Rusia Luncurkan Serangan Udara ke Ukraina Menjelang Hari Raya Utama | Berita perang Rusia-Ukraina

Rusia Luncurkan Serangan Udara ke Ukraina Menjelang Hari Raya Utama |  Berita perang Rusia-Ukraina

Rusia telah meluncurkan lusinan rudal dan pesawat tak berawak ke Kiev dan kota-kota Ukraina lainnya, melukai sedikitnya lima orang, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang keselamatan di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar di Eropa.

Komando militer utama Ukraina mengatakan telah menghancurkan semua 35 drone Shahed buatan Iran yang diluncurkan semalam, menambahkan bahwa Rusia juga telah meluncurkan lusinan rudal.

“Sayangnya, warga sipil tewas dan terluka, gedung-gedung tinggi, rumah-rumah pribadi dan infrastruktur sipil lainnya rusak,” kata Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina dalam pembaruan hariannya.

Serangan udara terbaru terjadi saat Moskow bersiap untuk merayakan Hari Kemenangan, hari libur besar Rusia yang menandai peringatan kekalahannya atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia II dan biasanya mencakup parade militer melalui Lapangan Merah.

Setidaknya lima orang terluka dalam serangan udara di ibu kota, menurut Walikota Kyiv Vitali Klitschko, sementara rudal Rusia membakar gudang Odesa yang penuh dengan makanan. Ledakan dilaporkan terjadi di beberapa wilayah Ukraina lainnya.

Rusia juga telah meningkatkan penembakan terhadap Bakhmut yang hancur, menurut jenderal tinggi Ukraina yang bertanggung jawab atas pertahanan kota, karena berharap untuk mengunci keuntungan sebelum liburan 9 Mei. Pernah dikenal sebagai kota pertambangan garam, Bakhmut dilihat oleh Rusia sebagai target utama untuk memastikan kemajuan timurnya.

Saksi mata mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa mereka mendengar banyak ledakan di Kiev, sementara pejabat lokal mengatakan sistem pertahanan udara menangkis serangan tersebut.

Tiga orang terluka dalam ledakan di distrik Solomyanskyi Kyiv, dan dua lainnya terluka ketika puing-puing pesawat tak berawak jatuh di distrik Sviatoshyn, keduanya di barat pusat ibu kota, kata Walikota Vitali Klitschko di saluran pesan Telegramnya.

Administrasi militer Kyiv mengatakan bahwa di distrik pusat kota Shevchenkivskyi, pesawat tak berawak tampaknya telah menghantam dan merusak sebuah bangunan dua lantai dan juga di landasan pacu Bandara Zhuliany, salah satu dari dua bandara penumpang ibu kota Ukraina, jatuh.

Serhii Bratchuk, juru bicara administrasi militer Odesa, memposting foto di saluran Telegramnya tentang sebuah bangunan besar yang sepenuhnya dilalap api dalam apa yang dia katakan sebagai serangan Rusia, antara lain, sebuah gudang.

Setelah peringatan serangan udara terdengar berjam-jam di sekitar dua pertiga Ukraina, ada juga laporan media tentang suara ledakan di wilayah selatan Kherson dan di wilayah Zaporizhia di tenggara, tempat kompleks nuklir Zaporizhzhia berada.

Drone dilaporkan jatuh di beberapa wilayah Kyiv ketika sistem pertahanan udara menembak jatuh mereka (Oleksandr Khomenko/Reuters)

Gubernur wilayah yang dilantik Moskow memerintahkan evakuasi warga sipil, termasuk dari Enerhodar, kota tempat tinggal sebagian besar pekerja pembangkit listrik tenaga nuklir.

Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional, telah menghabiskan waktu berbulan-bulan mencoba membujuk pejabat Rusia dan Ukraina untuk membangun zona perlindungan di sekitar pabrik untuk mengurangi risiko bencana. Pembangkit nuklir membutuhkan daya konstan untuk menjalankan sistem pendingin dan menghindari kehancuran, dan pembangkit listrik Zaporizhzhia telah dimatikan enam kali sejak pertempuran dimulai.

Gubernur wilayah yang dilantik Rusia, Yegeny Balitsky, mengatakan pada hari Minggu bahwa lebih dari 1.500 orang telah dievakuasi dari dua kota yang tidak ditentukan di daerah tersebut. Pada hari Jumat, dia memerintahkan warga sipil untuk meninggalkan 18 komunitas yang diduduki Rusia, termasuk Enerhodar. Staf Umum Ukraina telah mengkonfirmasi bahwa evakuasi Enerhodar sedang berlangsung.

Pasukan Moskow merebut pabrik itu tak lama setelah menginvasi Ukraina tahun lalu, tetapi karyawan Ukraina terus menjalankan fasilitas itu selama pendudukan, kadang-kadang di bawah tekanan yang ekstrim.

Dalam dua minggu terakhir, serangan juga meningkat terhadap sasaran yang dikuasai Rusia, khususnya di Krimea, yang diserbu dan dianeksasi Moskow pada 2014.

Ukraina, tanpa mengonfirmasi peran apa pun dalam serangan itu, mengatakan penghancuran infrastruktur musuh merupakan persiapan untuk serangan darat yang telah lama ditunggu-tunggu.

Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada 24 Februari 2022, menyebutnya sebagai “operasi militer khusus” untuk mempertahankan Rusia dari dugaan “neo-Nazi” di Ukraina.

Kiev dan sekutunya mengatakan invasi itu merupakan serangan tak beralasan terhadap negara berdaulat.

Ribuan orang tewas dan jutaan orang terpaksa mengungsi akibat pertempuran itu.

login sbobet