Paus bertemu pengungsi, mendesak Hungaria untuk menunjukkan amal kepada semua | Berita Agama

Paus bertemu pengungsi, mendesak Hungaria untuk menunjukkan amal kepada semua |  Berita Agama

Paus Fransiskus berterima kasih kepada warga Hongaria pada hari Sabtu karena menyambut pengungsi Ukraina dan mendesak mereka untuk membantu siapa pun yang membutuhkan, ketika ia menyerukan budaya amal di negara tempat perdana menteri mempertahankan kebijakan anti-imigrasi yang gigih di tengah kekhawatiran bahwa migrasi mengancam budaya Kristen di Eropa. .

Pada hari kedua kunjungannya ke Hungaria, Fransiskus bertemu dengan para pengungsi dan orang miskin di Katedral St. Temui Elizabeth’s Church – dinamai dari seorang putri Hongaria yang meninggalkan kekayaannya untuk mengabdikan dirinya kepada orang miskin sebagai pengikut senama Paus, Santo Fransiskus dari Assisi.

Para pengungsi termasuk beberapa yang melarikan diri ke Hongaria dari negara tetangga Ukraina untuk mencari keselamatan dari perang Rusia.

Segera setelah itu, Fransiskus bertemu dengan perwakilan Gereja Ortodoks Rusia di Hongaria, Metropolitan Hilarion. Vatikan mengatakan pertemuan 20 menit di kedutaan Tahta Suci di Budapest itu “ramah”.

Dukungan gereja Rusia untuk perang Kremlin mencegah pertemuan kepausan dengan Patriark Kirill, kepala Gereja Ortodoks Rusia dan sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin. Francis dan Kirill mengadakan pertemuan di Kuba pada tahun 2016 yang merupakan pertemuan pertama antara paus dan pemimpin Ortodoks Timur selama berabad-abad.

Paus Francis
Paus Fransiskus mengunjungi Gereja Katolik Yunani Perantaraan Theotokos di Budapest, Hungaria (Vatican Media via Reuters)

Berbicara di Gereja St Elizabeth di Budapest, Fransiskus mengenang bahwa Injil memerintahkan umat Kristiani untuk menunjukkan cinta dan kasih sayang kepada semua orang, terutama mereka yang mengalami kemiskinan dan penderitaan dan “bahkan mereka yang tidak religius”.

“Cinta yang Yesus berikan dan perintahkan untuk kita praktikkan dapat membantu mencabut kejahatan ketidakpedulian dan keegoisan dari masyarakat, dari kota-kota kita dan tempat-tempat di mana kita tinggal – ketidakpedulian adalah wabah – dan untuk mendapatkan kembali harapan akan kehidupan baru yang lebih adil. dan dunia persaudaraan, di mana semua orang bisa merasa seperti di rumah sendiri,” katanya.

Pemerintah nasionalis Hongaria telah menerapkan kebijakan anti-imigrasi yang gigih dan menolak menerima banyak pencari suaka yang mencoba memasuki negara itu melalui perbatasan selatannya, yang menyebabkan perselisihan hukum yang berkepanjangan dengan Uni Eropa.

Perdana Menteri populis konservatif Viktor Orban mengatakan bahwa migrasi mengancam untuk menggantikan budaya Kristen di Eropa. Orban, yang telah menjabat sejak 2010, telah mengaitkan beberapa kampanye pemilihan dengan ancaman yang diklaimnya diajukan oleh para migran dan pengungsi ke Hongaria.

Sementara pemerintah Orban secara konsisten menolak pencari suaka dari Timur Tengah dan Afrika, sekitar 2,5 juta warga Ukraina yang melarikan diri dari perang di negara mereka menemukan pintu terbuka. Sekitar 35.000 pengungsi tetap berada di Hongaria dan telah mendaftar untuk mendapatkan perlindungan sementara di sana, menurut PBB.

Namun bantuan keuangan untuk para pengungsi Ukraina sangat sedikit. Lebih sedikit orang Ukraina yang memilih untuk tinggal di Hongaria daripada negara lain mana pun di Eropa Timur kecuali Belarusia.

Olesia Misiats memilih bertahan; dia adalah seorang perawat yang bekerja di rumah sakit Kyiv COVID-19 ketika dia melarikan diri bersama ibu dan dua putrinya pada 24 Februari tahun lalu. Pertama dia pergi ke Belanda, tetapi biaya tinggi memaksanya untuk pindah ke Hongaria, di mana dia mengatakan dia menemukan sebuah apartemen dan melahirkan putri ketiganya, Mila, yang lahir pada hari Sabtu bersama ibu dan saudara perempuannya di bank.

“Di sini, aman,” kata Misiats tentang kehidupan barunya. Dia berkata dia berharap untuk kembali ke Kiev suatu hari nanti, tetapi untuk saat ini dia dan anak-anaknya sedang menyesuaikan diri. “Saya ingin kembali ke rumah. Itu hidup saya, itu hidup saya,” katanya. “Tapi perang mengubah hidupku.”

Hanya ada sedikit orang kulit berwarna di bangku gereja. Di antara mereka adalah artis dan pembuat film Abouzar Soltani, seorang pengungsi dari Iran yang menghabiskan 553 hari bersama putranya yang berusia 10 tahun, Armin, di salah satu zona transit Hungaria setelah otoritas Hungaria menolak klaim suaka mereka pada 2018.

Soltani kemudian mengatakan selama 18 bulan tinggal di tempat penampungan kontainer bahwa mereka merasa seperti “ikan di akuarium”. Saat keputusan pengadilan Eropa menutup zona transit, Soltani memilih tinggal di Hongaria, tempat dia masih tinggal.

Paus Francis
Paus Fransiskus menghadiri pertemuan dengan kaum muda di Laszlo Papp Sports Arena di Budapest, Hungaria (Remo Casilli/Reuters)

Francis memuji Gereja Katolik Hungaria karena memberikan bantuan kepada orang-orang yang melarikan diri dari perang dan terus mendorong amal kasih kepada semua orang yang membutuhkan. Dia mendengar dari anggota keluarga Ukraina yang melarikan diri dari invasi Rusia dan melakukan perjalanan berhari-hari untuk mencapai Hongaria setelah misil menghujani kampung halaman mereka di Dnipro Mei lalu.

Oleg Yakovlev mengatakan dia memutuskan untuk membawa istri dan lima anaknya ke Hongaria karena dia bekerja sebagai juru masak di sana bertahun-tahun yang lalu dan ingat bahwa dia disambut dengan baik.

“Bagi kami dan anak-anak kami, Hungaria adalah awal dari kehidupan baru, kemungkinan baru,” kata Yakovlev kepada Fransiskus saat kedua anak tertuanya memainkan tango Argentina dengan akordeon dan saksofon untuk paus Argentina. “Di sini kami disambut, dan kami menemukan rumah baru.”

Di akhir acara, sekelompok musisi Gipsi Hungaria menyenandungkan Paus, tepuk tangan meriah dan sorak-sorai dari penonton serta acungan jempol dari Fransiskus.

Francis memulai kunjungan Sabtunya dengan anak-anak yang memiliki cacat visual dan fisik. Sore hari dia mengadakan acara publik besar pertamanya di Hungaria, sebuah reli pemuda di stadion olahraga kota.

Dia berencana mengakhiri kunjungannya dengan misa terbuka pada hari Minggu dan pidato di Universitas Katolik Pázmány Péter di Budapest.

Sesampainya di Hongaria pada hari Jumat, Francis mendesak Eropa untuk menemukan kembali nilai-nilai dasar persatuan damai, sambil mencela “peperangan remaja” perang Rusia di negara tetangga Ukraina.

Pengeluaran SGP hari Ini