Ukraina menjatuhkan rudal hipersonik Rusia dengan sistem Patriot AS | Berita perang Rusia-Ukraina

Ukraina menjatuhkan rudal hipersonik Rusia dengan sistem Patriot AS |  Berita perang Rusia-Ukraina

Mampu mencapai kecepatan hingga Mach 10, rudal balistik yang diluncurkan dari udara ini mampu membawa hulu ledak nuklir atau konvensional.

Ukraina mengatakan pihaknya menembak jatuh rudal hipersonik Rusia di atas ibu kota Kiev menggunakan sistem pertahanan Patriot AS yang baru diperoleh, yang akan menjadi yang pertama dalam kemampuannya untuk mencegat salah satu senjata paling canggih Moskow.

Rudal Kinzhal adalah salah satu senjata Rusia terbaru dan tercanggih. Militernya mengatakan rudal balistik yang diluncurkan dari udara memiliki jangkauan hingga 2.000 km (1.250 mil) dan terbang dengan kecepatan 10 kali kecepatan suara, sehingga sulit untuk dicegat.

Kombinasi kecepatan hipersonik dan hulu ledak yang berat memungkinkan Kinzhal menghancurkan target yang dijaga ketat, seperti bunker bawah tanah atau terowongan gunung.

“Saya mengucapkan selamat kepada rakyat Ukraina atas peristiwa bersejarah itu. Ya, kami menembak jatuh Kinzhal yang ‘unik’,” kata Komandan Angkatan Udara Ukraina Mykola Oleshchuk dalam sebuah posting Telegram pada hari Sabtu. “Itu terjadi saat serangan malam tanggal 4 Mei di udara wilayah Kyiv.”

Ini adalah pertama kalinya Ukraina diketahui menggunakan sistem pertahanan rudal Patriot.

Oleshchuk mengatakan Kh-47 diluncurkan oleh pesawat MiG-31K dari wilayah Rusia dan ditembak jatuh oleh satu rudal Patriot. Militer Ukraina sebelumnya mengaku tidak memiliki aset untuk mencegat senjata supersonik tersebut.

Kinzhal, yang berarti “belati” dalam bahasa Rusia, adalah salah satu dari enam senjata “generasi berikutnya” yang diluncurkan oleh Presiden Vladimir Putin pada tahun 2018 ketika pemimpin Rusia membual bahwa senjata itu tidak dapat ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara mana pun di dunia.

Rudal balistik yang diluncurkan dari udara dapat mencapai kecepatan hingga Mach 10 (12.350 kilometer per jam) dan mampu membawa hulu ledak nuklir atau konvensional.

INTERACTIVE_PATRIOT_AIR_DEFENCE_SYSTEM_DEC14

mimpi’

Serangan udara hari Kamis terjadi sehari setelah Rusia menuduh Ukraina melakukan upaya yang gagal untuk membunuh Putin dalam serangan pesawat tak berawak di benteng Kremlin di Moskow dan mengancam akan membalas.

Moskow sejak itu menuduh Washington terlibat dalam tuduhan yang dibantah oleh Ukraina dan Amerika Serikat.

Ukraina menerima pengiriman rudal Patriot pertamanya pada akhir April. Itu tidak menentukan berapa banyak sistem yang dimilikinya atau di mana mereka dikerahkan, tetapi diketahui telah dipasok oleh AS, Jerman, dan Belanda.

Jerman dan AS telah mengakui mengirimkan setidaknya satu sistem, dan Belanda mengatakan akan menyediakan dua, meskipun tidak jelas berapa banyak yang saat ini beroperasi.

Pasukan Ukraina telah menerima pelatihan ekstensif yang diperlukan untuk secara efektif menemukan target dengan sistem, mengunci radar dan mampu menembak. Setiap baterai membutuhkan hingga 90 personel untuk mengoperasikan dan memelihara.

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan dia pertama kali meminta sistem Patriot ketika dia mengunjungi AS pada Agustus 2021, beberapa bulan sebelum invasi skala penuh Rusia tetapi tujuh tahun setelah Moskow secara ilegal mencaplok semenanjung Krimea Ukraina.

Dia menggambarkan memiliki sistem itu sebagai “mimpi”, tetapi mengatakan dia diberitahu oleh pejabat AS pada saat itu bahwa itu tidak mungkin.

Penggerebekan yang gagal

Patriot pertama kali dikerahkan oleh AS pada 1980-an. Biaya sistem sekitar $4 juta per rudal, dan biaya peluncur masing-masing $10 juta, menurut analis.

Dengan harga seperti itu, secara luas dianggap bahwa Ukraina hanya akan menggunakan Patriot untuk melawan pesawat Rusia atau rudal hipersonik.

Sistem Patriot adalah salah satu dari serangkaian unit pertahanan udara canggih yang disediakan oleh Barat untuk membantu Ukraina mengusir kampanye serangan udara Rusia selama berbulan-bulan yang menargetkan infrastruktur penting, fasilitas listrik, dan situs lainnya.

Ratusan warga sipil tewas dalam serangan itu, yang ditingkatkan Rusia pada Oktober sebelum musim dingin. Penggerebekan gagal melumpuhkan jaringan listrik tetapi menyebabkan pemadaman besar dan pemadaman lainnya. Rusia membantah menargetkan warga sipil.

Angkatan Udara Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya telah menembak jatuh delapan drone Shahed-136 buatan Iran yang diluncurkan oleh Rusia di wilayah Ukraina timur dan tenggara dalam serangan semalam.

Toto SGP