Pertempuran berlanjut di Sudan meskipun gencatan senjata baru diperpanjang | Berita Konflik

Pertempuran berlanjut di Sudan meskipun gencatan senjata baru diperpanjang |  Berita Konflik

Pasukan militer Sudan yang saling bersaing menuduh satu sama lain melakukan pelanggaran gencatan senjata baru ketika konflik mematikan mereka berkecamuk selama tiga minggu meskipun ada peringatan akan terjadinya perang saudara.

Ratusan orang tewas dan ribuan lainnya terluka sejak perebutan kekuasaan antara tentara Sudan dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter meletus menjadi konflik pada 15 April.

Kedua belah pihak mengatakan perjanjian gencatan senjata formal yang akan berakhir pada tengah malam pada hari Minggu akan diperpanjang selama 72 jam lagi, dalam sebuah langkah yang menurut RSF adalah “sebagai tanggapan atas seruan internasional, regional dan lokal”.

Militer mengatakan berharap apa yang disebutnya “pemberontak” akan tetap berpegang pada kesepakatan itu, tetapi yakin mereka bermaksud melanjutkan serangan. Para pihak terus berjuang melalui serangkaian gencatan senjata yang diamankan oleh mediator, termasuk Amerika Serikat.

Hiba Morgan dari Al Jazeera mengatakan dari Khartoum bahwa orang-orang di sana “tidak banyak bereaksi” terhadap pengumuman perpanjangan.

“Mereka melihat bagaimana gencatan senjata sebelumnya dimainkan. Mereka melihat serangan udara berulang kali oleh tentara Sudan, serangan artileri oleh pasukan pendukung cepat,” katanya. “Begitu banyak dari mereka yang mengatakan bahwa gencatan senjata ini mungkin akan berakhir seperti gencatan senjata sebelumnya.”

Situasi di Khartoum, di mana tentara memerangi pasukan RSF yang bercokol di daerah pemukiman, relatif tenang pada Minggu pagi, kata seorang wartawan Reuters, setelah bentrokan hebat terdengar di dekat pusat kota pada Sabtu malam.

Tentara mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menghancurkan konvoi RSF yang bergerak menuju Khartoum dari barat. RSF mengatakan tentara menggunakan artileri dan pesawat tempur untuk menyerang posisinya di sejumlah daerah di provinsi Khartoum.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

‘Tidak ada negosiasi langsung’

Pertempuran di Khartoum sejauh ini telah membuat pasukan RSF menyebar ke seluruh kota karena tentara sebagian besar mencoba untuk menargetkan mereka menggunakan serangan udara dari pesawat tak berawak dan jet tempur.

Konflik tersebut telah membuat puluhan ribu orang melarikan diri melintasi perbatasan Sudan dan memicu peringatan bahwa negara itu dapat hancur, membuat wilayah yang bergejolak menjadi tidak stabil dan mendorong pemerintah asing berebut untuk mengevakuasi warganya.

Wartawan Sudan Mohamed Alamin Ahmed mengatakan kepada Al Jazeera dari Khartoum bahwa orang-orang di sana memiliki banyak alasan untuk melarikan diri.

“Orang-orang melarikan diri dari Khartoum, bukan hanya karena situasi kemanusiaan dan bom yang jatuh di rumah-rumah warga sipil akibat penembakan acak dan serangan udara, tapi juga karena penjarahan warga sipil di jalan-jalan, dan bahkan di dalam rumah mereka,” katanya. kepada Al. Jazeera.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, pemerintah AS dan mitra multinasional telah membantu hampir 1.000 orang Amerika meninggalkan Sudan sejak kekerasan baru-baru ini dimulai, sementara konvoi pemerintah kedua tiba di Port Sudan pada hari Minggu.

Warga Amerika menaiki kapal Angkatan Laut AS selama evakuasi di Port Sudan, Sudan (Stringer/Reuters)

Warga AS dan lainnya yang memenuhi syarat untuk konvoi akan melanjutkan ke Arab Saudi, di mana personel telah dikerahkan untuk memfasilitasi perjalanan darurat, kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller dalam sebuah pernyataan hari Minggu.

Inggris mengumumkan telah mengatur penerbangan evakuasi ekstra dari Port Sudan di pantai timur Laut Merah pada hari Senin.

Namun, menggarisbawahi tingkat ketidakstabilan, Kanada mengatakan pihaknya mengakhiri penerbangan evakuasi karena “kondisi berbahaya”.

Prospek negosiasi tampak suram.

“Tidak ada negosiasi langsung, ada persiapan untuk pembicaraan,” kata Perwakilan Khusus PBB untuk Sudan Volker Perthes kepada wartawan di Port Sudan, menambahkan bahwa negara-negara regional dan internasional bekerja sama dengan kedua belah pihak.

Perthes, yang mengatakan kepada Reuters pada hari Sabtu bahwa para pihak lebih terbuka untuk negosiasi daripada sebelumnya, berharap pertemuan langsung antara perwakilan pihak akan diadakan secepat mungkin dengan tujuan “gencatan senjata terorganisir dengan” membangun mekanisme pemantauan. “.

Pemimpin Angkatan Darat Jenderal Abdel Fattah al-Burhan mengatakan dia tidak akan pernah duduk dengan kepala RSF Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, juga dikenal sebagai Hemedti, yang pada gilirannya mengatakan dia hanya akan berbicara setelah tentara menghentikan permusuhan.

Konflik tersebut telah menggagalkan transisi politik yang didukung secara internasional yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan demokratis di Sudan, tempat mantan Presiden otokratis Omar al-Bashir digulingkan pada 2019 setelah tiga dekade berkuasa.

Sedikitnya 528 orang tewas dan 4.599 terluka dalam pertempuran itu, kata kementerian kesehatan. PBB telah melaporkan jumlah kematian yang sama, tetapi yakin jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi.

Peta bentrokan antara SAF dan RSF dan pemindahan orang secara internal dan lintas batas.

Keluaran Sydney