Penyair yang terbunuh dalam kecelakaan Summerlin dikenang sebagai ‘manis, penuh kasih’

Penyair yang terbunuh dalam kecelakaan Summerlin dikenang sebagai ‘manis, penuh kasih’

Garis di luar rumah duka lembah barat laut mulai terbentuk sekitar setengah jam sebelum kebaktian untuk Jaedah Sherman.

Begitu pintu dibuka, dengan iring-iringan pelan, masing-masing pelayat langsung memeluk keluarga korban kecelakaan 3 April itu.

Curahan cinta terasa tiada henti, kata ibu Sherman, Leslie, kepada Las Vegas Review-Journal.

“Saya tidak tahu apakah saya akan pernah melewati ini,” kenang sang ibu.

Keluarga Sherman, yang memiliki rumah di Las Vegas tetapi tinggal di Hawaii, memperkirakan beberapa lusin orang akan hadir, tetapi lebih dari 300 orang hadir.

Leslie Sherman tahu putrinya dicintai, tapi tidak sampai sejauh itu.

Di Poipu, Hawaii, Starbucks, tempat Jaedah Sherman bekerja hingga beberapa bulan yang lalu sebelum kembali ke Las Vegas, toko tutup untuk pelanggan karena 16 karyawan menonton siaran langsung pemakaman.

Karangan bunga dan foto Sherman menghiasi salah satu meja kedai kopi itu.

Dia meninggal setelah mobilnya menabrak tanggul di Summerlin. Kecepatan berkontribusi pada kecelakaan itu, dan polisi mengatakan Kamis bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

Digambarkan sebagai penyair yang ingin tahu secara intelektual dan pencinta mode boho dan Disney, Sherman berusia 25 tahun.

Dia adalah salah satu dari setidaknya 46 orang yang meninggal pada tahun 2022 di jalan yang dipatroli oleh Polda Metro. Data polisi Las Vegas komparatif terbaru, yang berakhir pada 8 April, menunjukkan peningkatan 29 persen dalam kematian dari tahun ke tahun.

Gadis kecil yang luar biasa

Kisah ibu-anak dimulai empat bulan setelah pembuahan.

Leslie Sherman mencoba berulang kali untuk hamil sebelum dia dan suaminya memutuskan untuk mengadopsi.

Sang ibu ingat berada di sana saat ibu kandung Jaedah mengetahui jenis kelaminnya, dan saat dia melahirkan.

ā€œSaya ingin menjadi seorang ibu untuk waktu yang lama, dan dia adalah hadiah terbesar dan keinginan terkuat saya,ā€ kata Sherman, suaranya pecah saat wawancara.

Leslie Sherman mengadopsi seorang putra, Zane, segera setelah itu dan memiliki dua anak lagi dengan suaminya saat ini di kemudian hari, Elia dan Ella (6).

“Tolong berhenti menangis,” kata putranya Elia, 8, sebelum mereka berpelukan.

Jaedah Sherman adalah seorang gadis kecil yang ingin tahu yang mulai membaca dan menulis lebih awal.

“Dia selalu menjadi gadis kecil yang manis dan penyayang dan memiliki banyak teman dan semua orang mencintainya,” kata sang ibu.

Jaedah Sherman menyelesaikan sekolah Ibrani dan bat mitzvahed pada usia 13 tahun. Orang tuanya menanamkan dalam pertumbuhan dan tanggung jawab pribadinya, dan dia unggul dalam segala hal yang dia lakukan, dari tugas-tugas kasar di tempat kerja hingga tulisannya.

Dia peka terhadap keadaan dunia, dan “hal-hal penting baginya,” kata ibunya, menambahkan bahwa dia akan mengkhawatirkan dan membela yang kurang mampu. Dia tidak takut untuk menyebut hal-hal yang salah ketika dia melihatnya.

Selama perjalanan ke Prancis beberapa tahun yang lalu, sementara ibunya ingin melihat lukisan Mona Lisa, Jaedah Sherman ingin melihat semua yang ada di Louvre dan mempelajari setiap detail kecil tentang seniman dan pamerannya. Dia membujuk ibunya untuk mengunjungi Catacombs of Paris.

Setelah tinggal di Los Angeles dan sebentar di Hawaii, Jaedah Sherman baru-baru ini pindah kembali ke lembah dan mendedikasikan kembali usahanya untuk menulis tentang kesedihan, pertumbuhan, dan cinta.

“Aku ingat ciumanmu … semanis madu,” tulisnya di akun Instagram puisinya dengan lebih dari 2.000 pengikut.

Leslie Sherman berada di Las Vegas seminggu sebelum kecelakaan itu.

Dia dan dua anaknya yang sudah dewasa meneliti foto-foto lama. “Dan mereka menertawakan hal-hal seperti gaya rambut dan pakaian dan apakah seseorang terlihat lucu atau tidak,” kata sang ibu.

Leslie Sherman terbang kembali ke Hawaii pada hari Kamis.

Hari Minggu berikutnya, dia menerima telepon dari kantor koroner Kabupaten Clark: “Apakah Anda kenal Jaedah?”

“Saya tidak bisa berhenti berteriak,” kenangnya.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional memperkirakan 31.720 kematian di AS hingga September tahun lalu. Kebanyakan orang hanya mendengar tentang kematian di media.

“Itu satu hal yang saya katakan berulang kali, dan itu bukan pernyataan yang adil untuk ibu lain,” kata Leslie Sherman. “Tapi saya berkata, ‘ini tidak terjadi pada saya, ini tidak terjadi pada keluarga kami, ini adalah hal-hal yang Anda lihat di televisi, atau Anda mendengarnya terjadi pada seseorang yang benar-benar tidak Anda kenal.’

Setelah peti mati coklat madu Jaedah Sherman diturunkan ke bawah tanah, orang-orang terkasih mengambil segenggam tanah dan membuangnya di atasnya.

Dalam kepercayaan Yahudi, sang ibu berkata, “kami percaya kamu lahir dari bumi dan kamu kembali ke bumi.”

“Saya tidak tahu apakah Anda pernah melupakan kehilangan anak Anda,” katanya. “Saya melihatnya di mana-mana, dalam segala hal yang saya lakukan.”

Leslie Sherman mendapati dirinya mendengarkan musik yang tidak pernah dia dengar sebelumnya, seperti dari musisi favorit putrinya, Kacey Musgraves.

“Orang itu mungkin tidak ada di sana secara fisik,” katanya, “tetapi Anda bisa membuatnya tetap hidup sedikit di sekitar Anda.”

Hubungi Ricardo Torres-Cortez di [email protected]. Ikuti dia di Twitter @rickytkrift.

demo slot