Utusan baru PBB untuk Haiti memperingatkan gelombang kekerasan yang ‘mengkhawatirkan’ | Berita PBB

Utusan baru PBB untuk Haiti memperingatkan gelombang kekerasan yang ‘mengkhawatirkan’ |  Berita PBB

Lebih dari 1.600 pembunuhan, pemerkosaan, penculikan, dan hukuman gantung dilaporkan pada kuartal pertama tahun 2023, kata kepala BINUH.

Warga Haiti mengalami peningkatan kekerasan yang “mengkhawatirkan”, kata kepala Kantor Terpadu PBB di Haiti (BINUH), dengan jumlah insiden kriminal lebih dari dua kali lipat sejak tahun lalu.

Dia berbicara kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu, kepala BINUH Maria Elizabet Salvador mengatakan 1.674 pembunuhan, pemerkosaan, penculikan, dan hukuman mati tanpa pengadilan dilaporkan pada kuartal pertama tahun 2023.

Itu naik dari 692 insiden serupa pada periode yang sama tahun sebelumnya, kata Salvador, mengutip data yang dikumpulkan oleh BINUH dan Polisi Nasional Haiti (HNP).

“Kekerasan geng meluas pada tingkat yang mengkhawatirkan di daerah yang sebelumnya dianggap relatif aman di Port-au-Prince dan di luar ibu kota,” katanya.

“Kekerasan mengerikan di daerah yang dipenuhi geng, termasuk kekerasan seksual, terutama terhadap perempuan dan anak perempuan, merupakan indikasi teror yang menimpa sebagian besar penduduk Haiti.”

Truk memblokir jalan saat warga memprotes geng di Port-au-Prince
Truk memblokir jalan ketika orang memprotes geng di Port-au-Prince, 25 April 2023 (Ralph Tedy Erol / Reuters)

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB Salvador ditunjuk untuk memimpin BINUH dan bertindak sebagai perwakilan khususnya ke Haiti pada awal Maret karena negara Karibia itu masih terperosok dalam krisis politik dan menghadapi kekerasan yang memburuk.

Kekerasan geng meningkat, terutama setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise pada Juli 2021, yang menciptakan kekosongan kekuasaan. Dan sistem pemerintahan negara yang hampir tidak ada membuat pencegahan serangan menjadi lebih sulit.

Pemimpin de facto Haiti, Perdana Menteri Ariel Henry, yang memilih Moise untuk jabatan itu hanya beberapa hari sebelum dia dibunuh, menghadapi krisis legitimasi—dan upaya untuk menetapkan transisi politik bagi Haiti juga gagal.

Kekerasan tersebut telah menghalangi akses ke fasilitas perawatan kesehatan, memaksa penutupan sekolah dan klinik, dan memperburuk kerawanan pangan yang sudah parah dengan memutuskan penduduk di daerah yang dikuasai geng dari persediaan kritis.

Koordinator kemanusiaan PBB di Haiti, Ulrika Richardson, mengatakan Minggu bahwa pertempuran antara geng yang bersaing di lingkungan Port-au-Prince di Cite Soleil menyebabkan hampir 70 orang tewas antara 14 dan 19 April.

“Masyarakat merasa dikepung. Mereka tidak bisa lagi meninggalkan rumah karena takut akan kekerasan senjata dan teror geng,” kata Richardson.

Juga minggu ini, penduduk Port-au-Prince menghukum mati anggota geng yang dicurigai dan membakar tubuh mereka di bagian lain ibu kota. Gambar yang dibagikan secara online dan oleh kantor berita menunjukkan kerumunan orang berdiri di dekat tumpukan jenazah manusia yang terbakar di jalan.

Secara singkat penyataan Dibagikan di Facebook pada hari Senin, Polisi Nasional Haiti mengatakan petugas menyita senjata dari “orang-orang bersenjata” yang bepergian dengan minibus di Canape Vert.

“Selain itu, lebih dari selusin orang yang mengendarai kendaraan ini sayangnya digantung oleh anggota masyarakat,” kata kepolisian.

Salvador mengatakan pada hari Rabu bahwa HNP “sangat kekurangan staf dan tidak siap” untuk menangani kekerasan, dan “kematian, pemecatan, dan peningkatan pengunduran diri” di antara para petugas telah memperburuk kekurangan ini.

“Kebutuhan akan dukungan internasional yang mendesak bagi polisi untuk mengatasi situasi keamanan yang memburuk dengan cepat tidak bisa dilebih-lebihkan,” katanya.

Oktober lalu, Henry meminta komunitas internasional untuk membantu membentuk “pasukan bersenjata khusus” untuk membendung kekerasan di Haiti, permintaan yang mendapat dukungan dari PBB dan Amerika Serikat.

“Solusi untuk krisis harus dimiliki dan dipimpin oleh rakyat Haiti, tetapi skala masalahnya sedemikian rupa sehingga memerlukan tanggapan dan dukungan segera dari masyarakat internasional,” kata Guterres dalam sebuah laporan.PDF) bulan ini, dan menegaskan kembali dukungannya untuk angkatan bersenjata.

Petugas polisi berjalan di dekat orang-orang yang membawa barang-barang mereka di tengah kekerasan geng di ibu kota Haiti, Port-au-Prince
Petugas polisi berjalan di dekat orang-orang yang membawa barang-barang mereka setelah meninggalkan rumah mereka akibat bentrokan antar geng, di Port-au-Prince, Haiti pada 24 April 2023 (Ralph Tedy Erol/Reuters)

Sekretaris Jenderal PBB juga memperingatkan bahwa ketidakamanan di Port-au-Prince “telah mencapai tingkat yang sebanding dengan negara-negara dalam konflik bersenjata”.

Tetapi banyak pemimpin masyarakat sipil Haiti menolak prospek intervensi internasional, mengatakan sejarah telah menunjukkan bahwa kekuatan asing membawa “lebih banyak masalah daripada solusi.”

Sementara itu, upaya untuk membentuk angkatan bersenjata internasional terhenti, dengan tidak ada negara yang setuju untuk memimpin misi semacam itu.

Sebaliknya, AS dan beberapa sekutunya, terutama Kanada, telah berfokus pada penyediaan peralatan dan pelatihan untuk Polisi Nasional Haiti dan memberikan sanksi kepada individu yang dituduh memungkinkan dan mengambil keuntungan dari ketidakstabilan tersebut.

situs judi bola online