Pengadilan Pakistan mengatakan penangkapan Khan adalah sah karena partai tersebut mempertimbangkan langkah selanjutnya | Berita Imran Khan

Pengadilan Pakistan mengatakan penangkapan Khan adalah sah karena partai tersebut mempertimbangkan langkah selanjutnya |  Berita Imran Khan

Pengadilan di Pakistan memutuskan penangkapan mantan perdana menteri Imran Khan sah, ketika protes meletus di seluruh negeri setelah dia ditangkap di ibu kota Islamabad.

Penangkapan pada hari Selasa, ketika Khan muncul di pengadilan untuk menghadapi tuduhan korupsi, adalah perubahan terbaru dalam krisis politik yang telah berlangsung selama berbulan-bulan dan menyusul beberapa upaya yang gagal untuk menangkap pemain kriket yang berubah menjadi politisi tersebut.

Anggota senior partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) mengatakan sebuah komite beranggotakan enam orang, yang dibentuk oleh Khan pada bulan Maret karena ketakutannya akan ditangkap, akan bertemu dan memutuskan langkah selanjutnya.

Pihak berwenang sebelumnya mengatakan Khan ditangkap sehubungan dengan korupsi yang melibatkan Al-Qadir University Trust, yang dipimpin oleh pemimpin oposisi dan istrinya Bushra Bibi.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah Khan membenarkan bahwa Khan ditangkap dalam kasus yang dilakukan badan antikorupsi.

“Imran Khan tidak muncul meskipun ada pemberitahuan, NAB (Biro Akuntabilitas Nasional Pakistan) menangkapnya karena merusak perbendaharaan negara. Tidak ada kekerasan yang dilakukan terhadap mereka,” kata Menteri Dalam Negeri di s menciak.

Akbar Nasir Khan, seorang perwira tinggi polisi di Islamabad, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa NAB telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Khan pada 1 Mei sehubungan dengan kasus tersebut.

Para pemimpin PTI membantah tuduhan yang dilontarkan oleh Menteri Dalam Negeri dan mengatakan bahwa Khan tidak memiliki surat perintah penangkapan sebelum hari Selasa.

Khan telah menghadapi lebih dari 100 kasus – termasuk tuduhan korupsi, “terorisme” dan bahkan penistaan ​​​​agama – sejak ia digulingkan dari kekuasaan melalui mosi tidak percaya di parlemen pada bulan April lalu.

Pria berusia 70 tahun itu membantah tuduhan tersebut karena bermotif politik. Dia juga menyatakan bahwa partai-partai politik telah bergabung dengan militer yang kuat di negara tersebut untuk menggulingkannya dari kekuasaan.

PTI mengajukan banding

Rekaman video di media sosial yang dibagikan PTI menunjukkan para pendukung partai melakukan kerusuhan dan membakar kendaraan dan bangunan di berbagai kota di Tanah Air. Video pendukung PTI yang merusak kediaman Komandan Korps di Lahore juga menjadi viral.

“Setelah melihat apa yang terjadi, pimpinan kami melakukan diskusi yang sangat serius,” kata pejabat senior PTI Asad Umar kepada Al Jazeera.

“Kami percaya bahwa sebagian dari kekerasan ini telah direncanakan sebelumnya oleh pasukan yang melawan PTI. Itu adalah bagian dari konspirasi untuk menjebak dakwaan terhadap partai dan Khan.”

Berbicara tentang tindakan PTI, Umar mengatakan tim hukumnya akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung negara itu untuk menggugat keputusan Pengadilan Tinggi Islamabad yang menyatakan penangkapan Khan sah.

“Selain mengajukan banding, Khan harus dibawa ke pengadilan pertanggungjawaban di mana pihak berwenang akan menuntut hak asuh fisiknya, yang akan kami tolak bersama tim hukum kami.”

Satu tewas dalam protes

Sementara itu, setidaknya satu orang tewas setelah protes pecah di seluruh negeri setelah penangkapan Khan.

Polisi menembakkan meriam air dan gas air mata ketika ribuan pendukung Khan turun ke jalan di Islamabad, Karachi, Lahore, Peshawar dan kota-kota lain.

Menteri Dalam Negeri Meer Zia ullah Langau membenarkan kematian seorang pendukung PTI dan menambahkan bahwa petugas polisi juga terluka dalam bentrokan dengan pendukung PTI.

Kamal Hyder dari Al Jazeera melaporkan di Islamabad bahwa “situasi genting” sedang berkembang setelah penangkapan Khan.

“Ketika berita penangkapan Imran Khan menyebar ke seluruh negeri, pengunjuk rasa turun ke jalan dan penangkapan pun dilakukan,” kata Hyder. “Ada kemarahan yang besar di kalangan pendukung Imran Khan dan situasinya semakin meningkat dari waktu ke waktu.”

Hyder menambahkan bahwa para pejabat telah mengantisipasi protes tersebut dan memperingatkan masyarakat agar tidak berpartisipasi di dalamnya.

“Inspektur Jenderal Polisi Islamabad mengatakan siapa pun yang melakukan protes harus ditangkap.”

Pakistan melakukan protes setelah penangkapan Imran Khan
Pendukung mantan perdana menteri Pakistan Imran Khan bentrok dengan polisi (KM Chaudary/AP Photo)

Benazir Shah, seorang analis politik yang berbasis di Lahore, mengatakan NAB telah digunakan oleh militer untuk menekan politisi di masa lalu.

“Tradisi ini tampaknya terus berlanjut,” katanya kepada Al Jazeera. “Penangkapan Imran Khan mungkin tidak ada kaitannya dengan tuduhan korupsi yang sedang diselidiki NAB, melainkan lebih berkaitan dengan tuduhan yang dibuat Khan terhadap pejabat militer awal pekan ini.”

Muhammad Faisal, seorang pengamat politik di Islamabad, mengatakan dengan penangkapan Khan, ketidakstabilan politik di negara tersebut bisa menjadi tidak dapat dipertahankan.

“Tampaknya berbagai krisis Pakistan baru saja dilanda kekerasan politik di provinsi terpadat dengan dua kekuatan utama, PTI dan militer, bersitegang dengan cara kekerasan,” katanya kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa “kita mungkin tidak melihat Khan, kembali berkuasa” dalam jangka panjang.

Twitter, YouTube, dan Facebook diblokir

Pihak berwenang Pakistan juga membatasi akses ke Twitter, Facebook, dan platform media sosial lainnya di tengah meningkatnya kekerasan di negara tersebut.

“Selain itu, pemadaman internet total terjadi di beberapa wilayah,” NetBlocks, pemantau internet global, mengatakan pada hari Selasa.

Malahat Obaid, juru bicara resmi Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa badan pengawas tersebut telah diinstruksikan oleh kementerian dalam negeri untuk menangguhkan akses ke Twitter, YouTube, dan Facebook.

“Kami menerima surat dari kementerian yang meminta kami mengeluarkan perintah penangguhan,” katanya.

protes Pakistan
Setidaknya satu orang tewas dalam protes pada hari Selasa (Fayaz Aziz/Reuters)

Kasus melawan Khan

Kasus Al-Qadir Trust terhadap Khan diprakarsai oleh pemerintahan Perdana Menteri Shehbaz Sharif tahun lalu.

Kasus korupsi tersebut terkait dengan pengadaan tanah untuk Al-Qadir Trust, dimana Khan dan istrinya Bushra Bibi menjadi walinya.

Tanah bernilai miliaran rupee atau jutaan dolar itu diberikan oleh Malik Riaz, salah satu taipan bisnis terbesar Pakistan, untuk meluncurkan lembaga pendidikan.

Pada bulan Desember 2019, Riaz setuju untuk menyerahkan aset, termasuk properti, senilai $239 juta kepada Badan Kejahatan Nasional Inggris.

Menteri Dalam Negeri Sanaullah mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa pihak berwenang Inggris telah mengembalikan 190 juta pound ($240 juta) ke Pakistan dalam penyelidikan terkait dengan “uang kotor”, yang kemudian disalahkan oleh Khan atas pengembalian yang dilakukan pengusaha tersebut alih-alih menyimpannya di negara. Perbendaharaan. .

Mantan perdana menteri itu membantah melakukan kesalahan.

Pelaporan tambahan oleh Abid Hussain di Islamabad.

sbobet terpercaya