Rusia mengalahkan ‘penyitaan’ sekolah kedutaan Polandia di Warsawa dari News

Rusia mengalahkan ‘penyitaan’ sekolah kedutaan Polandia di Warsawa dari News

Moskow mengatakan pihak berwenang Polandia masuk ke halaman sekolah kedutaan dengan maksud untuk menyitanya.

Rusia telah berjanji untuk menanggapi dengan keras apa yang dikatakannya sebagai penyitaan ilegal sekolah kedutaan Polandia di Warsawa, tindakan yang disebutnya sebagai pelanggaran mencolok terhadap Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik.

Saluran berita TVP Info milik pemerintah Polandia melaporkan bahwa polisi tiba di luar sekolah kedutaan Rusia di Jalan Kieleckiej di Warsawa pada Sabtu pagi.

Ditanya tentang insiden itu, juru bicara kementerian luar negeri Polandia mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa gedung sekolah kedutaan adalah milik negara Polandia.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihak berwenang Polandia telah menggerebek halaman sekolah kedutaan dengan maksud untuk merebutnya.

Dikatakan “tindakan bermusuhan” Polandia adalah “pelanggaran mencolok” dari Konvensi Wina 1961 tentang Hubungan Diplomatik dan pelanggaran lain terhadap properti diplomatik Rusia.

“Langkah kurang ajar dari Warsawa, yang melampaui kerangka komunikasi antarnegara yang beradab, tidak akan bertahan tanpa tanggapan dan konsekuensi keras kami terhadap otoritas Polandia dan kepentingan Polandia di Rusia,” kementerian tersebut menekankan.

Dalam pernyataan terpisah di Telegram, Maria Zakharova, juru bicara Kementerian Luar Negeri, menyebut tindakan otoritas Polandia sebagai “provokasi”.

“Warsawa resmi telah melanggar hukum selama bertahun-tahun: hukum internasional, perjanjian bilateral, hukum domestik. Bertindak menantang dan ilegal. Yang bisa dijelaskan dalam satu kata – provokasi,” kata Zakharova.

Orang-orang meninggalkan gedung Sekolah Kedutaan Besar Rusia di Warsawa (Kuba Atys/Agencja Wyborcza.pl via Reuters)

Polandia bertindak dalam hukum: resmi

Lukasz Jasina, juru bicara kementerian luar negeri Polandia, mengatakan kepada Reuters bahwa Rusia berhak untuk memprotes, tetapi Polandia bertindak sesuai hukum.

“Pendapat kami, dikonfirmasi oleh pengadilan, bahwa properti ini milik negara Polandia dan diambil secara ilegal oleh Rusia,” katanya.

Sergei Andreyev, duta besar Moskow untuk Polandia, sebelumnya mengatakan kepada kantor berita negara Rusia bahwa gedung yang menampung sekolah kedutaan adalah gedung diplomatik yang tidak berhak disita oleh otoritas Polandia.

Hubungan kedua negara yang sudah tegang semakin memburuk karena perang di Ukraina dengan Warsawa memposisikan dirinya sebagai salah satu sekutu terkuat Kiev, memainkan peran utama dalam membujuk sekutu untuk menyediakan persenjataan berat.

Andreyev, duta besar Rusia, mengatakan awal pekan ini bahwa jaksa Polandia telah menyita sejumlah besar uang dari rekening bank kedutaan Rusia dan misi perdagangan yang dibekukan.

Pada Maret 2022, Polandia mengatakan akan mengusir 45 diplomat Rusia yang diduga bekerja untuk dinas intelijen Moskow.