Taman Penobatan Delhi situs terbengkalai dari masa lalu kolonial India | Berita Sejarah

Taman Penobatan Delhi situs terbengkalai dari masa lalu kolonial India |  Berita Sejarah

New Delhi, India – Di bagian utara ibu kota India terdapat hamparan seluas 52 acre (21 hektar) yang dimaksudkan sebagai peringatan hampir 200 tahun pemerintahan Inggris di India.

Terletak di daerah Burari New Delhi dekat perbatasan dengan negara bagian Haryana yang bertetangga, pekarangan lanskap ini dihiasi dengan monumen, jalan beraspal, tanaman, dan pepohonan.

Bendera tiga warna India besar di pintu masuk menyambut pengunjung dengan masuk gratis.

Taman Penobatan mendapatkan namanya dari “penobatan” tiga raja Inggris – Ratu Victoria pada tahun 1877, Raja Edward VII pada tahun 1903 dan Raja George V pada tahun 1911 – sebagai penguasa India.

Pemandangan umum Taman Penobatan di ibu kota India (Md Meharban/Al Jazeera)

Hampir dua dekade setelah apa yang digambarkan Inggris sebagai pemberontakan India melawan kekuasaan mereka dan upaya untuk menempatkan seorang kaisar Mughal di atas takhta Delhi pada tahun 1857, Ratu Victoria memutuskan pada tahun 1876 untuk menerima gelar Permaisuri India untuk diadopsi.

“Dia tidak datang ke India, tetapi pada Januari 1877 diadakan Coronation Durbar (pengadilan kekaisaran). Itu disebut Imperial Assemblage pada saat itu. Idenya adalah untuk mengumumkan kepada orang-orang Delhi bahwa Ratu Victoria telah mengambil gelar itu,” kata sejarawan Swapna Liddle kepada Al Jazeera.

Taman Penobatan, Delhi
Obelisk batu pasir setinggi 21 meter (69 kaki) berdiri tepat di tempat diadakannya Durbar Penobatan 1911 (Md Meharban/Al Jazeera)

Tetapi mengapa upacara diadakan di Delhi ketika Kalkuta (sekarang Kolkata) di timur adalah ibu kota kerajaan Inggris di anak benua India?

Liddle mengatakan ini karena Inggris menyadari bahwa mayoritas orang India menganggap kota itu sebagai ibu kota sejarah India yang sebenarnya.

“Pengumuman serupa lainnya diadakan di lokasi yang sama untuk penggantinya Edward VII pada tahun 1903. Kemudian pada tahun 1911 diadakan upacara ketiga untuk George V dan keputusan untuk memindahkan ibu kota dari Kolkata ke Delhi diumumkan,” kata Liddle. .

Taman ini memiliki patung marmer George V dan Raja Muda Mahkota yang memimpin pemerintahan Inggris di India kolonial. Patung-patung itu dibawa pada 1960-an dari bagian lain yang disebut New Delhi, ibu kota India merdeka.

“Pada 1960-an, ada gerakan yang dipercepat untuk memindahkan patung-patung kolonial dari lingkungan New Delhi. Beberapa di antaranya, terutama patung George V yang berdiri di bawah ‘chhatri’ (kanopi) dekat Gerbang India (di Delhi tengah), dipindahkan dan ditempatkan di lokasi ini,” kata Liddle.

“Pilar (obelisk) yang Anda lihat di tengah taman memperingati situs sebenarnya dari Penobatan Durbar (1911).”

Dibuat hampir 15 tahun yang lalu oleh Indian National Trust for Art and Cultural Heritage (INTACH) dan sebagian diselesaikan pada tahun 1911 untuk merayakan 100 tahun penobatan George V, taman tersebut saat ini tampak terbengkalai.

Taman Penobatan, Delhi
Semua patung di Coronation Park hilang plak (Md Meharban/Al Jazeera)

Liddle memberi tahu Al Jazeera bahwa patung-patung kolonial tersebar di seluruh ibu kota kolonial baru dan “dirusak, terkena unsur-unsurnya, dan dirusak”.

Jadi INTACH mengusulkan kepada pemerintah Delhi agar artefak yang tergeletak di sana sejak tahun 1960-an dilestarikan dan sebuah taman dikembangkan dan ditata di sekitarnya. Juga disarankan agar pusat interpretasi didirikan untuk membantu para pengunjung belajar tentang sejarah dan pentingnya situs tersebut.

Ketika Al Jazeera mengunjungi taman pada hari Selasa yang luar biasa menyenangkan dan mendung, ia menemukan beberapa patung rusak dan rusak – salah satunya kehilangan hidungnya dan menyerupai Voldemort dari serial JK Rowling yang terkenal. Pelat hitam di patung itu kosong.

Taman Penobatan, Delhi
Patung rusak yang menyerupai Voldemort dari serial Harry Potter (Nadim Asrar/Al Jazeera)

Pilar tengah yang megah dipenuhi grafiti. Stiker robek dari iklan perusahaan telepon ditempelkan pada plakat versi bahasa Urdu, menyembunyikan sebagian teksnya.

Taman Penobatan, Delhi
Plakat Urdu untuk memperingati penobatan Raja George V pada tahun 1911 (Nadim Asrar/Al Jazeera)

Kecuali beberapa penjaga keamanan yang disewa oleh agen swasta, tidak ada pejabat di sekitarnya. Tidak ada pusat interpretasi untuk membantu orang memahami apa yang mereka lihat. Bangunan yang dimaksudkan untuk menampung pusat itu kosong.

Hampir dua lusin orang berkeliaran di sekitar taman, menikmati hari yang sangat menyenangkan di tengah musim panas kota yang brutal. Seorang gadis muda bermeditasi di dekat patung George V, tangannya terulur ke lututnya dalam posisi yoga, matanya terpejam.

Taman Penobatan, Delhi
Seorang gadis bermeditasi di Coronation Park (Nadim Asrar/Al Jazeera)

Gimnasium terbuka dan area bermain anak telah dibangun di salah satu sudut taman, yang terutama dikunjungi oleh penduduk lingkungan padat penduduk yang tidak memiliki area terbuka untuk rekreasi.

Taman Penobatan, Delhi
Warga menggunakan gym terbuka di taman (Md Meharban/Al Jazeera)

Banyak pengunjung berolahraga pada hari Selasa, berlari naik turun tangga obelisk batu pasir setinggi 21 meter (69 kaki).

Salah satunya terlihat membentur peron tempat patung George V berdiri.

“Saya seorang atlet seni bela diri campuran (MMA) dan saya berlatih di sini setiap hari,” kata Abhay Kumar, 22 tahun, berdiri di samping patung George V tertinggi di dunia.

Taman Penobatan, Delhi
Atlet MMA Kumar berlatih di samping patung George V di taman (Nadim Asrar/Al Jazeera)

Amit Malik, 28, yang juga bekerja di luar, berkata sambil menunjuk plakat Urdu di obelisk: “Saya pikir itu adalah taman Mughal.”

Ketika dia diberi tahu bahwa itu adalah monumen dari era Inggris, sepupunya yang berlatih dengannya berseru: “Mengapa ini ada di sini? Itu harus disingkirkan.”

Banwari Lal (59) telah bekerja sebagai satpam di taman tersebut selama tujuh tahun.

Taman Penobatan, Delhi
Banwari Lal bekerja sebagai satpam di taman (Nadim Asrar/Al Jazeera)

Seorang penduduk desa terdekat, Lal mengatakan situs itu, yang telah dihiasi dengan patung selama beberapa dekade, pernah berfungsi sebagai kamp paramiliter sebelum pihak berwenang membangun Coronation Park.

“Kami menyebut tempat itu ‘chabutra’ (platform),” katanya merujuk pada obelisk. “Ada semak-semak di mana-mana dan patung-patung yang dibawa ke sana dari bagian lain Delhi sudah hancur.”

Liddle menyesalkan bahwa taman tersebut dikembangkan oleh lembaga pemerintah yang tidak mengetahui bagaimana menangani sejarah kolonial.

“Ada gagasan aneh bahwa jika kita melestarikan bangunan atau artefak kolonial atau membuat pusat interpretasi yang berbicara tentang fakta dan ruang kolonial, maka dalam beberapa hal kita sedang merayakan kolonialisme. Bukan itu masalahnya,” katanya kepada Al Jazeera.

“Tujuan kami adalah pertama-tama untuk melestarikan karya seni. Tidak diragukan lagi bahwa patung-patung tersebut merupakan karya seni. Kedua, kita perlu memahami kolonialisme. Apa periodenya? Siapakah orang-orang ini? Apa yang terjadi di India saat itu?”

Al Jazeera menghubungi juru bicara Delhi Development Authority (DDA), badan pemerintah yang mengelola taman tersebut, tetapi tidak mendapat tanggapan.

link alternatif sbobet