Tidak ada tanda pihak yang berperang di Sudan siap untuk ‘bernegosiasi serius’: PBB | Berita Konflik

Tidak ada tanda pihak yang berperang di Sudan siap untuk ‘bernegosiasi serius’: PBB |  Berita Konflik

Tidak ada tanda-tanda bahwa pihak-pihak yang bertikai di Sudan siap untuk secara serius merundingkan penghentian pertempuran, kata utusan PBB untuk negara itu, ketika gencatan senjata 72 jam yang goyah sebagian diadakan, meskipun bentrokan bersenjata di lokasi-lokasi strategis di negara itu telah dilaporkan. ibukota Khartoum dan di tempat lain.

Volker Perthes, utusan PBB untuk Sudan, mengatakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB di New York pada hari Selasa bahwa kedua belah pihak yang berkonflik percaya bahwa mereka dapat memperoleh kemenangan.

“Masih belum ada tanda tegas bahwa keduanya siap untuk bernegosiasi secara serius, yang menunjukkan bahwa keduanya berpikir mungkin untuk mengamankan kemenangan militer atas yang lain,” kata Perthes.

(Al Jazeera)

“Ini salah perhitungan,” katanya, melalui tautan video dari Port Sudan di timur negara itu, tempat PBB dan lainnya telah merelokasi beberapa staf mereka.

Mengomentari gencatan senjata sementara dan goyah antara Angkatan Bersenjata Sudan (SAF) dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang mulai berlaku pada hari Selasa, Perthes mengatakan pihaknya “bertahan di beberapa bagian sejauh ini” tetapi pertempuran terus berlanjut di area utama.

“Kami juga mendengar laporan terus-menerus tentang pertempuran dan pergerakan pasukan,” katanya.

Perthes juga mengecam apa yang dia gambarkan sebagai “pengabaian terhadap hukum dan norma perang” di antara para pejuang yang telah mengubah Khartoum menjadi zona perang sejak pertempuran pecah pada 15 April yang kini telah menewaskan ratusan orang, ribuan terluka dan warga sipil meninggalkan infrastruktur. diserang, termasuk rumah sakit.

“Kedua pihak yang bertikai berjuang dengan penghinaan terhadap hukum dan norma perang, menyerang daerah padat penduduk, dengan sedikit memperhatikan warga sipil, rumah sakit, atau bahkan kendaraan yang mengangkut yang terluka dan sakit,” kata utusan PBB itu.

Pertempuran itu, kata Perthes, “telah menciptakan bencana kemanusiaan dengan warga sipil yang menanggung bebannya”.

Daerah pemukiman di Khartoum telah berubah menjadi medan pertempuran di mana tembakan senjata dan tank, serangan udara dan tembakan artileri telah menewaskan sedikitnya 459 orang, melukai lebih dari 4.000 orang, memutus aliran listrik dan air serta membatasi distribusi makanan di negara yang sepertiga dari 46 juta penduduknya. masyarakat sudah mengandalkan bantuan pangan.

‘Menyayat hati’

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menggambarkan kekerasan dan kekacauan di Sudan sebagai “memilukan” dan memperingatkan majelis PBB pada hari Selasa bahwa pertempuran dapat menyebar ke negara lain di wilayah tersebut.

“Sudan berbatasan dengan tujuh negara, yang semuanya terlibat dalam konflik atau mengalami kerusuhan sipil yang serius selama dekade terakhir,” katanya.

‚ÄúPerebutan kekuasaan di Sudan tidak hanya membahayakan masa depan negara itu. Itu menyalakan sekering yang dapat meledak melintasi perbatasan, menyebabkan penderitaan luar biasa selama bertahun-tahun dan memperlambat pembangunan selama beberapa dekade.”

Meskipun ada gencatan senjata, pertempuran terdengar Selasa malam dengan tembakan dan ledakan dilaporkan setelah malam tiba di Omdurman, kota saudara Khartoum di seberang Sungai Nil, di mana tentara menggunakan drone untuk menargetkan posisi RSF, kata seorang reporter dari kantor berita Reuters.

Militer juga menggunakan pesawat tak berawak untuk mencoba mengusir pejuang dari kilang bahan bakar di Bahri, kota ketiga di pertemuan Sungai Nil Biru dan Sungai Nil Putih, lapor Reuters.

Koresponden diplomatik Al Jazeera James Bays, yang melaporkan dari markas besar PBB di New York City, mengatakan Sekretaris Jenderal PBB Guterres telah melukiskan “gambaran yang sangat suram dan pesimistis” tentang situasi di lapangan di Sudan, terutama terkait dengan konflik yang telah menyebar. .

“Sekretaris Jenderal sekali lagi memperingatkan bahwa itu dapat menyebar ke luar perbatasan Sudan, memperjelas bahwa ada tujuh negara yang berbatasan dengan Sudan, semuanya mengalami kerusuhan atau konflik dalam beberapa tahun terakhir,” kata Bays.

“Kami juga telah mendengar bahwa di Darfur ada suku dan kelompok bersenjata yang mengangkat senjata dan kekhawatiran nyata yang mungkin menyedot beberapa negara dari seluruh kawasan,” katanya.

Sudah ada krisis kemanusiaan di negara itu sebelum pertempuran saat ini, kata Bays, menambahkan bahwa “situasinya jauh lebih buruk sekarang” di tengah gencatan senjata yang goyah.

“Kata di lapangan tentang gencatan senjata saat ini adalah sangat, sangat berbintik-bintik, sporadis dan hanya bertahan sebagian,” tambahnya.

Pengeluaran Sydney