uni Eropa

Para pemimpin Kosovo, Serbia melanjutkan pembicaraan di Brussel untuk menormalkan hubungan |  Berita Uni Eropa

Setelah lebih dari satu dekade negosiasi, UE ingin tetangga Balkan itu menyelesaikan rencana dan mengakhiri permusuhan.

Para pemimpin Serbia dan Kosovo kembali ke Brussel untuk melakukan pembicaraan guna menormalisasi hubungan dan menerapkan rencana normalisasi 11 poin dari Uni Eropa.

Pertemuan hari Selasa mengikuti pertemuan di bulan Februari ketika kedua pemimpin mendukung rencana Uni Eropa setelah 12 tahun pembicaraan. Mereka juga bertemu di Makedonia Utara pada bulan Maret, di mana Beograd dan Pristina secara tentatif menyetujui bagaimana penerapannya.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell akan mengadakan pertemuan antara Presiden Serbia Aleksandar Vucic dan Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti.

Para pemimpin diperkirakan akan membahas pembentukan persatuan kota-kota mayoritas Serbia di Kosovo, yang pernah menjadi bagian dari Serbia dan yang populasi keseluruhannya lebih dari 90 persen beretnis Albania.

Vucic berjabat tangan dengan Borrell selama pertemuan Februari di Brussel, di mana Serbia dan Kosovo menyetujui rencana Uni Eropa untuk menormalisasi hubungan (File: Virginia Mayo/AP)

Mereka juga diperkirakan akan menangani masalah lebih dari 1.600 orang yang secara resmi masih hilang sejak perang Kosovo 1998-1999, yang meletus ketika separatis etnik Albania memberontak melawan pemerintahan Serbia dan Beograd menanggapinya dengan represi brutal.

Sekitar 13.000 orang meninggal, sebagian besar etnis Albania. Pada tahun 1999, intervensi militer NATO memaksa Serbia untuk mundur dari daerah tersebut.

Itu proposal UE mencakup normalisasi hubungan antara kedua negara dan jalan masa depan mereka menuju perdamaian dan keanggotaan UE.

Miroslav Lajcak, utusan Borrell untuk negosiasi Beograd-Pristina, mengatakan pertemuan itu adalah “langkah maju yang menentukan, dan penting untuk menghindari tindakan apa pun yang dapat memperburuk suasana”.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, Brussel dan Amerika Serikat semakin melakukan intervensi untuk meredakan ketegangan antara Beograd dan Pristina.

Kosovo mendeklarasikan kemerdekaannya dari Serbia pada 2008, yang tidak diakui Serbia. Serbia masih menganggap Kosovo sebagai provinsi yang memisahkan diri, dan hubungan buruk antara dua tetangga Balkan itu menimbulkan kekhawatiran akan kembalinya perang.

Poin penting adalah desakan Beograd bahwa Pristina menerapkan perjanjian 2013 untuk membentuk persatuan kota Kosovo utara dengan populasi mayoritas Serbia. Mahkamah Konstitusi Kosovo menyatakan rencana ini tidak konstitusional.

Serbia mengatakan kemajuan dalam pembicaraan hanya mungkin terjadi setelah masalah ini ditangani.

Mengacu pada perjanjian asosiasi, Menteri Luar Negeri Serbia Ivica Dacic mengatakan: ‚ÄúSemua orang senang bahwa itu adalah tindakan bersejarah. Sepuluh tahun berlalu, dan penyatuan kota Serbia tidak terjadi.”

Pemilihan lokal diadakan di kota-kota yang didominasi Serbia di Kosovo utara bulan lalu setelah perwakilan Serbia meninggalkan jabatan mereka tahun lalu, tetapi pemungutan suara itu diboikot oleh etnis Serbia.

Vucic memuji boikot tersebut dan mengkritik pejabat Barat, menyebut mereka pembohong dan penipu. Dia mengatakan minoritas Serbia tidak akan lagi mentolerir “pendudukan” asing.

judi bola terpercaya