Poin-poin penting dari laporan Durham tentang penyelidikan FBI Trump-Rusia | Berita Donald Trump

Poin-poin penting dari laporan Durham tentang penyelidikan FBI Trump-Rusia |  Berita Donald Trump

John Durham telah didakwa memimpin penyelidikan tentang asal-usul penyelidikan oleh Biro Investigasi Federal (FBI) AS terhadap kemungkinan kolusi antara kampanye 2016 mantan Presiden Donald Trump dan Rusia.

Rilis laporan itu pada hari Senin menandai akhir dari penyelidikan empat tahun Durham.

Ini adalah kasus yang telah didakwa secara politis sejak awal, dengan Trump dan sekutunya mengklaim penyelidikan FBI, yang dipimpin oleh mantan Direktur FBI Robert Mueller, bias terhadap mantan presiden tersebut. Investigasi Mueller berujung pada dakwaan terhadap 34 orang dan tiga bisnis, tetapi menemukan bahwa meski kampanye Trump menyambut baik upaya Rusia untuk mempengaruhi pemilu, tidak ada bukti yang membuktikan kolusi atau konspirasi kriminal.

Pada gilirannya, para kritikus menuduh mantan jaksa agung Trump, Bill Barr, memiliki motif partisannya sendiri untuk meluncurkan penyelidikan Durham pada tahun 2019, dengan beberapa mencatat bahwa pengawas FBI independen telah menemukan kekurangan di departemen menilai penyelidikannya dan menerapkan serangkaian reformasi.

Berikut adalah kesimpulan utama dari laporan Durham.

Apa yang dikatakan laporan itu?

Terutama, laporan Durham mengatakan FBI setidaknya terlalu terburu-buru untuk memulai penyelidikannya terhadap Trump, dengan mengatakan bahwa departemen tersebut tidak memiliki “bukti nyata” pada saat itu—termasuk bukti kontak apa pun antara staf kampanye Trump dan agen intelijen Rusia—dan malah mengandalkan “kecerdasan mentah, belum dianalisis dan belum dikonfirmasi”. Bertindak begitu cepat, kata laporan Durham, adalah penyimpangan dari norma.

Dia menambahkan bahwa penyelidik berulang kali menjadi korban “bias konfirmasi”, mengabaikan atau merasionalisasi bukti yang mungkin melemahkan kasus mereka. Dia menunjuk setidaknya satu agen FBI yang “mengungkapkan perasaan bermusuhan terhadap Trump.” Laporan tersebut menunjukkan bahwa FBI menangani penyelidikan Trump tahun 2016 secara berbeda dari penyelidikan sensitif politik lainnya, termasuk beberapa yang melibatkan saingan Trump dari Partai Demokrat, Hillary Clinton.

Penasihat Khusus John Durham meninggalkan gedung pengadilan federal AS di Washington
Investigasi Penasihat Khusus John Durham berlangsung selama empat tahun (File: Julia Nikhinson / Reuters)

Laporan itu juga mencatat kegagalan FBI untuk mengonfirmasi satu tuduhan substantif dari sebuah berkas yang dimaksudkan untuk menunjukkan penelitian mentah terkait dugaan kolusi kampanye Trump dengan Rusia, di antara kesalahan lainnya. Koleksi itu dikenal sebagai “Steele dossier” setelah pengarangnya, mantan perwira intelijen Inggris Christopher Steele, yang penelitiannya didanai oleh Demokrat.

“Penilaian yang objektif dan jujur ​​terhadap untaian informasi ini seharusnya membuat FBI tidak hanya mempertanyakan ramalan Crossfire Hurricane, tetapi juga untuk mempertimbangkan apakah FBI dimanipulasi untuk tujuan politik atau lainnya,” kata laporan itu, merujuk pada nama resmi penyelidikan FBI. “Sayangnya tidak”.

Yang juga penting adalah apa yang tidak termasuk dalam laporan itu: tuduhan baru apa pun yang terkait dengan penyelidikan FBI.

Apa yang baru?

Sebuah laporan umum dari laporan inspektur jenderal Departemen Kehakiman AS telah mengidentifikasi banyak masalah dengan penyelidikan FBI, mengatakan bahwa itu tidak berfungsi dan terburu-buru, tetapi membantah bahwa ada bukti bias politik atau bahwa departemen tidak memiliki alasan untuk membukanya. penyelidikan bila dilakukan.

Selain itu, banyak kekurangan yang diidentifikasi oleh Durham sama dengan yang dilaporkan dalam laporan tahun 2019.

Laporan pengawas sebelumnya juga mempermasalahkan ketergantungan penyelidik pada berkas Steele, tetapi mencatat bahwa itu diterima setelah penyelidikan awal dibuka.

Laporan sebelumnya juga sangat berfokus pada kesalahan dan informasi yang dihilangkan yang ditemukan dalam aplikasi FBI untuk surat perintah untuk menyadap mantan pembantu kampanye Trump, Carter Page. Informasi yang dihilangkan mungkin akan melemahkan atau menggerogoti premis aplikasi.

Baik Durham maupun laporan pengawas tidak menemukan bukti meluasnya kegiatan mata-mata terhadap kampanye Trump, selain pengawasan terhadap Page, salah satu tuduhan utama terhadap Trump dan sekutunya.

Sementara laporan pengawas menyerukan serangkaian reformasi, dengan setidaknya 40 diperintahkan oleh petinggi FBI setelahnya, laporan Durham mengatakan tindakan lebih lanjut mungkin diperlukan.

Salah satu ide, katanya, adalah mengidentifikasi seorang pejabat yang akan bertanggung jawab untuk menantang langkah-langkah yang diambil dalam penyelidikan, untuk memberikan pengawasan tambahan terhadap penyelidikan yang sensitif secara politik.

Bagaimana FBI menanggapi laporan Durham?

FBI mengatakan telah menerapkan serangkaian reformasi untuk mengatasi masalah penyelidikan departemen tahun 2016, termasuk langkah-langkah yang dimaksudkan untuk memastikan keakuratan aplikasi pengawasan rahasia.

Departemen tersebut juga menekankan bahwa laporan tersebut berfokus pada kepemimpinan FBI di masa lalu, sebelum direktur saat ini Christopher Wray mengambil alih pada tahun 2017.

“Seandainya reformasi itu dilakukan pada tahun 2016, kesalahan langkah yang diidentifikasi dalam laporan tersebut dapat dicegah. Laporan ini memperkuat pentingnya memastikan bahwa FBI terus melakukan tugasnya dengan ketelitian, objektivitas, dan profesionalisme yang pantas dan diharapkan oleh rakyat Amerika, ”kata FBI dalam sebuah pernyataan.

Apakah ada yang dituntut sehubungan dengan penyelidikan Durham?

Laporan Durham mengakhiri spekulasi bahwa lebih banyak orang dapat dituntut sehubungan dengan penyelidikan FBI Trump-Rusia.

Durham sebelumnya memenangkan pengakuan bersalah terhadap mantan pengacara FBI Kevin Clinesmith, yang dipilih karena mengubah email yang digunakan untuk membenarkan permintaan penyadapan telepon pemerintah untuk ajudan Trump Page.

Dua kasus lainnya kurang berhasil. Tahun lalu, juri di Washington, DC, membebaskan mantan pengacara kampanye Clinton, Michael Sussmann, atas tuduhan bahwa dia berbohong kepada FBI ketika dia bertemu dengan biro tersebut pada September 2016 untuk berbagi tip tentang kemungkinan komunikasi antara bisnis Trump dan bank Rusia.

Beberapa bulan kemudian, juri di Virginia membebaskan peneliti Rusia Igor Danchenko dari tuduhan bahwa dia berbohong kepada FBI.

Apa implikasi politiknya?

Waktu rilis laporan tersebut kemungkinan akan memicu narasi Trump bahwa dia telah berulang kali menjadi sasaran para pejabat dalam “perburuan penyihir” politik.

Trump telah menyatakan bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2024, dan meskipun laporan terbaru menawarkan sedikit pengungkapan baru, mantan presiden tersebut bersikeras di platform Truth Social miliknya bahwa itu menunjukkan “kejahatan abad ini”. Dia kemudian menyebut penyelidikan FBI sebagai lelucon Demokrat.

Namun laporan tersebut kemungkinan besar hanya akan memperkuat narasi politik yang sudah lama ada.

Anggota kongres dari Partai Republik Byron Donalds men-tweet setelah laporan bahwa itu menunjukkan “Partai Republik perlu bersatu di belakang” Trump.

Sementara itu, anggota Kongres dari Partai Demokrat Daniel Goldman, yang sebelumnya menjabat sebagai penasihat utama dalam pemakzulan Trump yang pertama di kongres, menyebut laporan Durham sebagai “pekerjaan kapak politik.”

slot gacor hari ini