Setidaknya 25 tewas dalam serangan udara Rusia di kota-kota di Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina

Setidaknya 25 tewas dalam serangan udara Rusia di kota-kota di Ukraina |  Berita perang Rusia-Ukraina

Sedikitnya 25 warga sipil tewas dalam gelombang serangan rudal Rusia di kota-kota Ukraina, karena Kiev mengatakan hampir siap melancarkan serangan besar untuk merebut kembali wilayah yang diduduki.

Serangan di kota Dnipro dan Uman pada dini hari Jumat adalah serangan udara skala besar pertama dalam hampir dua bulan.

Petugas pemadam kebakaran mengatasi kobaran api di sebuah apartemen perumahan yang terkena rudal Rusia di pusat kota Uman, dan penyelamat memanjat melalui tumpukan besar puing yang membara, mencari korban selamat dan mayat saat orang-orang yang cemas berdiri. Para pejabat mengatakan sedikitnya 23 warga sipil tewas di sana, termasuk empat anak.

Tim penyelamat membawa jenazah dengan tandu. Seorang pria yang mengenakan masker terisak saat dia melihat dan seorang wanita datang untuk menghiburnya.

“Tidak ada yang tersisa,” kata Serhii Lubivskyi (58), yang selamat di sebuah apartemen di lantai tujuh. Dia diselamatkan oleh petugas pemadam kebakaran dari balkon tempat dia melarikan diri bersama istrinya setelah ledakan memblokir pintu depan mereka.

Teriak Lubivskyi ketika dia mengisap rokok dalam-dalam dan menatap celah-celah yang membara di gedung tempat apartemen-apartemen yang berdekatan telah diledakkan. “Tetangga saya sudah pergi. Tidak ada yang tersisa,” katanya. “Hanya dapur yang tetap berdiri.”

Petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api setelah serangan Rusia di sebuah bangunan tempat tinggal di Uman, Ukraina tengah, (Bernat Armangue/AP)

Pelaporan Charles Stratford dari Al Jazeera dari Kiev mengatakan serangan itu, menurut pemerintah Ukraina, dilakukan oleh salah satu dari “23 rudal jelajah dan apa yang disebut drone kamikaze yang ditembakkan Rusia pada dini hari Jumat pagi. Beberapa diyakini diluncurkan dari sejauh Laut Kaspia,” katanya.

Serangan itu menunjukkan “kemampuan Rusia untuk mencapai target di seluruh negeri ini kapan pun dan di mana pun diinginkan,” katanya.
Gelombang serangan rudal Rusia dalam semalam adalah yang pertama sejak awal Maret. Rusia telah meluncurkan serangan semacam itu hampir setiap minggu selama musim dingin, tetapi jumlah ini menurun saat musim semi tiba, dengan negara-negara Barat mengatakan Moskow kehabisan rudal.

Moskow mengatakan target serangan semalam adalah lokasi pasukan cadangan Ukraina, yang berhasil dihantam, mencegah mereka mencapai garis depan. Itu tidak memberikan bukti untuk mendukung ini.

Di kota tenggara Dnipro, sebuah rudal menghantam sebuah rumah, menewaskan seorang anak berusia dua tahun dan seorang wanita berusia 31 tahun, kata gubernur daerah Serhii Lysak.

Ibukota Kiev juga diguncang oleh ledakan pada dini hari, seperti juga pusat kota Kremenchuk dan Poltava, dan Mykolaiv di selatan. Dua orang terluka di kota Ukrayinka tepat di selatan Kiev, kata para pejabat.

Serangan balasan Ukraina

Perang terjadi pada saat yang genting setelah serangan musim dingin Rusia selama berbulan-bulan yang hanya mendapatkan sedikit dukungan meskipun terjadi pertempuran paling berdarah hingga saat ini. Kiev sedang mempersiapkan serangan balasan dengan bantuan ratusan tank dan kendaraan lapis baja yang dikirim oleh Barat.

Ia ingin mengusir Rusia dari hampir seperlima Ukraina yang didudukinya dan mengklaim telah mencaploknya.

“Begitu ada kehendak Tuhan, cuaca dan keputusan komandan, kami akan melakukannya,” kata Menteri Pertahanan Ukraina Oleskii Reznikov dalam laporan berita online pada Jumat.

Ukraina “siap untuk persentase yang tinggi”, katanya, dengan senjata modern baru untuk memberikan “tangan besi”.

Rudal jelajah

Lebih dekat ke depan, di Donetsk, sebuah kota timur yang dikendalikan oleh proksi Rusia sejak 2014, seorang pejabat yang dipasang Rusia mengatakan tujuh orang, termasuk seorang anak, tewas oleh penembakan Ukraina yang mengenai sebuah minibus.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban atau siapa yang harus disalahkan. Pejabat Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Militer Ukraina mengatakan telah menembak jatuh 21 dari 23 rudal jelajah yang ditembakkan oleh Rusia. Moskow mengatakan tidak sengaja menargetkan warga sipil. Kyiv mengatakan serangan terhadap kota-kota yang jauh dari garis depan tidak memiliki tujuan militer selain untuk mengintimidasi dan menyakiti warga sipil, sebuah kejahatan perang.

“Teror Rusia ini harus menghadapi tanggapan yang adil dari Ukraina dan dunia,” tulis Presiden Volodymyr Zelenskyy dalam sebuah posting Telegram bersama dengan gambar reruntuhan. “Dan itu akan terjadi.”

Sepanjang ratusan kilometer dari depan, Rusia telah memperkuat wilayahnya selama berbulan-bulan untuk mengantisipasi serangan yang direncanakan Kiev, yang diperkirakan secara luas setelah cuaca yang lebih hangat mengeringkan lumpur hitam Ukraina yang terkenal menyerap.

INTERAKTIF-SIAPA MENGENDALIKAN APA DI UKRAINA

Ukraina memperoleh keuntungan pesat selama paruh kedua tahun 2022, tetapi mempertahankan kekuatannya dalam posisi bertahan selama lima bulan terakhir. Rusia, sementara itu, meluncurkan kampanye musim dingin besar-besaran menggunakan ratusan ribu tentara cadangan dan tahanan yang baru dipanggil yang direkrut sebagai tentara bayaran dari penjara.

Namun terlepas dari pertempuran darat terberat di Eropa sejak Perang Dunia II, Moskow merebut sedikit wilayah tambahan, terutama berfokus pada kota pertambangan kecil Bakhmut, tempat Ukraina bertahan selama hampir setahun.

Keluaran SDY